Nadal Memang Rajanya Roland Garros, Rekor 13 Juara dan 100 Menang

loading...
Nadal Memang Rajanya Roland Garros, Rekor 13 Juara dan 100 Menang
Nadal Memang Rajanya Roland Garros, Rekor 13 Juara dan 100 Menang/ATP
PARIS - Rafael Nadal menegaskan julukannya sebagai Raja Roland Garros. Untuk ke-13 kalinya, petenis Spanyol itu merebut trofi juara French Open setelah menghancurkan Novak Djokovic di final dengan skor 6-0, 6-2, 7-5.

Nadal meraih trofi juara Roland Garros untuk ke-13 kalinya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kemenangannya atas petenis nomor satu dunia Novak Djokovic mengangkatnya sejajar dengan koleksi 20 gelar Grand Slam milik Roger Federer.

Baca Juga:13 Kali Kampiun French Open, Nadal Samai Rekor Federer 20 Kali Juara Grand Slam

Kemenangan di final Minggu (11/10/2020) malam ini WIB adalah yang ke-100 di pertandingan di atas tanah liat di lapangan Philippe-Chatrier. Kemenangan tersebut sekaligus yang ke-27 bagi Nadal dari 56 pertandingan melawan petenis Serbia itu.



Kemenangan mengangkat Nadal untuk menyamai rekor Federer dengan 20 gelar tunggal Grand Slam, prestasi yang diraih dalam dua jam 42 menit. Ini adalah pertama kalinya pemain berusia 34 tahun itu menyamai gelar Federer.

Di sisi lain, Djokovic kembali berupaya menjadi orang pertama di Era Terbuka yang memenangi empat gelar major dua kali. Itu adalah kekalahan pertamanya dari enam final besar terakhirnya, tetapi kekalahan keempatnya dalam perebutan gelar Roland-Garros.

Baca Juga: Dua Kali Dijatuhkan, Alexander Povetkin Tolak Akhiri Pertarungan



Itu menandai pertama kalinya Nadal mengalahkan Djokovic di final Grand Slam sejak Roland-Garros 2014 dan unggul 5-4 di final utama mereka secara head-to-head. Dengan atap tertutup karena hujan ringan di luar, Nadal membuat start manis. Levelnya luar biasa dari kedua babak, tetapi semua poin penting di awal terjadi saat dia mengungguli serangan pemain Serbia itu dari belakang lapangan.

Dia melakukan servis pada set pembuka dengan sebuah ace. Ini menandai pertama kalinya Djokovic gagal memenangi satu set pun sejak final Roma tahun lalu melawan Nadal dan set pertama 6-0 ia kebobolan sejak kekalahan di perempat final dari Dominic Thiem di Paris tiga tahun lalu.

Djokovic akhirnya merebut angka setelah menit ke-48 ketika ia menangkis break point untuk menahan pada game pembukaan set kedua. Tetapi itu tidak cukup untuk menahan laju keunggulan Nadal di set kedua 6-2. Baca Juga:Ayu Ting Ting Dapat Restu Menikah, Calonnya Idaman Banget

Tidak sampai satu jam 28 menit Djokovic mencatatkan permainan keduanya dalam pertandingan tersebut. Dia hanya menambahkan dua set lagi sebelum Nadal mematahkan servis menjadi 3-2. Kemudian satu-satunya peralihan momentum pertandingan yang menguntungkan Djokovic saat ia mematahkan servis Nadal untuk pertama kalinya. Nadal akhirnya memungkasi perlawanan Djokovic dengan keunggulan 7-5.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top