Oleksandr Usyk Bela Crimea Picu Murka Putin sampai Kepala Disayembarakan

Jum'at, 29 Juli 2022 - 09:14 WIB
loading...
Oleksandr Usyk Bela Crimea Picu Murka Putin sampai Kepala Disayembarakan
Oleksandr Usyk Bela Crimea Picu Murka Putin sampai Kepala Disayembarakan/The Sun
A A A
Nasionalisme Oleksandr Usyk yang berdarah Crimea yang diduduki Rusia saat dia membuat murka Vladimir Putin dengan menyatakan kesetiaan kepada Ukraina. Keberanian Oleksandr Usyk membela Crimea membuat Putin marah. Putin membuat sayembara untuk membawa kepala Usyk.

Tahun ini, Oleksandr Usyk bersiap untuk pertarungan terbesar dalam hidupnya... tapi tidak di atas ring. Meskipun ada pertarungan ulang Anthony Joshua yang dijadwalkan, yang akhirnya berlangsung pada 20 Agustus di Arab Saudi, petinju Ukraina itu memilih menunda kariernya untuk maju ke medan pertempuran melawan agresi Rusia.

Petarung itu lahir di kota Simferopol di Crimea tetapi sekarang berbasis di Kiev bersama keluarganya. Dan Usyk mengenakan seragam tentaranya dan bergabung dengan Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina di Kiev pada bulan Februari.

Baca Juga: Vince McMahon Bayar Selingkuhan Rp221 Miliar Tutupi Kejahatan Seksual

Dengan melakukan itu, dia membela negaranya dan membalas dendam kepada Rusia yang mencaplok kampung halamannya di Simferopol pada tahun 2014. Dia memakai warna bendera Ukraina dengan bangga di atas ring. Ketika Usyk mengalahkan Joshua di Stadion Tottenham Hotspur tahun lalu, tertulis di sarung tangannya 'Simferopol' dan 'Ukraina'.

Saat dia merayakan kemenangan yang terkenal dengan angka, dia dengan gembira mengenakan bendera kuning dan biru di pundaknya. "Sabuk akan pulang," kata Usyk dalam video Instagram tak lama setelah pertarungan.

Sementara Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky turun ke Facebook untuk menulis: "Ukraina telah merebut kembali apa yang menjadi miliknya!"

Usyk kembali ke Kiev sebagai pahlawan, dan menyatakan niatnya untuk membawa pulang sabuk itu ke Crimea untuk menunjukkannya kepada pelatihnya. Tapi ini mengundang beberapa kritik - dengan beberapa orang Ukraina mempertanyakan keyakinan dia telah berbagi bahwa Rusia dan Ukraina adalah "satu orang".

Dia juga melakukan perjalanan ke garis depan di Ukraina timur untuk mengajar tentara Ukraina cara bertinju. Itu, mungkin, sebuah misteri di mana kesetiaannya terletak - sampai hanya beberapa bulan yang lalu. Sambil memegang senapan mesin, Usyk berpose bersama rekan-rekannya, termasuk Andrii Nebytov, kepala Polisi Kiev dan mengungkapkan bahwa dia telah bergabung dengan tentara.

Ayah tiga anak yang sudah menikah itu kemudian turun ke media sosial untuk menentang Putin. "Selamat pagi semuanya. Nama saya Oleksandr Usyk. Saya ingin berbicara dengan orang-orang Rusia. Jika kami menganggap diri kami sebagai saudara, Ortodoks, jangan kirim anak-anak Anda ke negara kami, jangan berkelahi dengan kami. Saya juga menyampaikan hal ini kepada Presiden, Vladimir Putin. Anda dapat menghentikan perang ini.''
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1984 seconds (10.101#12.26)