Gagal di Misano, Quartararo : Pengalaman Tak Bisa Dibeli

loading...
Gagal di Misano, Quartararo : Pengalaman Tak Bisa Dibeli
Fabio Quartararo dapat pengalaman berharga dari kegagalannya di GP San Marino. Foto : Motorsport
A+ A-
MISANO - Fabio Quartararo hanya bisa menyesali nasib setelah gagal melahap seri keenam MotoGP 2020. Quartararo pun menyadari pengalaman tak bisa dibeli meski dalam sesi latihan kecepatan bisa diperoleh dengan mudah.

Kegagalan di GP San Marino, Minggu (13/9/2020) malam, jelas jadi batu sandungan pembalap Petronas Yamaha yang ingin mencetak sejarah meraih gelar juara MotoGP di awal debutnya. Dengan tersisa sembilan seri lagi, pembalap Prancis merasa peluangnya berat. (Baca juga : Nasib Berbanding Terbalik, Morbidelli Juara, Quartararo Jatuh Dua Kali)

"Banyak kesalahan dari pihak saya. Pertama, saya tidak memulai dengan baik. Saya berhubungan dengan Jack Miller pada awalnya," ungkap Quartararo dilansir Crash, Senin (14/9/2020). (Baca juga : Seri Pembuka MotoGP Jadi Momen Bersejarah Fabio Quartararo)

"Lalu ketika saya berada di belakang Maverick (Vinales), saya berkata, 'Saya bisa berkendara setengah detik lebih cepat'. Saat-saat sulit ini membuat frustrasi karena Anda tidak bisa menyusulnya, dan Anda seperti diblokir." (Baca juga : Mustahil Kalahkan Tim Pabrikan, Morbidelli Enggan Bidik Titel Juara Dunia MotoGP)

Butuh waktu hingga lap 7 bagi Quartararo untuk menemukan cara melewati Vinales, yang kesulitan pada tahap awal dengan ban belakang yang keras. "Pada akhirnya sepertinya kami perlu balapan agresif seperti ini. Bahkan pada lap pemanasan pun sedikit agresif. Agak aneh karena kami bukan yang pertama dan kedua. Kami bukan hanya dua pembalap yang berlomba. Ada lebih banyak pembalap."

"Tentu saja, ada persaingan antara dua pebalap Yamaha, tapi saya pikir itu bukan hal yang benar. Mungkin itu gaya balapnya, karena saya tidak benar-benar berkendara dengannya. Pada akhirnya, penting bagi saya untuk memperjuangkan apa yang saya inginkan dan itulah kemenangannya."



Tapi beberapa saat Quartararo ingin Jack Miller di posisi ketiga, ia membuat kesalahan besar. "Saya pikir saya terlalu bersemangat, karena begitu saya menyalip Maverick, saya berkata, 'oke, saya harus mendorong untuk menangkap Jack'.

"Sungguh memalukan karena saya mengatakan bahwa kami memiliki kecepatan untuk berjuang demi kemenangan. Kita lihat saja nanti. Ini cukup membuat frustrasi, tetapi setidaknya kami belajar sesuatu."

"Ini baru tahun kedua saya. Saya belajar dari semua kesalahan yang saya buat tahun lalu dan akan belajar dari kesalahan hari ini. Saya akan menonton balapan lagi. Tentu saja, sulit untuk melihat balapan saat Anda mengalami kecelakaan, tapi saya pikir penting untuk melihat di mana saya melakukan kesalahan. Saya tahu, tetapi saya ingin melihat. Yang pasti saya tidak akan melakukan hal yang sama untuk minggu depan," paparnya.



"Pada akhirnya, Anda bisa cepat. Anda bisa memiliki segalanya. Tapi Anda tidak bisa membeli pengalaman. Anda harus menjalaninya, melakukan kesalahan, dan saya pikir semua orang belajar. Saya yakin bahkan Marc Marquez atau Valentino Rossi masih belajar. Jadi bayangkan ketika Anda baru di tahun kedua."

"Ada begitu banyak hal yang belum saya alami, jadi hari ini saya mengalami sesuatu di mana saya tertinggal. Saya lebih cepat. Saya ingin mengejar ketinggalan terlalu cepat dan tidak menggunakan waktu saya. Saya takut Franco Morbidelli akan melakukannya atau Valentino dan saya terlalu bersemangat. Karena itulah saya jatuh."

"Saya tahu kesalahan saya. Saya akan berusaha untuk tidak melakukannya lagi, tapi ini pelajaran yang baik bagi saya. Sayangnya, ini sulit, tapi saya senang untuk Morbidelli bahwa dia memenangkan balapan pertamanya dan saya ingin untuk memberi selamat padanya," tutup Quartararo.
(bbk)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top