alexametrics

Playmaker Liverpool Xherdan Shaqiri Dinilai Tak Layak Mendapat Gelar Juara Liga Primer

loading...
Playmaker Liverpool Xherdan Shaqiri Dinilai Tak Layak Mendapat Gelar Juara Liga Primer
Playmaker Liverpool Xherdan Shaqiri telah menerima beberapa kritik pedas dari pelatih asal Swiss Arno Rossini/Foto/mirror
A+ A-
LIVERPOOL - Liverpool mengakhiri penantian 30 tahun mereka untuk meraih gelar Liga Primer pertama, pekan lalu. The Reds telah menjadi tim terbaik sepanjang tahun, memimpin 23 poin atas Manchester City menjelang pertandingan Liga Primer 2019/2020, Kamis (2/7/2020) atau Jumat (3/7/2020) dini hari WIB.

Pemain The Reds seperti Alisson, Trent Alexander-Arnold, Virgil van Dijk, Jordan Henderson dan Sadio Mane semuanya memainkan peran utama dalam kemenangan. (Baca juga: Jelang Man City vs Liverpool, Klopp : Kami Masih Haus Kemenangan).

Klopp memilih untuk tidak terlalu banyak merotasi dari tim yang memenangkan trofi Liga Champions 2019. Itu menyisakan sedikit waktu pertandingan bagi para pemain seperti Divock Origi, Adam Lallana dan Dejan Lovren.

Tetapi masih ada 21 pemain Liverpool yang dijamin mendapatkan medali pemenang Liga Primer setelah bermain lima kali atau lebih. Shaqiri salah satunya. (Baca juga: Jelang Man City vs Liverpool, Guardiola Obral Pujian pada Klopp)



Mantan penyerang Stoke City ini hanya membuat enam penampilan untuk The Reds di liga musim ini, dengan satu-satunya penampilannya di tahun 2020 datang sebagai pengganti menit ke-89 dalam kemenangan 1-0 di Tottenham pada Januari.

Keenam penampilan itu akan cukup untuk membuatnya mendapatkan medali pemenang Liga Premier, dengan satu-satunya gol kampanye adalah kemenangan 5-2 di kandang sendiri melawan Everton pada bulan Desember.



Pemain 28 tahun berkutat dengan masalah cedera sepanjang musim, dengan spekulasi kuat bahwa ia akan meninggalkan Anfield di musim panas. (Baca juga: Akhir Musim Ini Ibrahimovic Akan Tinggalkan Milan dan Pulang ke Swedia).

Tetapi jika dia pindah, dia akan melakukannya sebagai juara Liga Primer 2019/2020. Menyandingkan trofi itu dengan dua gelar Bundesliga dan tiga Liga Super Swiss

Namun, kelayakan Shaqiri dipertanyakan mantan pelatih FC Sion Arno Rossini. Di media negara asalnya, Swiss, Rossini yang telah mengelola sejumlah klub di liga Swiss, meluncurkan kritikan pada pencapaian Shaqiri.

"Xherdan bukan juara," kata Rossini kepada Tio, seperti dikutip Daily Express. “Kami tentu tidak bisa mengatakan bahwa dia meninggalkan jejaknya dengan tim-tim yang dengannya dia menang. Setidaknya tidak dengan orang besar."

“Dia adalah protagonis di Basel, tentu bukan di Bayern atau Liverpool.

“Selama bertahun-tahun dia sering mengikuti permainan timnya sebagai penonton, duduk di tempat terbaik. Dan dia dibayar jutaan untuk itu."

“Ini, dengan mempertimbangkan semuanya, membuat saya berpikir bahwa orang Swiss bukanlah orang yang selalu memberikan yang terbaik."
(sha)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak