Biodata dan Agama Regis Prograis, Kembalinya sang Raja

Selasa, 29 November 2022 - 10:10 WIB
loading...
Biodata dan Agama Regis Prograis, Kembalinya sang Raja
Biodata dan Agama Regis Prograis, Kembalinya sang Raja/Boxing Scene
A A A
Biodata dan Agama Regis Prograis , kembalinya sang raja setelah perjuangan tiga tahun untuk menjadi juara kelas ringan super WBC. Regis Prograis belajar dari kegagalan setelah kekalahan dari Josh Taylor tiga tahun lalu yang membuatnya kehilangan sabuk WBA.

Ketika dia pertama kali mulai bertinju, akhirnya menjadi profesional menurut standar modern pada usia 23 tahun, dia menyimpulkan bahwa salah satu cara dia dapat mengikuti kompetisi adalah dengan rakus membaca, seperti yang dilakukan salah satu idola awalnya, Mike Tyson. Beberapa tahun yang lalu, Prograis mengatakan dia memiliki lebih dari 300 buku di rumahnya, dan telah membaca semuanya.

Baca Juga: Biodata dan Agama Bakhodir Jalolov, Petinju Raja KO Tak Terkalahkan

Beberapa tentang tinju, belajar lebih banyak tentang petarung favoritnya seperti Henry Armstrong, Joe Gans, Marvin Hagler, dan Sugar Ray Leonard. Lainnya tentang keuangan, atau pemimpin hak-hak sipil, seperti biografi Malcolm X yang dia baca dalam penerbangan dari Los Angeles ke Dubai sebelum dia mengalahkan Tyrone McKenna awal tahun ini.

Sebelum pertarungan gelar super ringan WBC melawan Jose Zepeda pada hari Sabtu lalu, Prograis mengatakan bahwa dia merasa telah mempersiapkan pertarungan selama tiga tahun. Pada 2019, Prograis kehilangan gelar dunianya dalam pertarungan penyatuan gelar melawan Josh Taylor di final World Boxing Super Series.

Dan sejak itu, dia mengatakan rasanya seperti "merangkak keluar dari lubang". Dia mempelajari potensi pesaingnya, mereka yang mungkin menghalangi jalannya untuk menjadi juara lagi.

Jadi pada saat diumumkan bahwa Zepeda akan menjadi lawannya dengan gelar lowong dipertaruhkan, dia sangat yakin bahwa dia "berada di level yang berbeda" dari Zepeda. Sepasti dirinya, Prograis tidak pernah bisa terlalu siap atau terlalu terinformasi.

Saat sudah jelas dia akan menghadapi pertarungan Zepeda, dia memulai pelatihan khusus untuknya, setelah sebelumnya berpikir dia akan menghadapi Viktor Postol akhir tahun ini. Intinya, dia memiliki kamp pelatihan enam bulan, memastikan kesiapan puncak secara strategis, tetapi juga menghindari masalah berat badan yang mengganggunya di masa lalu.

Pendekatan gaya lama Prograis untuk mengurangi berat badan juga perlu diperbarui, dan setelah pemotongan berat tiruan dan mempekerjakan ahli gizi. ''Tidak ada yang lebih baik daripada membawa bayi laki-laki saya kembali ke rumah,” kata ibu Prograis, Sherita, kepada Ted Lewis dari Nola.com. ''Ini adalah waktu terlama dia berada di sini yang bisa saya ingat. Saya tidak khawatir dia menjadi terlalu gemuk. Dia tahu apa yang harus dia lakukan.''

Prograis memang tahu semua yang harus dia lakukan melawan Zepeda, tampil di ronde pertama dengan sikap dan postur seseorang yang telah mempersiapkan ujian dengan matang. Mata terbelalak, tubuh rileks, terpeleset dan meluncur di saku melewati persembahan Zepeda, menyengatnya lagi dan lagi dengan timah dan serangan balik yang tajam.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3083 seconds (10.55#12.26)