alexametrics

Petenis Dekade Ini: Stan The Man Kuda Hitam Pengganggu Big Four

loading...
Petenis Dekade Ini: Stan The Man Kuda Hitam Pengganggu Big Four
Petenis Dekade Ini: Stan The Man Kuda Hitam Pengganggu Big Four
A+ A-
Petenis Dekade Ini: Stan Wawrinka harus menyaksikan berlalunya dekade ini dengan emosi yang terkoyak. Dia senang telah pulih dengan baik dari dua operasi lutut 2017 dan mendekati level terbaiknya saat memenangkan tiga gelar Grand Slam dan ATP Masters 1000 selama 10 tahun terakhir.

Tetapi bagian lain dari Wawrinka mungkin berharap dekade kebesaran di lapangan yang subur dan tak terduga ini, di mana ia menantang Empat Besar, bisa berlangsung selamanya. Sosok Wawrinka boleh dibilang Kuda Hitam pengganggu Big Four: Roger Federer, Rafael Nadal, Novak Djokovic, dan Andy Murray dalam dekade ini.

Petenis Dekade Ini: Stan The Man Kuda Hitam Pengganggu Big Four




Pada Desember 2009, Wawrinka, yang saat itu berusia 24 tahun, berada di urutan ke-21 dalam Peringkat ATP akhir tahun. Dia telah naik 1-5 di final tingkat tur dan, meskipun dia berhasil masuk 10 besar selama lima minggu pada 2008, konsistensi tetap menjadi kelemahan bagi Wawrinka yang masih berkembang. Petenis yang memiliki gaya bermain backhand satu tangan itu belum bisa stabil di lapangan.

Pada bulan April 2013, bagaimanapun, Wawrinka, frustrasi oleh ketidakmampuannya untuk mengalahkan yang terbaik - sebelum 2013, ia memiliki rekor 7-39 melawan Big Four. Dia menggebrak dengan cepat saat menjuarai Grand Slam Australia Terbuka setelah dilatih Magnus Norman. "Stan The Man" mengalahkan Djokovic di perempat final, Tomas Berdych di semifinal dan Nadal di final untuk gelar Grand Slam pertamanya.

Wawrinka yang sangat kuat dengan satu tangan dan kekuatan mental yang meningkat, bersama dengan mentalnya yang tidak cepat berpuas diri dengan karir Top 20, membantunya mengalahkan yang terbaik. ’’Saya tidak pernah berharap untuk memenangkan Grand Slam. Saya tidak pernah bermimpi tentang itu karena bagi saya, saya tidak cukup baik untuk mengalahkan mereka,”kata Wawrinka.

“Saya banyak berbicara dengan Magnus, yang berada dalam situasi itu, untuk bermain final. Dia mengatakan kepada saya bahwa penting untuk tidak memikirkan hasilnya tetapi berpikir tentang cara Anda ingin bermain, cara Anda ingin memenangkan setiap poin,"ungkapnya.

Petenis Dekade Ini: Stan The Man Kuda Hitam Pengganggu Big Four


Petenis Swiss itu melakukan yang tidak terduga tiga bulan kemudian, mengalahkan Roger Federer di final Monte Carlo Masters untuk gelar ATP Masters 1000 pertamanya. Dan lebih banyak kejayaan gelar besar datang di tanah liat pada tahun 2015, ketika Wawrinka, dengan celana pendek kotak-kotaknya, memenangkan gelar major keduanya dalam beberapa tahun dan menaklukkan Djokovic untuk meraih mahkota Roland Garros.

Pada 2016, gelar utama Wawrinka membentang menjadi tiga ketika ia kembali mengalahkan Djokovic di final Grand Slam dan terus menantang dominasi Big Four di turnamen terbesar. Rekor Stan meningkat menjadi 3-0 melawan No. 1 Dunia di final utama; 0-16 di tempat lain.

"Jika Anda ingin mengalahkan pemain No. 1 di dunia, Anda harus memberikan segalanya," kata Wawrinka. "Kamu harus menerima untuk menderita dan kamu harus hampir menikmati untuk menderita."

Dari Januari 2014 hingga pertengahan September 2016, Wawrinka memenangkan 11 final berturut-turut, dan dari 2013-16, ia lolos ke Final Nitto ATP empat kali berturut-turut.

Musim 2017 membawa final Roland Garros lainnya, tetapi pada Agustus, Wawrinka tidak bisa lagi mengelak dari cedera lutut kirinya yang memburuk. Setelah Wimbledon, ia menutup musimnya dan menjalani dua operasi.

Kembalinya dia, seperti kebanyakan, dilalui minggu baik dan hari buruk. Namun pada 2019, Wawrinka menyalakan kembali hari-hari kejayaannya lebih dari sekali. Dia membuat final Rotterdam, pertandingan gelar pertamanya dalam hampir dua tahun, dan final di Antwerpen..

Di Grand Slam, Wawrinka secara khusus menunjukkan bahwa dia kembali. Dia mengalahkan pemain Yunani, Stefanos Tsitsipas dalam lima jam, sembilan menit, pertandingan terlama keempat dalam sejarah Roland Garros, untuk membuat perempat final, dan dia lolos perempat final Slam ke-17 di US Open.

Wawrinka belum bisa mengubah stigma Empat Besar menjadi Lima Besar, tetapi ia tidak tertarik pada label seperti itu dan dengan rendah hati menangkis anggapan bahwa ia termasuk dalam kategori yang sama dengan Federer, Djokovic, Nadal dan Murray.

Pada usia 34 dan dengan tiga operasi di belakangnya, musimnya yang paling konsisten mungkin tetap di masa lalu. Tapi ragukan dia di acara besar, dan Wawrinka, salah satu pemain pertandingan besar terbaik dekade ini, mungkin segera Anda menyesali keputusan itu.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top