Bill Russell Meninggal di Usia 88, Selamat Jalan sang Legenda NBA

Senin, 01 Agustus 2022 - 11:12 WIB
loading...
Bill Russell Meninggal di Usia 88, Selamat Jalan sang Legenda NBA
Bill Russell Meninggal di Usia 88, Selamat Jalan sang Legenda NBA/The Sun
A A A
Bill Russell legenda peraih 11 trofi juara NBA meninggal dunia di usia 88 tahun membuat jagat basket Amerika Serikat diliputi duka mendalam. Bill Russell adalah legenda NBA dan salah satu bintang olahraga Amerika paling sukses sepanjang masa, memenangkan 11 trofi juara NBA bersama Boston Celtics, dan menjadi pelatih kepala kulit hitam pertama dari tim profesional AS mana pun.

Penyebab kematian Russell belum terungkap. Keluarganya mengumumkan kematiannya dalam sebuah pernyataan menyentuh yang diposting ke Twitter. Bunyinya: "Bill Russell, pemenang paling produktif dalam sejarah olahraga Amerika, meninggal dengan tenang hari ini pada usia 88, dengan istrinya, Jeannine, di sisinya."

Baca Juga: ASEAN Para Games 2022: Panen Emas di Cabor Para Atletik, Saptoyogo Tercepat

"Bill dua kejuaraan negara bagian di sekolah menengah menawarkan secercah prestasi tim murni yang tak tertandingi yang akan datang:"dua kali juara NCAA; kapten tim Olimpiade AS peraih medali emas; 11 kali juara NBA; dan memimpin dua kejuaraan NBA sebagai pelatih kepala kulit hitam pertama dari tim olahraga profesional Amerika Utara mana pun.''

"Sepanjang jalan, Bill mendapatkan serangkaian penghargaan individu yang belum pernah ada sebelumnya karena tidak disebutkan olehnya."

Russell bermain sebagai center untuk Boston Celtics dari tahun 1956 hingga 1969, dan menjadi pemain dari tahun 1966 hingga 1969. Dia kemudian menjalankan tugas sebagai pelatih kepala di Seattle SuperSonics dari tahun 1973 hingga 1977, dan Sacramento Kings dari tahun 1987 hingga 1988.

Mantan pelatih Celtics, Red Auerbach, menyebut Russell "satu-satunya kekuatan paling menghancurkan dalam sejarah permainan" ketika dia masih terpilih ke Basketball Hall of Fame pada tahun 1975. Tapi dia juga sosok yang menjulang jauh dari lapangan basket.

Pernyataan keluarganya berlanjut: "Tetapi untuk semua kemenangan, pemahaman Bill tentang perjuangan itulah yang menerangi hidupnya. Dari memboikot pertandingan ekshibisi tahun 1961 hingga membuka kedok diskriminasi yang terlalu lama ditoleransi, hingga memimpin kamp bola basket terpadu pertama di Mississippi setelah pembunuhan Medgar Evans yang mudah terbakar."

"Untuk beberapa dekade aktivisme yang akhirnya diakui dengan menerima Presidential Medal of Freedom pada tahun 2010, Bill menyerukan ketidakadilan dengan keterusterangan yang tak kenal ampun yang dia maksudkan akan mengganggu status quo. Dan dengan contoh kuat yang, meskipun tidak pernah niatnya yang rendah hati, akan selamanya menginspirasi kerja tim, tidak mementingkan diri sendiri, dan perubahan yang bijaksana."

Baca Juga: Kehidupan Gila Rayna Tyson, Anak Mike Tyson Orang Nonbiner yang Mengejutkan
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1663 seconds (10.101#12.26)