Prestasi dan Kontroversi si Dengkek Mia Audina Menyihir Bulu Tangkis Dunia

loading...
Prestasi dan Kontroversi si Dengkek Mia Audina Menyihir Bulu Tangkis Dunia
Prestasi dan Kontroversi si Dengkek Mia Audina Menyihir Bulu Tangkis Dunia/BWF
A+ A-
Apa kabar Mia Audina? Jika Anda penggemar bulu tangkis era 90an pasti tahu sepak terjang Mia yang menggegerkan jagat bulu tangkis. Prestasi dan kontroversi tunggal putri Indonesia yang dikenal dengan julukan si Dengkek itu mewarnai kiprah Mia di masa kejayaannya.

Mia dikenal sebagai pemain dengan stroke yang brilian dan inovatif. Mia Audina memukau dunia di awal masa remajanya. Saat Indonesia masih identik dengan Susy Susanti, Mia Audina muncul. Pukulannya yang komplet merupakan pelengkap sempurna bagi Susy Susanti karena duo ini membantu Indonesia meraih gelar Piala Uber berturut-turut pada tahun 1994 dan 1996.

Memang, kemenangan menakjubkan Audina atas Zhang Ning di pertandingan final penting pada pertandingan tahun 1994 yang mengakhiri dominasi China meraih lima gelar Piala Uber berturut-turut. Kemenangan di Jakarta merupakan kado yang sempurna bagi bangsa Indonesia yang dikenal penggila bulu tangkis.

Dua tahun kemudian, Mia Audina sekali lagi mendukung Susy Susanti sebagai pembangkit tenaga listrik yang mengulangi kemenangan atas China; hanya kali ini, margin lebih nyaman, dengan Audina melewati Wang Chen dengan mulus.

Baca Juga: Si Cantik Camilla Martin Perusak Hegemoni Tunggal Wanita Asia



Spesialisasi Mia adalah permainan pukulannya yang menipu; kekuarangan dibackhand, bagaimanapun, adalah fitur penting dari permainannya. Untuk mengimbangi, dia mampu melakukan pengembalian pukulan shuttlecock hingga menekuk tubuhnya ke belakang seperti busur. Kelenturan tubuhnya tersebut membuatnya dijuluki si Dengkek. Itu adalah salah satu ciri khas Mia Audina yang akan dikenang penggemar bulu tangkis.

Meskipun dia sangat konsisten, dia menyesali kenyataan bahwa dia tidak bisa memenangkan gelar juara perorangan bergengsi. Dia dua kali kalah di final Olimpiade - pada tahun 1996 kepada Bang Soo Hyun, dan delapan tahun kemudian (setelah berpindah menjadi warga negara Belanda), kepada Zhang Ning.

Baca Juga: Pelatih Atalanta: Gol Akhir PSG Lebih MenyakitkanKepindahannya menjadi Warga Negara Belanda menjadi kontroversi Mia Audina di tengah prestasinya yang moncer. Dia mengikuti suaminya Tulio Lobman yang merupakan warga Belanda. Perak Olimpiade 2004, perunggu Kejuaraan Dunia 2003, dua gelar Eropa, dan perak Piala Uber termasuk di antara banyak penghargaan yang dibawanya untuk Belanda.



Di sirkuit Grand Prix Dunia ia memenangkan sejumlah gelar utama, termasuk Jepang Terbuka, Singapura Terbuka, dan Indonesia Terbuka.

Sorotan Karir

Olimpiade: Perak (1996, 2004)
Kejuaraan Dunia: Perunggu (2003)
Piala Uber: Juara (1994, 1996)

Penghargaan Utama Lainnya

Jepang Terbuka: Juara (1997, 2004)

Indonesia Open: Juara (1998)

Kejuaraan Eropa: Juara (2004)

Piala Dunia: Perunggu (1995, 1996, 1997)

Fakta yang menarik

Mia Audina adalah satu-satunya pemain bulu tangkis yang memenangkan medali Olimpiade untuk dua negara.
(aww)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top