Michael Chandler Meregang Nyawa, Justin Gaethje: Dia Bisa Mati!

Sabtu, 11 Desember 2021 - 08:11 WIB
loading...
Michael Chandler Meregang Nyawa, Justin Gaethje: Dia Bisa Mati!
Michael Chandler Meregang Nyawa, Justin Gaethje: Dia Bisa Mati!/The Sun
A A A
Michael Chandler meregang nyawa dalam perang berdarah di oktagon menurut musuh bebuyutannya Justin Gaethje. Dalam pertarungan UFC 268 di Madison Square Garden, New York, Amerika Serikat, duel Justin Gaethje dan Chandler menjadi Fight of the Year.

Chandler meninggalkan venue dengan kondisi babak belur berdarah-darah di ronde 3. Mantan raja kelas ringan Bellator, Chandler, menerima hukuman yang sangat berat dari mantan juara sementara, yang menganggap lawannya bisa mati jika mereka bertarung untuk dua ronde lagi.

Baca Juga: Transformasi Tubuh Conor McGregor Menakjubkan bak Monster UFC

Ketika ditanya apakah dia berharap pertarungan mereka adalah lima ronde, namun Gaethje menyadari kondisi Chandler kala itu babak belur. "Ya. Sebenarnya, demi dia, tidak. Dia dalam kondisi buruk. Kami belum pernah melihat orang mati [di dalam segi delapan], tapi dia sedang dalam perjalanan, kawan,''kata Justin Gaethje. "Dan aku tidak ingin melihat itu,"tegasnya.

Chandler dilarikan ke rumah sakit setelah pertarungan tiga ronde, di mana dia menjatuhkan tangannya dan berjalan ke depan dengan ceroboh. Dan Iron telah mendapat pelajaran dari malam itu, bersumpah untuk tidak pernah bertarung dengan ceroboh lagi.

Selama penampilan baru-baru ini di podcast Bussin with the Boys, dia berkata: "Saya tidak ingin bertarung seperti itu lagi, tetapi 95% dari pertarungan hanyalah memo gairah kuno yang bagus, Anda tahu?,''ujar Chandler.

''5% dari itu adalah sedikit, 'Bung, apa yang kamu lakukan, kawan?' Tentu saja, saya mendapat kritik seperti, 'Hei, jika Anda sedikit lebih taktis dan tidak mencoba untuk tampil, Anda akan memenangkan pertarungan,''ungkapnya.

Baca Juga: Passing Amburadul, Timnas Indonesia Cuma Bisa Sambung Hidup dari Bola Mati?


''Tapi sejujurnya, saya tidak hanya mengatakan ini. Ini terdengar seperti sesuatu yang akan dikatakan pecundang dalam pertarungan. Tapi itu sangat tulus ketika saya mengatakan itu adalah pertama kalinya dalam karier saya Mike Beltran, wasit, meraih pergelangan tangan saya, dan saat itulah saya akan mengangkat atau menahan tangan saya sementara lawan saya mendapatkannya. mengangkat tangan atau menahannya;''paparnya.

"Dan pada saat itu, ketika dia meraih pergelangan tangan saya, saya seperti, 'Oh.. Akan ada pemenang dan pecundang saat ini.' Pertama kali dalam hidupku.''

Menyusul kemenangan impresifnya atas Chandler, Gaethje mengincar pemenang pertarungan perebutan gelar kelas ringan akhir pekan ini antara Charles Oliveira dan Dustin Poirier. Chandler, sementara itu, mengarahkan pandangannya pada pertarungan dengan Conor McGregor.
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3274 seconds (10.177#12.26)