Terjungkal dari Top 10 Petinju P4P, Canelo: Aku Pertaruhkan Segalanya demi Sejarah

Minggu, 29 Mei 2022 - 08:43 WIB
loading...
Terjungkal dari Top 10 Petinju P4P, Canelo: Aku Pertaruhkan Segalanya demi Sejarah
Terjungkal dari Top 10 Petinju P4P, Canelo: Aku Pertaruhkan Segalanya demi Sejarah/The Sun
A A A
Saul Canelo Alvarez mempertaruhkan segalanya untuk terus membuat sejarah menjadi petinju terbaik di dunia meskipun dikalahkan Dmitry Bivol. Saul Canelo Alvarez gagal dalam upayanya untuk menjadi juara dua kali kelas berat ringan setelah kalah angka mutlak dari Dmitry Bivol awal bulan ini.

Kekalahan itu membuat statusnya sebagai raja pound-for-pound dalam Top 10 petinju P4P terbaik anjlok ke ranking keenam. Tapi terjatuh dari puncak Top 10 P4P terbaik tidak berarti apa-apa bagi orang Meksiko dalam usahanya mencari kejayaan.

Baca Juga: Dmitry Bivol Kalahkan Canelo, Tantang Pemenang Joe Smith vs Beterbiev

Raja kelas menengah super yang tak terbantahkan itu menegaskan dirinya tidak mempermalahkan kekalahan. "Saya mempertaruhkan segalanya untuk terus membuat sejarah ketika saya tidak perlu mengambil risiko apa pun. Saya sudah mencapai banyak hal,''kata Saul Canelo Alvarez.

"Saya dalam posisi di mana saya tidak perlu mengambil risiko apa pun, dan saya masih melakukannya, dan tidak ada yang melakukan itu ketika mereka berada dalam posisi seperti saya. Jadi secara pribadi, saya masih merasa saya yang terbaik di dunia,''lanjut petinju Meksiko tersebut.

Canelo akan berusaha untuk kembali ke jalur kemenangan dalam pertarungan trilogi September dengan saingan berat Gennady Golovkin. Pertarungan ketiga dua juara dunia tinju itu telah berlangsung selama empat tahun setelah kemenangan keputusan mayoritas yang diberikan secara kontroversial oleh Canelo dalam pertandingan ulang September 2018 mereka.

Baca Juga: Biodata dan Agama Deontay Wilder, The Bronze Bomber yang Gemparkan Dunia Tinju

Dan dia bertekad untuk membungkam GGG dan legiun penggemarnya sekali dan untuk semua dengan penampilan yang tak terbantahkan. ''Itu selalu sangat pribadi dengannya. Itu tidak akan pernah hilang. Setelah kami menyelesaikan dua pertarungan, rasanya masih sama [sangat pribadi]. Dia [Golovkin] tidak pernah berhenti berbicara tentang saya,''ungkap Canelo.

"Jika Anda lihat, saya tidak pernah menyebut namanya. Saya selalu berada di mulutnya, dia selalu berbicara tentang saya, dan itu membuatnya lebih pribadi. Fakta bahwa ada persaingan ini menempatkan elemen ekstra di sana. Itu membuat saya berlatih lebih keras. Saya berusaha lebih keras. Secara pribadi, saya terkadang merasa lebih baik bahwa itu ada.''
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1808 seconds (10.55#12.26)