Kisah Ramla Ali: Pengungsi, Model, Petinju yang Guncang Jagat Tinju

Jum'at, 19 Agustus 2022 - 09:19 WIB
loading...
Kisah Ramla Ali: Pengungsi, Model, Petinju yang Guncang Jagat Tinju
Kisah Ramla Ali: Pengungsi, Model, Petinju yang Guncang Jagat Tinju/The Sun
A A A
Kisah Ramla Ali pengungsi, model, petinju wanita pertama yang mengguncang jagat tinju yang akan bertinju di Arab Saudi saat menjadi laga tambahan duel ulang Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk akhir pekan ini. Ramla Ali adalah petinju pembuat sejarah yang kisahnya dimulai setelah melarikan diri dari Somalia yang dilanda perang saat masih bayi.

Ali adalah seorang Olympian, model, aktivis dan penulis, yang juga akan menjadi petinju wanita pertama yang bertanding di Arab Saudi dalam laga tambahan Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk. Tetapi perjalanan wanita berusia 32 tahun itu dimulai sebelum dia bahkan berusia satu tahun ketika keluarganya membuat panggilan berani untuk melarikan diri dari Somalia ke Inggris.

Baca Juga: 4 Istri Petinju Dunia Paling Cantik yang Menggemparkan

Kakak laki-lakinya terbunuh oleh bom, yang baru berusia 12 tahun, selama perang saudara di awal 1990-an. Dan keluarga Ali melarikan diri dari ibu kota Mogadishu setelah perjalanan kapal selama sembilan hari ke Kenya. Beberapa meninggal karena kelaparan dalam perjalanan meskipun keluarga Ali akhirnya menemukan perlindungan di London.

Mereka menetap di Whitechapel, London Timur, tetapi di masa remajanya Ali diganggu karena kelebihan berat badan. Dia mengambil inisiatif sendiri untuk bergabung dengan kelas boxercise di gym lokal. Tapi dia tidak memberitahu keluarganya, takut mereka tidak akan menyetujui olahraga untuk seorang gadis Muslim.

Ramla Ali akan terus memenangkan gelar pemula dan elite, tetapi kesuksesannya berarti rahasia tinjunya terungkap. Dia mengatakan kepada Stylist pada tahun 2020: "Saya agak tahu mereka tidak akan setuju dengan itu. "Saya memberi tahu adik laki-laki saya karena dia adalah salah satu yang keren - saya pikir saya membutuhkan sekutu.''

"Sisa keluarga mengetahuinya ketika kakak laki-laki saya melihat saya berkelahi di TV. Itu cukup menjengkelkan, karena saya secara khusus meminta agar pertarungan itu tidak ditampilkan. Ketika saya sampai di rumah, seluruh keluarga berkumpul di ruang tamu - saya kira Anda bisa menyebutnya intervensi. Jelas mereka tidak berpikir seorang wanita harus bertinju, jadi mereka meminta saya untuk berhenti."

Ramla Ali yang menantang, mungkin terinspirasi oleh perjalanan keluarganya sendiri menuju kebebasan, akhirnya memenangkan hati mereka, termasuk ibunya. Dia berkata kepada BBC Sport: "Beberapa tahun yang lalu kami memiliki semacam titik balik. Saya mendapat telepon darinya untuk mengucapkan semoga saya beruntung di turnamen yang akan saya ikuti di Denmark.''

''Sejujurnya itu adalah perasaan terbaik di dunia, mengetahui bahwa seseorang yang sangat saya cintai telah tertarik pada sesuatu yang sangat saya cintai. Dia sangat mendukung sekarang. Dia belum menonton saya bertanding secara langsung - dia akan menunggu sampai hari berikutnya untuk menontonnya di YouTube.''

Ali awalnya bertinju untuk Inggris di tingkat amatir internasional tetapi berubah untuk mewakili Somalia. Dan meskipun menjadi profesional pada tahun 2020, setahun kemudian di Olimpiade Tokyo yang tertunda, dia mewakili Somalia tetapi kalah dalam pertarungan pembukaannya. Terlepas dari portofolio tinju Ali yang mengesankan, dia sama suksesnya di luar ring.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1130 seconds (10.55#12.26)