alexametrics

Empat Dekade Manny Pacquiao, Akankah 2020 Jadi Akhir Kejayaannya?

loading...
Empat Dekade Manny Pacquiao, Akankah 2020 Jadi Akhir Kejayaannya?
Empat Dekade Manny Pacquiao, Akankah 2020 Jadi Akhir Kejayaannya?/Sky Sports
A+ A-
Manny Pacquiao menjadi legenda tinju memasuki dekade keempat sebagai juara dunia Kelas Welter Super WBA. Begitu banyak statistik yang menunjukkan keperkasaan Pac Man sepanjang karir tinju pro. Ada juga statistik yang menodai karir petinju Filipina berusia 41 tahun tersebut.

Dia mengakhiri tahun 1999 sebagai mantan juara kelas terbang WBC dengan kekalahan KO. Hari ini ia berdiri sebagai legenda sepanjang masa dengan sabuk Kelas Welter Super WBA.

Ini adalah tahun ke-25 dari karir tinju yang luar biasa di mana Pacquiao telah memenangkan gelar dunia dalam delapan divisi, lebih banyak dari petinju lainnya dalam sejarah. Itu satu dekade lalu bahwa ia menetapkan tonggak itu, tetapi ia tetap menjadi juara yang tangguh.
Berumur 41, ia telah memenangkan 62 dari 71 pertarungannya, melawan sesama legenda dan terlibat dalam trilogi yang melelahkan sebelum kehilangan The Fight of The Century namun memenangkan lima pertarungan gelar dunia sejak itu.



Empat Dekade Manny Pacquiao, Akankah 2020 Jadi Akhir Kejayaannya?


Pria yang lahir dalam kemiskinan di Filipina itu merasakan kekalahan, tetapi kemenangannya terus memuncak - ia menaklukkan Kelas Terbang, Kelas Bantam Super, Kelas Bulu, Kelas Bulu Super, Ringan, Ringan Super, Kelas Welter, Kelas Welter Super. Itu perbedaan total 19 Kg. Dia sekarang menjadi senator di tanah kelahirannya di mana dia pernah berjuang untuk makan.

Jauh dari jaminan bahwa Pacquiao akan mencapai dekade keempat sebagai juara dunia. Ada empat kekalahan dalam dekade terakhir dan tiga merasa konklusif - KO yang kejam oleh Juan Manuel Marquez, ketidakberdayaannya melawan Floyd Mayweather dan kejutan bagi Jeff Horn dua setengah tahun yang lalu.

Tahun 2019 adalah, entah kenapa, periode yang menakjubkan bagi Pacquiao dan tidak banyak petinju yang mengklaim memiliki tahun duel yang lebih baik. Dia mendominasi Adrien Broner kemudian merobohkan dan mengalahkan Keith Thurman yang sebelumnya tak terkalahkan. Hebatnya, mereka masing-masing 11 tahun dan 10 tahun lebih muda dari Pacquiao.

1990-an
Menjadi juara kelas terbang dengan mengalahkan Chatchai Sasakul Thailand saat berusia 19 tahun pada tahun 1998. Pacquiao menderita dua kekalahan dalam dekade ini sebelum ulang tahunnya yang ke-21.

2000-an
Memenangkan sabuk Bantam Super pada debutnya di Amerika Serikat. Dua kali mengalahkan Marco Antonio Barrera tetapi kalah dari Erik Morales sebelum memenangkan pertemuan kedua dan ketiga mereka. Menghentikan Oscar De La Hoya, Ricky Hatton, dan Miguel Cotto dalam periode 12 bulan yang menakjubkan.

2010-an
Kekalahan pertarungan keempatnya dengan Juan Manuel Marquez melalui KO yang brutal. Juga kalah dari Mayweather dan Horn. Tapi dia mengalahkan Antonio Margarito, Shane Mosley, Timothy Bradley dua kali dan Lucas Matthysse sebelum memasuki tahun 2019 yang brilian melihat Pacquiao menumbangkan Broner dan Thurman.

Empat Dekade Manny Pacquiao, Akankah 2020 Jadi Akhir Kejayaannya?

Manny Pacquiao menjadi incaran Amir Khan.Terence Crawford memegang gelar WBO dan dipromosikan oleh Top Rank. Danny Garcia, Shawn Porter dan Amir Khan (semua mantan juara dunia) tetap menjadi pesaing besar di kelas welter.

Juara dunia dalam empat dekade tetapi Pacquiao juga kalah dalam tiga dekade sebelumnya. Hiu berputar-putar pada tahun 2020 jadi bisakah dia menangkisnya?
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak