2 Legenda Tinju Kelas Berat Ini Jadi Duel Impian Francis Ngannou

Senin, 18 Oktober 2021 - 11:40 WIB
2 Legenda Tinju Kelas Berat Ini Jadi Duel Impian Francis Ngannou
Ini 2 Legenda Tinju Kelas Berat Jadi Duel Impian Francis Ngannou/The Sun
A A A
Jawara UFC Francis Ngannou menyebut legenda tinju Kelas Berat Muhammad Ali dan Mike Tyson sebagai dua pertarungan impiannya. Ngannou mengabaikan ikon MMA terbaik di masa lalu untuk memilih dua petinju paling terkenal sepanjang masa sebagai lawan duel impian. "Saya pikir saya akan menempatkan Muhammad Ali dan Mike Tyson,''kata Ngannou dalam obrolan di Jeff's Barbershop.

Ngannou pertama kali memimpikan karier tinju pada usia 22 tahun sebelum dia pindah ke Prancis. Namun, ia malah beralih ke MMA karena lebih mudah untuk menemukan pertarungan dan pada tahun 2013 pemain Kamerun itu melakukan debutnya.

Baca Juga: Tyson Fury Dilecehkan, Raja WBC Terlempar dari Top 10 Petinju P4P

Setelah hanya enam tahun 13 pertarungan dalam karier UFC-nya, Ngannou, yang berusia 35 tahun, Maret ini memenangkan gelar dengan mengalahkan Stipe Miocic, pria yang dia kalahkan pada tahun 2018.



Tetapi petarung UFC itu menggoda dengan pindah ke tinju untuk melawan orang-orang seperti Tyson Fury, Anthony Joshua, dan Dillian Whyte. Dan lagi-lagi Ngannou mempublikasikan niatnya untuk pindah ke ring tinju setelah mengungkapkan kesulitan keuangan, bahkan saat berkuasa sebagai juara UFC.

"MMA lebih sulit daripada tinju. Saya merasa saya tidak perlu meminjam uang untuk kamp pelatihan saya. Pada titik tertentu, saya akan mengejar uang. Saya pasti akan bertinju. Saya tidak menentang sistem, saya hanya mengatakan hak saya,''kata Ngannou kepada MMA Hour.

"Saya belum menandatangani kontrak baru, karena saya tidak ingin menandatangani kesepakatan dengan syarat-syarat tertentu ini karena saya tidak merasa terlindungi. Dalam dua tahun terakhir saya harus meminjam uang dan tidak ada yang peduli tentang itu dan saya tidak memiliki jaminan dalam kesepakatan itu,''paparnya.

Baca Juga: Ngeri! Petinju Moises Fuentes Dilarikan ke RS Usai Tak Sadarkan Diri di Ring

Ngannou sepertinya ingin perjuangannya dihargai dengan nilai kontrak yang sepadan. Termasuk kemungkinan dia bisa bebas menentukan masa depannya. ''Jadi berdasarkan pengalaman itu, saya mencoba untuk mendapatkan persyaratan yang lebih baik dalam kontrak saya, dan apa yang saya yakini pantas saya dapatkan. Menurut apa yang mereka katakan, saya dalam kontrak independen jadi saya ingin tanggal yang diakhiri sehingga setelah itu saya bisa bebas.''

"Kemudian setelah itu saya ingin bebas, jadi Anda memiliki hak dari sana untuk memutuskan ke mana Anda pergi dan apa yang akan Anda lakukan. Saya juga kemudian tidak akan dipaksa untuk tetap menandatangani kontrak (dengan tanggal terminasi), sehingga tidak menjadi kontrak independen.''
"Jika Anda mengatakan saya menantang sistem, saya sudah kesulitan keluar saat ini, tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya tidak."
(aww)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1709 seconds (11.252#12.26)