alexametrics

MotoGP

Max Biaggi Nilai Hukuman Andrea Iannone itu Aneh

loading...
A+ A-
NOALE - Mantan pembalap MotoGP dunia Max Biaggi menilai ada yang aneh pada hukuman yang dijatuhkan pada Andrea Iannone. Lantaran dinyatakan positif doping, Iannone harus menerima risiko menerima larangan tampil 18 kali.

Biaggi adalah sosok terbaru dalam Aprilia yang mempertanyakan sanksi yang dijatuhkan FIM. Dalam sebuah tes urin rutin pada Grand Prix Malaysia November lalu menemukan jejak Drostanolone, steroid. Namun pengacara Iannone berpendapat zat terlarang itu masuk secara tak sengaja karena terdapat pada makan yang dikonsumsi.

"Ada kesadaran bahwa itu tidak disengaja, bagaimanapun, dia dihukum. Tampaknya itu kontradiksi, bukan hal yang jelas. Dia secara praktis dibebaskan, tetapi secara praktis dikutuk. Saya tidak berpikir itu akan berakhir seperti ini. Kita perlu mengklarifikasi keputusan mungkin menggunakan CAS (Pengadilan Arbitrase Olahraga)," kata Biaggi.



Biaggi khawatir hukuman saat ini, yang akan menyingkirkan Iannone dari seluruh musim 2020, semua pengujian musim dingin dan sekitar 7-8 putaran 2021 akan gagal dilakukan. "Untuk setiap atlet yang menerima penilaian seperti itu, tidak hanya tidak menyenangkan tetapi juga menurunkan motivasi, itu menjatuhkan Anda. Menghilangkan keinginan Anda untuk melakukan segalanya," kata Biaggi.

"Seorang atlet menjalani persiapannya setiap hari, selangkah demi selangkah, dia mencoba mempertahankan kondisi fisiknya. Hal ini akan menjatuhkan siapa pun. Saya berharap dia akan lebih kuat dari ini dan mencoba untuk mengatasinya dengan cara yang hebat," tutup Biaggi.
(bbk)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top