Profil Don King Promotor Tinju Kontroversial yang Guncang Jagat Tinju

Senin, 05 September 2022 - 13:35 WIB
loading...
Profil Don King Promotor Tinju Kontroversial yang Guncang Jagat Tinju
Profil Don King Promotor Tinju Kontroversial Pengguncang Jagat Tinju/WBA
A A A
Profil Don King , promotor tinju paling kontroversial dari skandal pembunuhan sampai dugaan korupsi yang menggegerkan jagat tinju . Don King yang bernama lengkap Donald King, lahir 20 Agustus 1931, di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat. Artinya, kini Don King yang dikenal sebagai promotor tinju kondang itu memasuki usia 91 tahun.

Promotor tinju Amerika yang dikenal dengan rambut jabrik dengan gayanya yang flamboyan sangat terkenal dengan kontroversi. Dia pertama kali menjadi terkenal dengan promosi pertarungan “Rumble in the Jungle” 1974 antara Muhammad Ali dan George Foreman di Kinshasa, Zaire (sekarang Republik Demokratik Kongo).

Baca Juga: Keganasan Andy Ruiz Jatuhkan Luis Ortiz 3 Kali secara Brutal

Siapa Don King? Saat tumbuh besar di Cleveland, Ohio, King mempertimbangkan untuk menjadi pengacara. Untuk membiayai pendidikan perguruan tinggi, ia menjadi kurir slip taruhan ilegal, dan dalam waktu singkat ia adalah salah satu pemeras terkemuka di Cleveland.

King kuliah di Western Reserve University (sekarang Case Western Reserve University) di Cleveland selama satu tahun tetapi berhenti untuk berkonsentrasi pada bisnis angka. Setelah dibebaskan dari tuduhan pembunuhan tahun 1954, yang menurut hakim sebagai pembunuhan yang dapat dibenarkan, King dijatuhi hukuman penjara pada tahun 1967 atas tuduhan pembunuhan karena memukuli seorang pria sampai mati.

Dibebaskan pada tahun 1971, King memasuki bisnis tinju. Tahun berikutnya ia membujuk Muhammad Ali untuk berkompetisi dalam sebuah pameran amal untuk mengumpulkan uang bagi sebuah rumah sakit Cleveland.

Didukung oleh kesuksesan ini, dan dengan dorongan Ali, King menjadi promotor penuh waktu dengan pertarungan Ali vs Foreman 1974. King menjanjikan masing-masing petinju USD5 juta untuk pertarungan. Ketika investor sulit diperoleh, King mencari diktator Zaire, Mobutu Sese Seko, yang setuju untuk menyuntikkan uang dari perbendaharaan negaranya.

Mobutu melihat pertandingan itu sebagai cara untuk menghasilkan publisitas positif tentang Zaire. Pertarungan yang disiarkan televisi adalah kesuksesan peringkat yang sangat besar, dan karier King melesat. King menggelar tujuh pertarungan gelar Ali, termasuk “Thrilla in Manila” yang legendaris—pertarungan tahun 1975 antara Ali dan Joe Frazier yang ditonton oleh lebih dari satu juta orang di seluruh dunia dan menghasilkan USD6 juta bagi Ali.

Dia juga mempromosikan pertarungan petinju seperti Sugar Ray Leonard, Leon Spinks, Roberto Duran, Julio Cesar Chavez, Mike Tyson, Evander Holyfield, dan Felix Trinidad. Namun, sejumlah petinju, termasuk Tyson dan Trinidad, merasa ditipu oleh King dan mengajukan tuntutan hukum terhadapnya.

Kesuksesan finansial King berlanjut hingga tahun 1980-an dan 90-an. Pada tahun 1983 ia mempromosikan 12 pertarungan kejuaraan dunia; pada tahun 1994 ia mempromosikan 47 pertandingan seperti itu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1469 seconds (11.97#12.26)