Carlo Sainz Selamat dari Kecelakaan Maut F1 di GP Tuscan

loading...
Carlo Sainz Selamat dari Kecelakaan Maut F1 di GP Tuscan
Carlos Sainz mengonfirmasi bahwa dia tidak terluka setelah apa yang dia gambarkan sebagai kecelakaan yang benar-benar menakutkan yang menandai Grand Prix Tuscan Formula 1.Foto/Crash
A+ A-
TUSCAN - Pembalap Carlos Sainz mengonfirmasi bahwa dia selamat dan tidak terluka setelah kecelakaan maut yang menandai Grand Prix Tuscan F1. Haas VF-20 dari Kevin Magnussen (DEN) Haas F1 Team, dan McLaren MCL35 dari Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren tersingkir dari perlombaan.

(Baca juga: Nasib Berbanding Terbalik, Morbidelli Juara, Quartararo Jatuh Dua Kali)

Sainz terjebak dalam insiden yang melibatkan Kevin Magnussen, Antonio Giovinazzi, dan Nicholas Latifi saat memulai kembali balapan setelah periode Safety Car awal.

(Baca juga: Terjadi Banyak Kecelakaan, Fomula One GP Tuscan Dihentikan)

Giovinazzi menabrak bagian belakang Magnussen's Haas dan dikirim ke sisi Latifi's Williams, sementara Sainz yang tidak terlihat juga dikumpulkan dalam jarak dekat yang memaksa perlombaan untuk ditangguhkan.



Sainz terlihat memegangi tangannya setelah berjalan menjauh dari lokasi kecelakaan. Dia mengatakan baik-baik saja, meskipun insiden yang tampak menakutkan itu.

“Itu benar-benar menakutkan. Kami melaju dengan kecepatan 290, 300 kpj pada saat itu, karena semua orang di depan saya hanya berpikir bahwa kami sedang balapan. Tiba-tiba sepertinya kami tidak balapan lagi dan semua orang mulai melakukan pengereman lagi. Pada saat saya melihat semuanya, semuanya sudah terlambat dan itu adalah kecelakaan besar. Yang terpenting adalah kita semua baik-baik saja sekarang,” ujar Sainz dilansir Crash.

Sainz mengatakan kecelakaan itu mengingatkannya pada Safety Car restart di Grand Prix Brasil tahun lalu, dan menekankan kecelakaan itu perlu ditinjau ulang. “Itu mirip dengan Brasil tahun lalu,” jelasnya.

“Rasanya seperti di grid belakang, di mana saya adalah semua orang di depan saya berpikir bahwa balapan akan berjalan, dan kami semua datar sampai seseorang menyadari balapan tidak berjalan. Sesuatu yang pasti harus diperhatikan, karena kecepatan yang kami tempuh di lintasan lurus utama sangat besar. Sehingga kecelakaan yang saya alami bisa menjadi jauh lebih buruk, jika satu mobil menyamping di jalan utama dan saya bisa saja membawanya," tambahnya.

“Ada sesuatu yang bisa dipelajari dari sini, karena jelas bukan perasaan yang menyenangkan untuk melaju dengan kecepatan 280 kpj, dan tiba-tiba menemukan tiga mobil di tengah lintasan lurus baru saja berhenti,” pungkasnya.
(zil)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top