Justin Gaethje Bintang UFC Pekerja Sosial Cerdas Berjiwa Pembunuh

loading...
Justin Gaethje Bintang UFC Pekerja Sosial Cerdas Berjiwa Pembunuh
Justin Gaethje Bintang UFC Pekerja Sosial Cerdas Berjiwa Pembunuh/The Sun
ABU DHABI - Justin Gaethje, bila dilihat dari roman wajahnya yang kalem ternyata memiliki insting pembunuh dan berjiwa sosial. Ketika sedang tidak bertarung, Gaethje dikenal sosok supercerdas yang aktif dalam layanan kemanusiaan. Saat berada di Octagon, sosoknya yang ramah berubah menjadi beringas dengan insting pembunuh lawan-lawannya. ’’Aku pembunuh di sini, tapi begitu aku keluar dari segi delapan, kamu tidak akan melihatnya dalam diriku,’’kata Gaethje.

Dua sisi berbeda dari Gaethje itu akan menjadi kekuatan penyeimbang saat bertarung melawan Khabib Nurmagomedov dalam ring UFC 254. "Menjadi orang baik dan membantu tetangga saya, hanya itu yang saya pedulikan,’’tuturnya.

Kehidupan dan karir Gaethje bisa sangat berbeda setelah lulus dengan niat untuk melakukan pekerjaan sosial melayani remaja yang berisiko. Hanya hasratnya untuk berkompetisi dan berkelahi yang akan membawanya ke MMA. "Saya memiliki gelar sarjana sosial layanan kemanusiaan. Jika saya tidak melakukan ini, saya akan menjadi pekerja sosial.’’

Baca Juga:Bocor! Siasat Gaethje Kalahkan Khabib Terbongkar, Tetap di Tengah!



Menurut pelatih lama Gaethje, Trevor Wittman, dia belum pernah melihat seorang petarung yang begitu bersemangat untuk bertanding. Wittman mengatakan kepada UFC: "Saya tidak percaya ada satu atlet yang berkompetisi dalam olahraga duel yang lebih menyukainya daripada Justin.’’

"Anda bisa melihatnya dalam gaya bertarungnya. Dia memiliki pertarungan yang menyenangkan, dia tidak memiliki rasa takut."

Gaethje mulai bergulat pada usia empat tahun, tetapi juga bermain sepak bola Amerika dan bisbol selama sekolah menengah. Dia dibesarkan di Safford, Arizona, bersama ibunya Carolina, seorang kepala kantor pos keturunan Meksiko, dan ayahnya Ray, seorang penambang tembaga dengan akar Jerman.



Gaethje bekerja 12 jam, tujuh hari seminggu sebagai 18 tahun di musim panas di tambang Morenci sebelum dia pergi ke universitas. Dia diberitahu bahwa dia tidak akan bertahan setelah menerima tawaran dari Divisi I Universitas Colorado Utara, tetapi membuktikan bahwa penentang salah dengan lulus dengan gelar sarjana.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top