alexametrics

Berada di Puncak Klasemen, Madrid Harus Selalu 'Mengejar' Barca

loading...
Berada di Puncak Klasemen, Madrid Harus Selalu Mengejar Barca
Memuncaki klasemen sementara Primera Liga bukan berarti Real Madrid berada di atas angin. Los Blancos seolah ditakdirkan harus selalu mengejar Barcelona karena bertanding setelah sang rival. Foto/dok
A+ A-
MADRID - Memuncaki klasemen sementara Primera Liga bukan berarti Real Madrid berada di atas angin. Los Blancos seolah ditakdirkan harus selalu “mengejar” Barcelona karena bertanding setelah sang rival. Hal itu terlihat jelas di tiga pertandingan terakhir Primera Liga di mana Madrid bermain melawan Real Mallorca, Kamis (25/6/2020), sedangkan Barca menghadapi Athletic Bilbao, Rabu (24/6/2020).

Kejadian serupa terulang saat Madrid versus Espanyol, Senin (29/6/2020), dan Barca melawan Celta de Vigo, Sabtu (27/6/2020). Barca kembali bertanding lebih dulu menghadapi Atletico Madrid, Rabu (1/7/2020), lalu Madrid baru menjamu Getafe di Estadio di Stefano, dini hari nanti. Situasi seperti ini jelas membuat Los Blancos harus ekstrawaspada mengingat mereka hanya berjarak satu poin dengan Barca yang berada di urutan kedua (70 poin). (Baca: Fokus Benahi Madrid, Zidane Tidak Pedulikan Perang Dingin Setien)

Pelatih Zinedine Zidane berulang kali menegaskan bahwa Primera Liga sulit diprediksi dan akan ketat hingga akhir musim. Senada dengan Zidane, gelandang Casemiro menganggapnya sebagai sebuah tantangan. Dia mengatakan Madrid hanya berkonsentrasi pada pertandingan mereka sendiri dan berusaha meraih hasil maksimal hingga akhir musim demi menyegel gelar Primera Liga.

Kepercayaan diri Casemiro mengacu pada kinerja impresif Madrid sejauh ini. Los Blancos selalu menang dalam lima pertandingan terakhir Primera Liga. Sergio Ramos dkk juga difavoritkan karena mampu menundukkan Getafe dalam tujuh pertemuan terakhir Primera Liga.



“Kamu akan tetap fokus pada diri sendiri dan pertandingan demi pertandingan. Setelah Espanyol, kami memikirkan Getafe. Kami ingin memenangkan setiap pertandingan. Perjalanan musim ini belum berakhir. Tapi, kami menganggap semua pertandingan seperti final. Kami ingin memenangkan Primera Liga,” kata Casemiro, dilansir Marca.

Optimisme Casemiro mengindikasikan bahwa Madrid hanya perlu berada di trek kemenangan hingga akhir musim untuk menjadi juara. Terlebih Barca tersendat setelah ditahan 2-2 oleh Atletico. Gol-gol Barca didapat melalui gol bunuh diri Diego Costa (11) dan penalti Lionel Messi (50). Atletico mengimbangi lewat dua penalti Saul Niguez (19,62). Ini merupakan dua hasil imbang beruntun Blaugrana setelah ditahan Celta dengan skor yang sama. (Baca juga: Real Madrid Jauhi Barcelona Usai Kalahkan Espanyol)



Kegagalan Barca memetik tiga poin semakin mencuatkan bahwa internal tim sedang bermasalah. Maklum, para pemain berani terang-terangan mengkritik strategi yang diterapkan Pelatih Queque Setien. Akibatnya, rumor bakal dipecatnya Setien mulai ramai terdengar.

Namun, hal itu enggan dipusingkan Setien. Dia memilih menganalisis kelemahan yang ada karena mengakui timnya tidak bermain baik saat melawan Atletico yang dinilai kuat dan disiplin. Hal tersebut membuat pasukan Diego Simeone menjaga urutan ketiga klasemen sementara dengan 59 poin.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak