Alis Mata Petarung UFC Ini Terbelah Dihantam Lutut Seterunya

loading...
Alis Mata Petarung UFC Ini Terbelah Dihantam Lutut Seterunya
Alis Mata Petarung UFC Ini Terbelah Dihantam Lutut Seterunya/The Sun
Petarung UFC TJ Dillashaw menderita luka sobek alis mata berdarah-darah yang mengerikan dalam pertarungan comebacknya ke UFC. Alis mata kanan Dillashaw sobek cukup dalam hingga mengucurkan darah segar dalam pertarungan comebacknya ke UFC setelah dua tahun larangan karena narkoba saat ia mengalahkan Cory Sandhagen.

Petarung UFC Kelas Bantam Amerika itu mengalahkan rekan senegaranya dengan keputusan ganda setelah lima ronde yang melelahkan di Las Vegas.Cedera sobek alis mata itu dialami Dillashaw setelah dihantam lutut Sandhagen.

Baca Juga: MMA Gempar, Lengan Petarung MMA Patah Dibanting Musuhnya

Tapi cedera adalah sesuatu yang biasa bagi Dillashaw, seperti yang dia jelaskan selama konferensi pers pasca pertarungannya. ’’Saya menjalani kamp pelatihan yang sangat, sangat, sangat sulit. Kamp pertama kami seharusnya berlangsung pada 8 Mei. Itu berjalan lancar. Saya bisa adu tanding,’’kata Dillashaw.



“Di kamp kedua, saya tidak sehat. Cedera pertama adalah saraf di kaki saya terjepit saat melakukan slider board.Hingga dua hari yang lalu, saya harus berolahraga dengan sepatu. Ini seperti hal terburuk yang pernah saya hadapi,’’paparnya.

Kerasnya pelatihan yang dijalaninya membuatnya mengalami luka cukup mengkhawatirkan sebelum pertarungan comebacknya. ’’MCL saya robek di lutut kanan. Saya terluka di bahu kiri juga. Itu benar-benar kamp yang kasar. Saya tidak ingin membicarakannya dengan jelas. Saya tidak ingin membuat alasan (apa pun). Saya hanya perlu keluar dari sana. Sudah terlalu lama. Tidak mungkin saya pergi. menarik diri dari pertarungan,”jelasnya.

Baca Juga: Menang KO Kontroversial, Joe Joyce: Aku Ingin Joshua Atau Usyk!

Dillashaw melangkah ke segi delapan untuk pertama kalinya sejak dia dihancurkan oleh Henry Cejudo pada Januari 2019.Waktu keluar dari olahraga itu karena terungkap bahwa Dillashaw dinyatakan positif mengandung eritropoietin manusia rekombinan, atau dikenal sebagai EPO, dalam tes narkoba sebelum dan sesudah pertarungan untuk bentrokan dengan Cejudo.

Zat terlarang membuat orang Amerika itu dihukum dua tahun - yang sekarang dia jalani. Dillashaw awalnya membantah melakukan kesalahan, tetapi dalam kejadian yang jarang terjadi, dia mengaku curang dan 'terjebak'. Dalam sebuah wawancara tahun 2019 dengan Chael Sonnen, yang juga dilarang karena tes yang gagal selama kariernya, Dillashaw mengatakan: "Saya kacau. Saya mengalami kesulitan mencoba memaafkan diri sendiri untuk ini - yang seharusnya saya alami.’’
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top