Heroik! Tolak Lawan Israel, Pejudo Aljazair Dipulangkan dari Olimpiade

loading...
Heroik! Tolak Lawan Israel, Pejudo Aljazair Dipulangkan dari Olimpiade
Heroik! Tolak Lawan Israel, Pejudo Aljazair Ini Dipulangkan dari Olimpiade/The Sun
TOKYO - Heroik! Pejudo Aljazair Fethi Nourine dipulangkan dari Olimpiade Tokyo 2020 setelah menolak menghadapi pejudo Israel Tohar Butbul. Nourine bersama dengan pelatihnya Amar Benikhlef, mengatakan kepada media Aljazair bahwa mereka menarik diri dari penyisihan judo Kelas 73kg untuk menghindari kemungkinan pertandingan dengan Tohar Butbul dari Israel.

Nourine dan Benikhlef mengaitkan pendirian mereka dengan dukungan politik mereka untuk Palestina. Menurut MSN, judoka berusia 30 tahun itu dilaporkan mengatakan kepada TV Aljazair: ’’Kami telah bekerja keras untuk mencapai Olimpiade , tetapi tujuan Palestina lebih besar dari semua ini.’’

Nourine berpotensi menghadapi unggulan kelima Tohar Butbul di babak kedua jika ia mengalahkan pemain Sudan Mohamed Abdalrasool. ’’Kami tidak beruntung dengan undian,” tambah pelatih Nourine, menurut Israel Times. ’’Kami mendapat lawan Israel dan itulah mengapa kami harus mundur. Kami membuat keputusan yang tepat.’’

Baca Juga: Atlet Terseksi Dunia Alica Schmidt Permalukan Playboy



Menurut Associated Press, komite eksekutif Federasi Judo Internasional (IFJ) telah menangguhkan sementara Nourine dan Benikhlef, yang kemungkinan akan menghadapi sanksi di luar Olimpiade. Komite Olimpiade Aljazair kemudian menarik akreditasi kedua orang tersebut dan membuat rencana untuk memulangkan mereka.

IJF mengatakan posisi Nourines sangat bertentangan dengan filosofi Federasi Judo Internasional.IJF memiliki kebijakan non-diskriminasi yang ketat, mempromosikan solidaritas sebagai prinsip utama, diperkuat oleh nilai-nilai judo.

Nourine juga mundur dari Kejuaraan Judo Dunia pada 2019 tepat sebelum dia dijadwalkan menghadapi Butbul, yang merupakan atlet judo yang jauh lebih berprestasi daripada Nourine. Kejuaraan dunia itu diadakan di Tokyo di Budokan, tempat diadakannya turnamen judo Olimpiade.

Baca Juga: Tangis Mayweather Pecah Usai Dibekuk Petinju Pegawai Supermarket

Badan pemerintahan dunia Judo tegas dalam kebijakan anti-diskriminasi dan dukungan kuat terhadap hak Israel untuk bersaing dalam beberapa tahun terakhir. Pada bulan April, IJF menangguhkan Iran selama empat tahun karena negara tersebut menolak untuk mengizinkan para petarungnya menghadapi Israel.

IJF mengatakan kebijakan Iran terungkap ketika mantan judoka Iran Saeid Mollaei mengklaim dia diperintahkan untuk kalah di semifinal kejuaraan dunia 2019 di Tokyo untuk menghindari kemungkinan menghadapi juara dunia Israel Sagi Muki di final. IJF menyebut kebijakan Iran sebagai “pelanggaran serius dan pelanggaran berat terhadap statuta IJF, kepentingan sahnya, prinsip dan tujuannya.”



Larangan Iran berlaku hingga September 2023. IJF membantu kepergian Mollaei ke Jerman setelah kontroversi tersebut, dan dia sekarang mewakili Mongolia. Dia akan bertanding Selasa di Olimpiade. Butbul sekarang akan menghadapi Abdalrasool, yang telah diberikan bye.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top