alexametrics

Mama Muda Tsvetana Pironkova Ikuti Jejak Comeback Kim Clijsters

loading...
Mama Muda Tsvetana Pironkova Ikuti Jejak Comeback Kim Clijsters
Mama Muda Tsvetana Pironkova Ikuti Jejak Comeback Kim Clijsters
A+ A-
Kerinduan Tsvetana Pironkova dengan lapangan tenis membuatnya keluar dari masa pensiun. Mantan semifinalis Wimbledon itu bersiap untuk kembali ke tenis profesional setelah absen hampir tiga tahun.

Pemain Bulgaria berusia 32 tahun itu memainkan pertandingan terakhirnya di Wimbledon pada 2017, kalah dari Caroline Wozniacki, dan kemudian melahirkan seorang putra pada Maret 2018. Comebaknya Pironkova mengikuti jejak Kim Clijsters yang sudah mengayunkan raketnya kembali.

Peraih peringkat tertinggi Bulgaria dan pembawa standar untuk tenis wanita di negaranya selama sebagian besar dasawarsa terakhir, Pironkova mengungkapkan niatnya dalam posting Instagram awal minggu ini, menjadikannya mama muda yang menjalani comeback WTA. "Selama tiga bulan terakhir, saya telah berlatih intensif untuk bersaing di tingkat profesional lagi,"kata penduduk asli Plovdiv tersebut.



"Itu bukan keputusan yang mudah, mengingat meningkatnya tantangan. Ada banyak keadaan yang perlu saya perhitungkan, tetapi yang paling penting adalah saya mendapatkan cinta dan dukungan penuh dari keluarga saya,’’tuturnya.

Pironkova mencapai peringkat tertinggi dalam karirnya di Dunia No.31 pada 2010, tahun di mana ia mencapai empat final di Wimbledon dan menjadi wanita pertama dari Bulgaria yang mencapai semifinal Grand Slam dalam hampir 20 tahun. "Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang telah mendukung saya selama perjalanan tenis saya selama 15 tahun terakhir. Itu benar-benar sangat berarti dan jelas merupakan sumber inspirasi!"

Peringkat Dunia No.82, Pironkova tidak kehilangan satu set pun dalam lima pertandingan - termasuk kemenangan yang menakjubkan, 6-2, 6-3 atas petenis nomor dua dunia Venus Williams di perempat final - dan memenangkan set pembuka melawan pelari akhirnya- Vera Zvonareva sebelum jatuh dalam tiga set.

Dia memenangkan gelar WTA pertamanya - dan satu-satunya hingga saat ini di Sydney International pada tingkat Premier pada 2014 sebagai peringkat kualifikasi di luar Top 100 - mencetak delapan kemenangan secara keseluruhan, dan tiga kemenangan Top 10, untuk akhirnya mengangkat trofi.

Terkenal karena kegemarannya mengalahkan nama besar di panggung besar, terutama di atas rumput, ia memiliki 12 kemenangan atas 10 pemain Top, dan juga mencapai perempat final Prancis Terbuka 2016.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top