Alica Schmidt Atlet Terseksi di Dunia Kejar Medali Olimpiade dan Gelar Sarjana

Sabtu, 22 Oktober 2022 - 12:32 WIB
loading...
Alica Schmidt Atlet Terseksi di Dunia Kejar Medali Olimpiade dan Gelar Sarjana
Alica Schmidt Atlet Terseksi di Dunia Kejar Medali Olimpiade dan Gelar Akademisi/The Sun
A A A
Kisah Alica Schmidt Atlet Terseksi di dunia yang memimpikan medali di olimpiade Paris hingga mengejar gelar sarjana. Alica Schmidt yang dilabeli sebagai Atlet Terseksi di Dunia terbiasa membuat penggemar terpesona di Instagram dengan penampilannya yang memukau dan pemotretan bikini yang berani.

Namun pelari Jerman itu ingin diakui sebagai atlet sukses terlebih dahulu. Wanita cantik berusia 23 tahun itu telah mengubah pandangannya, menjadi figur showbiz di tanah airnya dan mendapatkan gelar Atlet Terseksi di Dunia' dari tabloid.

Baca Juga: Franck Ribery Resmi Pensiun dari Sepak Bola

Namun, itu tidak berarti apa-apa bagi Alica Schmidt yang mencapai semifinal 400m Kejuaraan Eropa di Munich, Jerman pada Agustus lalu. Dia memimpikan medali Olimpiade Paris 2024, dan bahkan meluangkan waktu untuk menyelesaikan studinya untuk mendapatkan gelar akademisi.

Sementara itu, dia juga memahami statusnya dan bersyukur atas kesempatan untuk menghadiri peragaan busana mewah di seluruh Eropa. Berbicara kepada SunSport, Alica mengungkapkan: "Saya pikir semua yang penting adalah kinerja saya dan apa yang saya bawa ke meja yang diperhitungkan.''

"Saya fokus pada apa yang ingin saya capai sebagai seorang atlet dan saya mencoba untuk tidak membiarkan persepsi orang tentang saya mendikte perilaku atau peluang saya. Saya beruntung saya memiliki sistem pendukung yang luar biasa di sekitar saya dan dapat mendengarkan mereka dan nasihat mereka, dan pada akhirnya saya akan selalu mencoba untuk hanya melakukan hal-hal yang membuat saya bahagia dan puas,"paparnya.

Schmidt kembali ke performa terbaiknya di Munich 2022, menyusul cedera yang menggagalkan upayanya di Olimpiade tahun lalu. Meskipun dia pergi ke Olimpiade di Tokyo, dia tidak berkompetisi.

"Ini adalah pengalaman dan kesempatan yang selalu diimpikan oleh setiap atlet. Itu adalah sesuatu yang telah ada dalam daftar saya dan waktu yang dihabiskan di Tokyo memberi saya banyak hal, mengajari saya banyak hal dan hanya mendorong saya untuk maju. Itu adalah sesuatu yang tidak seorang pun dapat melepaskan saya yang merupakan perasaan yang sangat menyenangkan,"jelas Schmidt.

Di Munich 2022, Schmidt lolos ke semifinal nomor 400m. Itu adalah momen yang emosional, terutama mengingat itu terjadi di depan keluarganya sendiri. Dia bisa dimaafkan karena menangis. "Kejuaraan Eropa di Munich benar-benar sesuatu yang istimewa. Bukan hanya karena saya bisa lolos ke individu, tetapi lebih istimewa karena kompetisi itu berlangsung dekat dengan tempat saya dibesarkan," ungkapnya.

Baca Juga: Wanda nara Kepergok Berciuman dengan Rapper Beda Usia 13 Tahun

Dan dia tidak takut untuk mendorong tubuhnya ke batas untuk mendapatkan hasil terbaik dalam kariernya. "Ini adalah hal yang luar biasa tentang gairah. Jika Anda menyukai sesuatu, jika Anda memiliki hasrat yang kuat untuk sesuatu, itu akan membuat Anda bangun dari tempat tidur, dan Anda membuat tindakan ekstrem untuk mengejar tujuan. Berada di trek, mencoba mendorong diri saya ke batas mutlak, itulah perasaan yang saya jalani. Itu berarti saya harus mengorbankan banyak hal ya, tetapi bagi saya itu sangat berharga, karena saya membutuhkan atletik untuk hidup. dan bernapas.''

Pada tahun 2017, majalah Australia Busted Coverage memuat fitur di Schmidt - menyebutnya 'atlet terseksi di dunia'.
Ini adalah label yang tidak cocok dengan wanita cantik berambut pirang, dan mengabaikan bakatnya di bidang olahraga lari.
"Gelar ini tidak berarti apa-apa bagiku," ungkapnya.

Meskipun jelas memiliki waktu hidupnya di luar jalur, ambisinya tetap sama. "Tujuan saya adalah untuk mencapai Olimpiade di Paris pada 2024 dan menjadi lebih cepat. Saya juga masih belajar dan berharap untuk mendapatkan gelar sarjana saya di bidang komunikasi dan desain media."
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2060 seconds (11.97#12.26)