Profil dan Agama Farzad Mansouri, Atlet Afghanistan yang Kabur dari Taliban

Senin, 23 Mei 2022 - 14:07 WIB
loading...
Profil dan Agama Farzad Mansouri, Atlet Afghanistan yang Kabur dari Taliban
Profil dan Agama Farzad Mansouri, Atlet Afghanistan yang Kabur dari Taliban/The Sun
A A A
Farzad Mansouri adalah atlet pengungsi Olimpiade Afghanistan dan calon anggota Tim Inggris Raya (GB) yang melarikan diri dari Taliban dan tinggal di kamp pengungsi selama delapan bulan. Farzad Mansouri akan berjuang dalam kejuaraan Eropa di Manchester.

Dan pengungsi muda itu berpotensi bersaing untuk memperkuat Tim Inggris Raya (GB) di Olimpiade Paris 2024 jika pengacara memberinya izin internasional. Sebulan setelah membawa bendera negaranya pada upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020, Farzad Mansouri melarikan diri dari Afghanistan bersama keluarga dekatnya karena takut akan pembalasan dari Taliban.

Baca Juga: Biodata dan Agama Rayna Tyson Anak Mike Tyson yang Mengejutkan

Setelah menghabiskan delapan bulan di kamp pengungsi di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, pemain berusia 20 tahun itu datang ke Inggris tiga minggu lalu dengan visa khusus olahragawan 12 bulan. Tim Taekwondo Inggris Raya memberikan Mansouri akses ke fasilitas pelatihan mereka dan tempat tinggal yang dekat dengan pusat nasional mereka.

Dan pada hari Selasa ia diberikan kesempatan untuk bertanding di kelas -80kg di Kejuaraan Taekwondo Eropa di bawah bendera atlet pengungsi. Gary Hall, direktur untuk GB Taekwondo, mengatakan kepada SunSport: ''Farzad adalah pemuda yang luar biasa dan sangat berbakat. Kami ingin membantunya kembali dalam perjalanan Olimpiadenya.''

''Sementara dia tidak berlatih atau berkompetisi, itu memperparah masalah kesehatan mentalnya. Kami perlu membantu dengan skenario itu. Ini adalah cerita yang luar biasa. Kami merasa kami perlu mendukungnya,''jelas Gary Hall.

Dalam pengamatan Gary Hall, Farzad Mansouri memiliki bakat dan teknik taekwondoin yang cukup baik. ''Dalam hal kualitas dia sangat bagus. Untuk melakukan apa yang telah dia lakukan, memenangkan 6 atau 8 medali di benua Asia, terutama dengan sumber daya terbatas, cukup mengesankan. Sejak itu dia mengalami trauma yang signifikan dan kami tidak tahu bagaimana itu akan terungkap,''ungkapnya.

Tim kinerja kami bekerja dengannya dalam perspektif psikologis dan gaya hidup, untuk menetap di sini sebaik mungkin.”

Mansouri, yang kalah di babak 16 Besar +80kg putra di Olimpiade, diterbangkan dari tanah airnya sebelum Taliban mengambil alih ibu kota Kabul. Dua anggota keluarganya bekerja untuk pemerintah dan dianggap sebagai target berisiko tinggi.

Mereka melarikan diri dari rumah mereka di provinsi Parwan, meninggalkan rumah dan semua harta benda mereka. Ibu, ayah, saudara laki-laki dan perempuannya tetap berada di kamp pengungsi di Timur Tengah yang memberikan keamanan dan perlindungan bagi sekitar 2.000 orang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2945 seconds (11.210#12.26)