alexametrics

Bos Tim Aspar Racing Peringatkan Valentino Rossi

loading...
Bos Tim Aspar Racing Peringatkan Valentino Rossi
Martinez, yang pensiun pada usia 35 (sekarang 57), tidak pernah menyembunyikan kekagumannya pada Valentino Rossi / Foto: indomotorsport
A+ A-
CATALUNYA - Jorge Martinez mengenang keberhasilan yang pernah dicapai saat tampil di kejuaraan dunia grand prix balap motor dari 1982-1997. Empat gelar juara dunia berhasil diamankannya saat tampil di kelas 80cc dan 125cc bersama tim Derbi. Ada satu kenangan yang sulit dilupakan pria berusia 57 tahun tersebut.

Ini berkaitan dengan kemenangan pertamanya di Sirkuit Assen pada 1984. "Jika diminta untuk memilih kemenangan paling spesial ada dua bagi saya, yakni than 1998-1990 di Salzburgring. Bersama Antonio Cobas semua pembalap menggunakan ban kering saat hujan, dan saya berhasil mengalahkan Loris Capirossi di tikungan terakhir."

Setelah memutuskan pension sebagai pembalap professional, Martinez masih berada di lingkungan balap. Dia mendirikan tim dan memenangkan kejuaraan dunia bersama Alvaro Bautista (2006), dengan Gabor Talmacsi (2007), Julian Simon (2009) dan dengan Nico Terol (2011). (Baca juga: Dovizioso Latihan dan Cedera di Trek Tanah, Begini Reaksi Tim Ducati)

Martinez, yang pensiun pada usia 35 (sekarang 57), tidak pernah menyembunyikan kekagumannya pada Valentino Rossi. Dikatakannya, Ketika mereka mengkritik The Doctor jelas bahwa dia akan melakukan hal yang salah, karena dalam hidup semua telah membuat kesalahan. (Baca juga: Valentino Rossi dan Kebutuhan Bisnis Tim Petronas SRT)



"Tapi maksud saya. Bagaimana saya bisa pensiun selama 23 tahun dan orang ini terus membalap? Valentino memenangkan GP pertamanya pada tahun 1996 di Brno, sangat mengagumkan bahwa pada usia 41 ia masih mampu bersaing dengan Marquez, yang notabene merupakan pembalap yang sangat lapar."

"Ketika Anda berusia beberapa tahun, Anda kehilangan agresi, keinginan untuk melawan dan mengambil risiko. Dia secara finansial cukup baik mengingat ia memiliki tim Moto3, Moto2, dan sekolah balap. Dia seharusnya tidak mengambil risiko, tetapi Valentino Rossi adalah Valentino Rossi," pungkas Martinez.
(sha)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak