Skandal Seks Pelari Juara Olimpiade dengan Anak di Bawah Umur

loading...
Skandal Seks Pelari Juara Olimpiade dengan Anak di Bawah Umur
Skandal Seks Pelari Juara Olimpiade dengan Anak di Bawah Umur/The Sun
Pelari juara Olimpiade Conseslus Kipruto didakwa melakukan hubungan skandal seks terlarang dengan anak di bawah umur di Kenya. Kini, Kipruto harus menghadapi ancaman hukuman 20 tahun penjara sesuai aturan hukum di Kenya. Tampil di pengadilan pada hari Senin, pria berusia 25 tahun itu mengaku tidak bersalah atas tuduhan 'pencemaran nama baik'. Sesuai Undang-Undang pelanggaran seksual Kenya berarti Kipruto menghadapi hukuman penjara hingga 20 tahun.

Baca Juga: KO Mike Tyson, Lennox Lewis Sebut Dirinya Petinju 5 Dimensi

Undang-undang setempat mendefinisikan anak di bawah umur sebagai siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. Dengan istilah potensial ini tinggi karena gadis yang terlibat dalam tuduhan tersebut berusia 15 tahun. Dalam lembar dakwaan, seperti dilansir Associated Press, menyatakan bahwa Kipruto berhubungan seks dengan gadis itu pada 20 dan 21 Oktober. Juara itu ditangkap pada 11 November dan kasusnya dilaporkan akan disidangkan pada Mei.

Sebuah gedung pengadilan di kota Great Rift Valley di Kapsabet, wilayah Kenya yang terkenal dengan produksi pelari jarak jauh, mendengar Kipruto membuat pengakuan tidak bersalahnya minggu ini. Dia memberi jaminan untuk sejumlah uang tunai senilai sekitar £ 1.360. Petugas polisi dilaporkan berusaha mencegah fotografer mengambil foto Kipruto ketika dia tiba di pengadilan, mengenakan kaus merah dengan tudung dan masker untuk menutupi wajahnya.



Baca Juga: Tony Ferguson Lecehkan Conor McGregor Takut Lawan Petarung Top UFC

Pengadilan Kenya diharapkan datang hanya beberapa minggu sebelum Olimpiade Tokyo. Kipruto, yang juga bekerja sebagai perwira polisi, meraih ketenaran dengan kemenangan dalam lari steeplechase 2000 meter di Kejuaraan Dunia Pemuda 2011.

Pada 2016, ia memenangkan lomba lari steeplechase 3000m di Olimpiade Rio de Janeiro sebelum memenangkan medali emas di Kejuaraan Dunia 2017 dan 2019. Dia terpaksa mundur dari pertemuan Liga Berlian di Monako awal tahun ini karena menderita virus corona.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top