Skandal Korupsi Olimpiade: Dari Pelacur, Suap demi Medali Emas

Kamis, 22 September 2022 - 08:28 WIB
loading...
Skandal Korupsi Olimpiade: Dari Pelacur, Suap demi Medali Emas
Skandal Korupsi Olimpiade: Dari Pelacur, Suap demi Medali Emas/The Sun
A A A
Skandal dugaan korupsi Olimpiade , dari pelacur, suap, dan membayar jutaan dolar demi medali emas yang tak terungkap ke publik. Sebuah laporan baru yang sensasional mengungkapkan tudingan korupsi Olimpiade - dari pelacur dan suap hingga membayar jutaan untuk medali emas.

Tuduhan itu muncul setelah muncul berita bahwa tinju dapat dikeluarkan dari Olimpiade di tengah perang publik antara Asosiasi Tinju Internasional (IBA) dan Komite Olimpiade Internasional (IOC), dengan yang terakhir mengambil alih kompetisi dari Olimpiade 2024.

Baca Juga: Marcus/Kevin Kehilangan Ranking 1 Dunia, Asisten Pelatih Ganda Putra Beri Respons Mengejutkan

IBA sebelumnya bertanggung jawab atas tinju Olimpiade tetapi sekarang IOC akan bertanggung jawab atas tata kelola, perwasitan dan penilaian serta finansial. Ini yang menyebabkan IOC menulis surat kepada IBA untuk mengungkapkan keprihatinan mereka dan kemungkinan membolos tinju dari Olimpiade sama sekali.

Sekarang taekwondo - yang diperkenalkan di Olimpiade Sydney pada tahun 2000 - yang mendapat sorotan dalam laporan dari The Times. Seni bela diri Korea telah gagal selama 20 tahun untuk mencapai panggung Olimpiade sebelum Ho Kim menjadi direktur pemasaran dan Humas untuk Federasi Taekwondo Dunia pada tahun 1994.

Tugas utamanya dalam peran tersebut adalah untuk membantu Dr Kim Un-yong, yang adalah presiden dan juga anggota IOC, dalam mengamankan tempat olahraga di program Olimpiade. Dr Kim dipaksa untuk mengundurkan diri dari IOC pada tahun 2005 dan telah dipenjara karena penggelapan dan penyuapan di Korea Selatan setelah ia dituduh "menghilangkan jutaan dari rekening Komite Olimpiade Nasional dan Federasi Taekwondo" tetapi akan menerima pengampunan presiden sebelum hingga meninggal pada tahun 2017.

Sekarang Ho Kim secara mengejutkan mengklaim bahwa Dr Kim "memerintahkannya untuk mendistribusikan suap sebelum kongres IOC 1994 di Paris" di mana taekwondo akhirnya dikonfirmasi sebagai bagian dari Olimpiade untuk Sydney. Dia menuduh bahwa anggota IOC Mali yang sekarang sudah meninggal, Lamine Keita, yang dikeluarkan dari komite karena keterlibatannya dalam skandal suap yang berkaitan dengan Olimpiade Musim Dingin 2002, membantu taekwondo menawar dengan harga tertentu.

''Pada satu kesempatan ketika kami berkampanye untuk memasukkan taekwondo ke Olimpiade, saya harus mengirim dua mobil Daewoo ke anggota IOC. Lamine Keita mendapatkan mobilnya. Kami mengirim satu mobil. Dan Dr Kim berkata, 'Ho, bajingan ini menginginkan mobil lain. Kirim yang lain,''kata Ho Kim.

Ho Kim yang berusia 66 tahun juga mengatakan orang lain menginginkan uang dan bahwa Dr Kim akan membeli tiket pesawat kelas satu ke Seoul dan kemudian meminta mereka untuk mengirim faktur untuk harganya, yang kemudian dapat mereka kumpulkan secara tunai dan pelacur begitu mereka tiba di Korea Selatan.

''Dengan begitu dia bisa memberi mereka uang tunai. Yang dia butuhkan hanyalah tanda terima. Dan kemudian ketika mereka tiba di Hotel Shilla, saya akan memberi mereka uang tunai. Saya adalah anak pengantar. Itu adalah uang Korea yang bisa mereka gunakan untuk berbelanja selama di sini. Selain pelacur. Taekwondo dimulai sebagai olahraga Olimpiade dari Sydney pada tahun 2000 karena itu. Saya ingat dia bahkan datang ke Seoul pada satu titik, untuk pergi ke pabrik Daewoo untuk membeli suku cadang,''paparnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1530 seconds (10.177#12.26)