Profil Rudy Hartono: Dari Aspal Jalan Gemblongan, Juara All England 7 Kali Beruntun

Selasa, 15 Maret 2022 - 07:28 WIB
loading...
Profil Rudy Hartono: Dari Aspal Jalan Gemblongan, Juara All England 7 Kali Beruntun
Profil Rudy Hartono: Dari Aspal Jalan Gemblongan, Juara All England 7 Kali Beruntun/BWF
A A A
Profil Rudy Hartono : Dari aspal Jalan Gemblongan mengukir rekor juara All England 7 kali beruntun. Bicara All England akan selalu terkait dengan rekor sensasional Rudy Hartono Kurniawan, maestro bulu tangkis Indonesia.

Rudy Hartono mulai menunjukkan bakatnya bermain bulu tangkis pada usia 9 tahun. Ayahnya barus sadar dengan bakat anaknya ketika Rudy berusia 11 tahun. Sebelumnya, Rudy hanya berlatih di aspal jalan raya di depan kantor PLN di Surabaya yang dulunya bernama Jalan Gemblongan.

Baca Juga: All England Dari Masa ke MAsa: Rekor Rudy Hartono Mustahil Dilampaui

Dalam bukunya Elang dengan Tendangan Padi edisi 1986, Rudy berlatih hanya di hari Minggu, dari pagi sampai jam 10 malam. Setelah merasa meningkat, Rudy memutuskan untuk mengikuti lomba-lomba yang ada di sekitar Surabaya yang waktu itu biasanya hanya diterangi sinar lampu petromax.

Sejak itu, Rudy ditempa ayahnya melalui Persatuan Bulu Tangkis Oke dengan proses latihan yang disiplin. Agresivitas pada empat hal utama: kecepatan, pengaturan napas yang baik, sifat permainan yang agresif dan konsistensi dalam mengambil target. Ditambah dengan latihan lari jarak jauh dan pendek sebagai latihan tambahan.

Pada awalnya Rudy remaja sudah merasa cukup nyaman berlatih di tempat ayahnya, namun kemudian ia pindah ke klub bulu tangkis yang sudah melahirkan bibit-bibit dunia yaitu Klub Elang untuk mengembangkan kembali kemampuan bulu tangkisnya.

Kemudian, beberapa waktu kemudian, dia pindah lagi ke pusat pelatihan Piala Thomas. Hal ini ia lakukan pada tahun 1965 agar bakatnya lebih terasah lagi dan bisa mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk bersaing di tingkat internasional.

Dari bakatnya tersebut membuahkan prestasi yakni ikut meraih gelar juara Piala Thomas tahun 1967, kemudian disusul All England pertamanya yang masih berusia muda yakni 18 tahun. Saat di final ia mengalahkan Tan Aik Huang dari Malaysia dengan skor 15-12 dan 15-9 kemudian berhasil merebut gelar All England sebanyak 8 kali dan itu merupakan rekor yang belum terpecahkan. Karena itu ia disebut sebagai Rudy Hartono dari Wonder Boy.

Namun lagi-lagi pepatah selalu mengatakan "tinggi-tingginya lompat pasti tupai jatuh juga". Ya. .. Hal itu juga pernah dialami oleh The Wonder Boy. Final All England 1973 yang hampir menjadi rekor juara 8 kali berturut-turut sirna di depan mata saat dikalahkan oleh Svend Pri asal Denmark.

Baca Juga: Sejarah All England, Kejuaraan Bulu Tangkis Tertua di Dunia
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1688 seconds (11.97#12.26)