Midas Rexy Mainaky dan Jam Pintar Bikin Thailand Guncang Bulu Tangkis Dunia

loading...
Midas Rexy Mainaky dan Jam Pintar Bikin Thailand Guncang Bulu Tangkis Dunia
Midas Rexy Mainaky dan Jam Pintar Bikin Thailand Guncang Bulu Tangkis Dunia
A+ A-
BANGKOK - Midas (sihir) Rexy Mainaky, legenda ganda putra Indonesia, mampu menyulap Thailand menjadi kekuatan dahsyat yang mengguncang bulu tangkis dunia. Sejak kehadiran Rexy, bulu tangkis Thailand kembali bangkit dengan mengandalkan pemain muda berbakat.

Di tangan Rexy yang menjadi pelatih kepala tim nasional bulu tangkis Thailand, para pemain mampu berprestasi dunia. Prestasi fenomenal adalah mengantarkan tim Piala Uber Thailand menjadi runner up 2018. Thailand juga lolos ke putaran final Piala Uber 2020 di Aarhus, Denmark.

Dengan sentuhan Rexy, ganda campuran Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai menjadi runner-up All England. Sejumlah pemain muda Thailand disulap menjadi kekuatan menakutkan di masa depan baik di putra dan putri.

Sepak terjang pemain Thailand sedikit tertahan dengan terjadinya pandemi virus corona yang membuat buku tangkis mati suri. Rexy pun harus memutar otak agar tetap bisa menjaga performa pasukannya.

Rexy mengandalkan teknologi jam tangan pintar selama para pemain menjalani pelatihan di rumah karena pandemi corona. Semua program latihan yang dijalankan pemain di rumah selalu dipantau melalui video oleh pelatih fisik dan pelatih. Metode seperti itu sangat membantu merencanakan dan melaksanakan sesi pelatihan tim untuk memastikan intensitas tetap ada.

Para pemain Thailand wajib menggunakan jam tangan pintar di dalam dan di luar lapangan selama beberapa bulan sekarang. Jam tangan pintar itu mencatat data untuk melacak berbagai bidang, termasuk detak jantung dan pola tidur. Dalam minggu-minggu setelah turnamen terakhir - All England - smartwatch terbukti sangat berguna untuk memastikan intensitas, pada saat risiko malas berlatih di rumah.

"Sebagian besar pemain diminta untuk memakai arloji Polar, sehingga tim pendukung kami dapat memantau mereka," kata Mainaky.

“Kita bisa membandingkan data saat ini dengan data masa lalu. Tim dukungan terus mengirimkan saya laporan tentang perkembangan para pemain, dan seberapa banyak mereka mendorong diri mereka sendiri. "

Tim tidak dapat kembali ke pelatihan reguler sejak tiba di Bangkok setelah All England. Untuk mempertahankan kondisi mereka, para pemain memiliki dua sesi latihan fisik enam hari seminggu. Dengan akses terbatas ke pengadilan, pelaksanaan sesi teknis lebih sulit, dan pemain didorong untuk bermain sesi bayangan atau memukul dinding.

“Ada 10 dari kita di tim pelatihan dan tiga pelatih fisik,” kata Mainaky. “Saya telah menunjuk satu pelatih untuk memantau setiap disiplin; setiap pelatih harus menangani sekitar 10 pemain sehingga mereka dapat memantau pelatihan mereka dengan kualitas. "

Sebagian besar program bersifat fisik. Sesi dua kali sehari, masing-masing dua jam dalam enam hari, sementara ada satu sesi pada hari Selasa dan Jumat untuk pelatihan teknis.

“Pemain dapat melakukan latihan bayangan atau menabrak dinding, atau sesuatu yang serupa, yang membantu menjaga fokus dan waktu reaksi. Mereka harus memegang raket agar tidak kehilangan cengkeramannya, ”kata Mainaky.



“Sulit untuk memaksimalkan pelatihan di lapangan mereka. Kita dapat memaksimalkan latihan fisik mereka, jadi saya menginstruksikan pelatih fisik untuk mengatur program. Jika kita serahkan hanya pada pemain, intensitasnya mungkin tidak 100 persen. Lain halnya jika pelatih memantau melalui video, dan kami dapat menunjukkan sesuatu. Semua pelatih telah diperintahkan untuk memonitor pemain mereka. "

Mainaky mengakui bahwa di saat-saat yang luar biasa seperti itu, pemain harus "pintar" tentang berolahraga tanpa peralatan.

“Saya tidak yakin berapa banyak peralatan yang mereka miliki di rumah. Sebagian besar memiliki sepeda atau dumbel kecil. Mereka harus pintar. Mereka harus memikirkan cara tradisional, seperti menggunakan batu atau sesuatu yang berat di tas punggung. Latihan berat badan harus cukup untuk saat ini.

“Kami juga mendorong pemain untuk menonton video. Pelatih terus berhubungan dan meminta umpan balik. ”

Mainaky juga percaya bahwa mungkin penting untuk memberikan dukungan psikologis karena pemain tidak terbiasa terkurung di rumah.



“Saya ingin mengadakan pertemuan semua pelatih dan mengatur sesi dengan seorang psikolog. Beberapa pemain mungkin bosan, jadi kami perlu bekerja bagaimana mereka dapat membunuh kebosanan dan tetap termotivasi. "

Mainaky adalah segalanya bagi para pemain yang memiliki hobi untuk membuat pikiran mereka sibuk.

“Baik jika mereka ingin melakukan hal mereka sendiri. Ini tidak begitu baik jika mereka duduk sepanjang waktu. Tidak banyak hal positif dalam situasi ini. Apa yang kami lakukan hanyalah tindakan darurat. ”
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top