alexametrics

Sultan Ibragimov, sang Juara Yang Tak Pantas Jadi Raja Kelas Berat

loading...
Sultan Ibragimov, sang Juara Yang Tak Pantas Jadi Raja Kelas Berat
Sultan Ibragimov, Mengapa Tidak Pantas Disebut Raja Kelas Berat?/Sky Sports
A+ A-
MOSKOW - Sultan Ibragimov begitu cepat menjadi juara dunia tapi begitu cepat pula dia menghilang dari peredaran tinju Kelas Berat. Kini, Ibragimov menghilang dari jagat tinju dunia.

Kisah Ibragimov saat menjadi juara dunia Kelas Berat sangat sensasional. Cerita Ibragimov menjadi juara dunia Kelas Berat WBO hampir tidak bisa dipercaya. Tetapi, tidak ada yang bisa menjelaskan mengapa hilangnya begitu cepat sebagai juara dunia Kelas Berat. Dia menjadi juara dunia Kelas Berat WBO saat mengalahkan Shannon Briggs dengan angka dalam 12 ronde pada 2 Juni 2007.

Dia kehilangan gelarnya setelah kalah angka 12 ronde yang membosankan melawan Wladimir Klitschko pada 23 Februari 2008. Tapi kenapa? Mengapa Ibragimov gagal menarik pelatuk dalam 12 putaran yang membosankan, dan kemudian tiba-tiba menghilang dari olahraga setelah kekalahan satu-satunya ke Ukraina yang dominan? "Saya tidak tahu apa yang ada di kepalanya," Leon Leonules mengakui, yang mempromosikan Ibragimov.



Nama depan yang agung itu tampaknya tidak cocok dengan Sultan, meskipun ia naik ke takhta Kelas Berat. Berdiri di samping Klitschko, Ibragimov yang lebih pendek dan kekar tidak terlihat seperti juara Kelas Berat. Dia tidak berbicara seperti juara Kelas Berat, sesekali melemparkan ancaman dalam bahasa Inggris yang terputus-putu.

Pada akhirnya, dia juga tidak bertarung seperti juara kelas berat. Jangan salah, Ibragimov memiliki lebih dari cukup kekuatan untuk menumbangkan petinju terbesar ketika dalam mood. Lance 'Mount' Whitaker, penantang yang menerima julukan ini karena perawakannya yang tinggi, memprovokasi Ibragimov pada konferensi pers pra-pertarungan mereka. Kedua petinju saling bertukar pukulan di depan media, melukai seseorang dalam proses itu, tetapi ketika mereka kemudian memasuki ring, Ibragimov melakukan pemukulan terhadap Whitaker, yang dihentikan di ronde ketujuh. Siapa Ibragimov?

Baca Juga: Menjaga Tubuh Tetap Ideal di Masa Pandemi Corona

Sultan memiliki permulaan yang rendah hati sebagai gembala kambing dan bahkan dianggap tinggal di gubuk lumpur di sisi gunung. Dengan tubuh yang lebih cocok untuk gulat, Ibragimov nyaris tidak menunjukkan bakat tinju. Setelah menggulingkan talenta top mereka, Ibragimov segera disambut ke dalam tim nasional dan kembali dengan medali perak Olimpiade Sydney 2000. "Tinju menemukannya, dia tidak memilih boxing," kenang Margules,
Presiden Warriors Boxing, yang membantu membimbing karir tinju profesional Sultan dan Timur Ibragimov.

Meskipun berbagi nama keluarga yang sama, Sultan dan Timur tidak memiliki ikatan keluarga dekat dan akan memiliki kesuksesan yang berbeda dalam olahraga setelah mereka melakukan perjalanan bersama ke Amerika. Timur, seorang Olympian untuk Uzbekistan, berjuang untuk mereplikasi penampilannya yang mengesankan di gym, menderita kekalahan yang mengecewakan bagi pesaing Amerika seperti Calvin Brock dan Tony Thompson, dan akhirnya akan keluar dari perebutan gelar dunia.

