Kisah Francis Ngannou: Dulu Miskin Berebut Makanan dengan Tikus Kini Raja UFC

loading...
Kisah Francis Ngannou: Dulu Miskin Berebut Makanan dengan Tikus Kini Raja UFC
Kisah Francis Ngannou: Dulu Miskin Berebut Makanan dengan Tikus Kini Raja UFC/The Sun
Kisah hidup Francis Ngannou yang berebut dengan tikus untuk mengais makanan dari tong sampah sebelum dia melarikan diri dari Afrika hingga menjadi raja UFC. Perjalanan hidup Francis Ngannou dimulai di Kamerun, tempat dia dibesarkan dan disekolahkan.

Tetapi dia sangat miskin sehingga dia bahkan tidak mampu membeli pulpen dan tas, dan harus melakukan perjalanan dua jam terpisah dengan perut kosong untuk sampai ke kelas. Di puncak rasa lapar, saat Ngannou mencoba pindah dari Afrika, dia akan mengobrak-abrik sampah, mengais sisa makanan yang dibuang.

’’Anda harus pergi ke pasar pada malam hari untuk mencari makanan di tempat sampah. Kadang-kadang Anda berebut dengan tikus di tempat sampah - 'Jauhkan dari tomat ini, ini milik saya, tomat busuk ini milik saya, bukan milik kamu,’’Ngannou mengisahkan masa lalunya kepa Joe Rogan.

Baca Juga: KO Kejam Conor Benn Habisi Samuel Vargas Hanya 80 Detik!

Ngannou mewujudkan mimpinya menjadi petinju berusia 22 tahun saat masih hidup dalam kemiskinan dan bekerja sebagai pengemudi ojek. Setelah tiga tahun pelatihan terbatas, petarung UF Kelas Berat itu melarikan diri dari Kamerun ke Prancis, bahkan tanpa memiliki rekening bank.



Di Prancis ia beralih ke MMA, karena lebih mudah menemukan pertarungan, dan jalannya ke UFC dimulai. Dan mereka yang mempertanyakan keputusannya untuk mengejar mimpinya kembali ke rumah sama terkejutnya melihat Ngannou bertarung secara profesional di TV.

’’Mereka melihat saya di TV dan menelepon saya atau mengirim SMS kepada saya dan berkata, ’’Kami melihat seseorang di TV yang terlihat seperti Anda, tetapi Anda memiliki rambut gimbal. Mereka pria itu persis seperti Anda!’’

’’Dan aku bilang, 'Ya, mungkin aku'. Setelah beberapa pertarungan mereka berkata, ’’Sial, jadi kamu bertinju, jadi tinju itu serius? Kamu benar-benar suka itu?. Aku seperti 'ya, coba tebak, ya aku.’’

Setelah lima kemenangan penghentian yang mengesankan dan satu kekalahan, Ngannou mencapai puncak MMA setelah ia digaet oleh UFC pada 2015. Hanya dua tahun setelah debut profesionalnya, dan petarung Kamerun itu sudah terbiasa menyingkirkan orang sehingga dia lupa aturan.

’’Saya bahkan tidak tahu aturannya saat itu. Saya ingat saya berada di Orlando dan saya seperti, ’’Bung, inilah saatnya. Saya akan terlihat di seluruh dunia. Jadi, inilah waktu untuk menggunakan kesempatan saya untuk menunjukkan bakat saya, untuk membuktikan bahwa saya bisa melakukan sesuatu.’’



’’Saya seperti, 'Oke. Jadi ada apa dengan MMA? Bagaimana [cara] MMA bekerja? Apa aturannya? 'Bagaimana kelanjutannya dan saya tidak bisa mendapatkannya. Seperti, saya tidak tahu aturannya.’’

Baca Juga: Joe Smith KO Bernard Hopkins sampai Keluar Ring Momen Tergila

Penggemar Arsenal, ini menempuh perjalanan panjang sejak pertama kali mendarat di Amerika, bahkan menantang gelar UFC pada 2018. Tetapi setiap kali dia pulang ke Kamerun, dia secara tradisional mengunjungi tambang pasir tempat dia bekerja sampai dia meninggalkan sekolah.

’’Saya selalu melakukan itu. Ketika saya di rumah, saya selalu suka melakukan itu. Sangat menyakitkan saya mengingat semua dari mana saya berasal, bagaimana itu. Setiap kali saya pulang, saya akan kembali ke semua tempat saya bekerja.’’

’’Aku benci tempat-tempat saat tumbuh dewasa. Kau tidak bisa membayangkan, aku benci tambang pasir, semuanya, aku benci hidupku. Tapi, hari ini sepertinya bahan bakar untuk hidup saya hari ini, saya harus merasakannya, kembali ke sana dan melihat ini karena kebanyakan orang di sana adalah orang yang kita besar bersama. Itu memungkinkan saya untuk melihat seberapa jauh saya berasal.’’

Motivasi Ngannou bergema di kampung halaman, di mana orang-orang menggunakan ceritanya sebagai inspirasi. ''Suatu kali saya memiliki seorang teman baik saya, orang ini ada di desa dan dia melakukan bisnis dengan baik, melakukan kebaikan untuk seorang pria desa. Saya akan datang ke sana dan dia akan memberi saya wiski, mencarikan wiski yang baik untuk saya dan dia akan berkata, ''Bung, kamu pergi ke Amerika, dan kembali ke sini sangat berarti bagi kami.''
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top