Mark Magsayo Rampas Sabuk WBC Gary Russell, Penerus Manny Pacquiao

Minggu, 23 Januari 2022 - 17:31 WIB
loading...
Mark Magsayo Rampas Sabuk WBC Gary Russell, Penerus Manny Pacquiao
Mark Magsayo Rampas Sabuk WBC Gary Russell, Penerus Manny Pacquiao/The Sun
A A A
Mark Magsayo merampas sabuk WBC Gary Russell untuk menjadi juara dunia baru dari Filipina meneruskan kejayaan Manny Pacquiao yang tahun lalu menyatakan gantung sarung tinju. Mark Magsayo menahbiskan diri menjadi juara dunia kelas bulu WBC setelah mengalahkan petahana Gary Russell Jr. dengan angka mutlak.

Dua hakim juri Mark Consentino dan Henry Grant memberi Mark Magsayo --penerus Manny Pacquiao --kemenangan 115-113 atas Russell dalam pertarungan 12 ronde di Borgata Event Center, New Jersey, Amerika Serikat, Minggu (23/1/2022) siang WIB. Sedangkan Hakim Lynne Carter mencetak hasil imbang, 114-114.

Baca juga: Francis Ngannou Pecundangi Ciryl Gane dengan Keputusan Mutlak

Gary Russell yang menjadi juara bertahan terlama kesulitan melawan Magsayo penantang tidak terkalahkan dari dari Filipina. Kemenangan angka itu cukup bagi Magsayo memperpanjang rekor ringnya menjadi 24-0 (16 KO). Magsayo yang dikenal kidal memanfaatkan kekuatannya untuk menghajar Russell yang dikabarkan mengalami cedera dalam pertarungan.

Russell yang berusia 33 tahun, yang tidak bertarung selama hampir dua tahun, mengatakan kepada Jim Gray dari Showtime bahwa dia yakin dia menderita robek tendon di bahu kanannya selama ronde keempat. Bagaimanapun, hasil akhir menunjukkan Russell kalah untuk kedua kalinya dalam kariernya yang mengubah rekor bertarungnya menjadi 32-2 (18 KO).

Dia belum pernah dikalahkan sejak juara tiga divisi Vasiliy Lomachenko mengalahkannya dengan keputusan angka mutlak dalam pertarungan 12 ronde perebutan gelar kelas bulu WBO yang saat itu lowong pada Juni 2014. Russell dikenal sebagai juara bertahan terlama yang jarang bertarung.



Baca Juga: Nafsu Aktor Porno Tindih Blogger Wanita Dirusak Tendangan Kung Fu

Russell tidak memiliki klausul pertandingan ulang dalam kontraknya karena Magsayo adalah penantang wajib untuk gelarnya. Dia juga memberi tahu Gray bahwa dia menginginkan pertandingan ulang, tetapi Russell mempertanyakan apakah Magsayo menginginkannya.

CompuBox menghitung 81 pukulan lebih banyak untuk Magsayo daripada Russell (150-543 hingga 69-323). Russell jelas dibatasi karena dia hanya bisa menggunakan satu tangan selama delapan ronde terakhir. Russell umumnya dianggap sebagai salah satu petinju paling berbakat dalam olahraga ini, tetapi penduduk asli Washington, D.C., sering mendapat kritik karena jarang bertarung.

Kekalahan atlet Olimpiade AS 2008 dari Magsayo menandai hanya pertahanan keenam dari sabuk WBC yang dimenangkan Russell dengan mengalahkan Jhonny Gonzalez dari Meksiko di ronde keempat pertarungan mereka pada bulan Maret 2015 diLas Vegas.
(aww)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2677 seconds (10.101#12.26)