Setelah mengangkat sabuk juara dunia, Ibragimov segera mengejar satu sama lain dan bentrokan unifikasi diatur dengan Ruslan Chagaev di Moskow, hanya untuk juara WBA yang menarik diri dari pertarungan.

Baca Juga: Gaya Main, Emas Olimpiade dan Juara Dunia Owi Disorot BWF

Evander Holyfield yang berharap untuk mengalahkan prestasi George Foreman sebagai juara Kelas Berat dunia tertua, tetapi upaya bersemangatnya tidak cukup karena Ibragimov memastikan kemenangan poin lebar. Klitschko, dengan pelatih terkenal Emanuel Steward di sisinya, telah membangun kembali reputasinya menyusul kekalahan dari Lamon Brewster dan Sultan dipandang sebagai lawan yang secara serius menguji kepercayaannya sebagai penguasa divisi. Namun pertarungan tidak berlangsung seperti itu.

"Ini seharusnya tidak perlu 12 ronde bersamanya," Steward menghukum Klitschko di sudut setelah ronde menjemukan lainnya, diselingi dengan dorongan pukulan.

Wladimir enggan terlibat dengan lawan kidalnya, sebaliknya ia memukuli tangan Ibragimov untuk menciptakan celah untuk pukulannya. Dalam tujuh putaran pertama, Klitschko melempar 162 pukulan. Pada tanggal 11, seorang Steward yang jengkel sudah cukup melihat. "Memenangkan keputusan dalam pertarungan ini tidak baik sama sekali. Kamu harus mencoba menjatuhkannya, atau itu akan menjadi buruk."

Jagoan legendaris itu juga bertindak sebagai komentator untuk jaringan televisi HBO Amerika, dan menonton, rekan-rekannya juga kehilangan kesabaran. "Dia tidak mengeluh bahwa dia tidak melempar hak di ronde awal," kata penyiar Jim Lampley, "Tetapi jika itu memalukan ke urutan ke-12, mengapa tidak melakukannya di awal atau kedua?"

Klitschko menambahkan gelar WBO, yang akan dia tahan selama tujuh tahun, tetapi mengakui kinerja yang tidak menyenangkan. "Kupikir aku akan menjatuhkan orang ini, tapi itu tidak mudah. Aku tahu kamu tidak puas, tapi aku harus menjaga sabuk dan merobohkan semua orang." Manajer Boris Grinberg membuat saran samar tentang 'trauma tulang' dalam upaya untuk menjelaskan penampilan lincah Ibragimov, tetapi pejuangnya hanya menolak untuk mengambil risiko semuanya pada malam terbesarnya.

Penampilan Ibragimov tidak berubah, terlepas dari hasil dalam pertarungannya, dan tidak ada penjelasan yang ditawarkan secara terbuka tentang kepergiannya yang tiba-tiba dari olahraga. "Saya kecewa, karena pada saat dia kalah dari Klitschko, dia masih berada di puncak kariernya," kata Margules.

Secepat Sultan datang sebagai juara dunia, dia pergi. "Dia bisa menghasilkan banyak uang dan bisa mendapatkan kembali gelar di beberapa titik. Dia baru saja memutuskan, cukup, aku sudah selesai."

Kisah-kisah yang sangat menghibur masih beredar tentang gembala kambing, yang kembali ke Dagestan sebagai pahlawan penakluk. Ada yang mengatakan bahwa Ibragimov menerima kuda sebagai hadiah atas prestasinya dan kemudian masuk ke restoran terbaik di kota. Beberapa mengatakan dia disambut seperti dewa oleh penduduk desa yang bermata lebar ketika dia kembali dari Moskow dengan helikopter.

Satu hal yang pasti, Sultan telah mendapatkan apa yang diinginkannya dari tinju. Margules kadang-kadang masih mendengar dari mantan pejuangnya, yang menunjukkan wajahnya pada perkelahian besar di Rusia. "Orang itu punya banyak uang, mungkin dia berkata, 'kamu tahu, sekarang aku punya sesuatu yang hilang.'"
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak