alexametrics

Horor KO 7 Detik Estrada vs Adkins Tragedi Tinju Wanita Mengerikan

loading...
Horor KO 7 Detik Estrada vs Adkins Tragedi Tinju Wanita Mengerikan
Horor KO 7 Detik Estrada vs Adkins Tragedi Tinju Wanita Mengerikan!/Kolase Boxing Scene/NVTLCOMBAT
A+ A-
Horor KO sadis 7 detik Seniesa Estrada saat membuat Miranda Adkins tak sadarkan diri di kanvas memaksa dilakukan investigasi tinju. Pasalnya, horor KO sadis 7 detik Estrada menjadi tragedi tinju wanita yang mengerikan.

Dalam pertandingan tinju wanita Kelas Terbang Ringan pada 24 Juli lalu, Estrada secara sadis memukuli Adkins sampai terjungkal di kanvas hingga tak sadarkan diri. Kemenangan KO sadis 7 detik Estrada itu menjadi KO tercepat sepanjang sejarah tinju wanita.

Siapa Estrada? Estrada, yang berusia 28 tahun, memiliki rekor meyakinkan 19-0 (8 KO) dan merupakan juara tinju wanita Kelas Terbang Ringan WBC perak. Lantas, siapa Adkins? Dalam duel tersebut, Adkins 50-to-1 menjadi underdog, lahir dan besar di Kansas. Dia mulai berlatih seni bela diri pada usia 39 dan sekarang berusia 42 tahun.

BoxRec.com mencatatkan rekornya sebagai 5 kemenangan dengan 5 KO dalam lima pertarungan. Empat lawan pertamanya telah membuat debut pro mereka. Dia bertarung dengan salah satu dari mereka lagi dalam pertandingan kelimanya.



Tak satu pun dari mereka yang pernah memenangkan pertarungan profesional atau bertahan melewati babak pertama melawan petarung selain Adkins. Saat ini, mereka memiliki rekor gabungan 0 kemenangan dan 8 kekalahan.

Terhadap Estrada, Adkins tidak tahu apa yang harus dilakukan dalam ring tinju dan tidak sempat melepaskan pukulan. Dia menerima berondongan enam dari tujuh pukulan yang dilontarkan Seniesa. Pembantaian berakhir tujuh detik setelah bel pembukaan dengan Adkins terbaring tak sadarkan diri di atas kanvas.

Horor KO 7 Detik Estrada vs Adkins Tragedi Tinju Wanita Mengerikan

Miranda Adkins tak sadarkan diri di kanvas setelah dikukul KO Seniesa Estrada hanya dalam 7 detik.


Pertarungan berat sebelah itu dipromosikan oleh Golden Boy yang mengatur laga Adkins melalui John Carden. Menurut Boxrec, Carden telah menjadi promotor tinju sejak 2006 dan telah mempromosikan pertandingan di Missouri (23), Kansas (15), Iowa (1), dan Nebraska (1). Dalam beberapa tahun terakhir, Kansas telah menjadi basis promosinya.

Perusahaan Carden - Carden Combat Sports - mempromosikan dirinya dengan tagline "The Legacy Continues." Banyak dari itu pertarungan menyerupai kontes pria tangguh / wanita tangguh.

Baca Juga: Tyson Bertarung Mencari Darah dan KO, Jones Jr Mau Senang-senang



Carden adalah promotor de facto Adkins. Mereka tampaknya telah menikah di Lembah Pololu, Hawaii, pada 25 Mei 2019, dan mendaftarkan Bed Bath & Beyond sebagai pendaftar pengantin daring mereka. Posting media sosial oleh Adkins awal tahun ini menunjukkan bahwa pasangan itu mungkin telah berpisah sejak itu.

Pertarungan terbaru yang dipromosikan oleh Carden Combat Sports terjadi di Abeline, Kansas, pada 6 Juni 2020. Ada tiga belas pertarungan - delapan pertandingan tinju reguler, dua pertarungan sederhana, dua pertarungan kickboxing, dan satu pertandingan MMA. Dua minggu sebelum acara, para petarung diminta untuk mengisi kuesioner partisipasi coronavirus.

Pada penimbangan, suhu mereka diambil. Itu adalah satu-satunya "pengujian" virus korona yang diperlukan oleh Komisi Atletik Kansas, yang situs webnya menyatakan, "Bagi para promotor, Kansas tidak pernah lebih terbuka untuk bisnis atau siap untuk promosi yang akan datang ke negara bagian. Komisi telah berusaha keras untuk membuat proses kami semudah mungkin dan telah mengembangkan beberapa inisiatif yang dirancang untuk membantu membuat negara kita lebih ramah terhadap promotor. "

Charles Jay adalah salah satu jurnalis investigasi terbaik di bidang olahraga. Antara 2002 dan 2005, ia menulis 175 artikel tentang tinju dengan judul "Operasi Pembersihan."

Lihat Infografis: Duel Tyson vs Jones Bisa Brutal, Mereka Ogah Jadi Pecundang

Dua tahun lalu, Jay menulis karya investigasi tajam yang mengeksplorasi pertarungan 2016 di Missouri antara pejuang klub bernama Bryan Timmons dan seorang pemuda bernama James Kindred. Itu adalah, tulis Jay, "mungkin hal yang paling mengerikan dan tercela yang pernah saya dengar di tinju, dan saya telah berada di dalam dan di sekitar industri selama lebih dari tiga puluh tahun."

Seperti yang diceritakan oleh Jay, Carden, yang kemudian menjalankan perusahaan promosi bernama Legacy Boxing, mempromosikan pertarungan 16 April 2016 di No Place Bar di St. Joseph, Missouri, dan membutuhkan lawan untuk Timmons, 35 tahun. - Petinju klub lokal dengan rekor ring 3-7 yang kalah empat kali berturut-turut. Solusi Carden adalah memesan James Kindred yang berusia 33 tahun, yang tidak pernah bertanding sebagai amatir atau pro, sebagai lawan. Tidak ada bukti bahwa Kindred bahkan berduel di gym.

Pada penimbangan (di mana Kindred muncul tanpa perwakilan), Carden disarankan oleh Dave Callaway dan putranya Joey (penduduk setempat yang belakangan digambarkan Carden sebagai "teman baik" -nya) bahwa Kindred ditantang secara intelektual dan tidak boleh berada dalam ring tinju.

Lebih spesifik lagi, seperti ditulis Jay, "Kindred adalah apa yang dikenal sebagai individu 'kebutuhan khusus'; seseorang di beberapa kalangan disebut 'ditantang secara intelektual' atau, oleh mereka yang tidak memiliki sifat politis-benar, 'terbelakang mental.' ā€¯Memang, Kindred sangat ditantang secara kognitif sehingga ia diizinkan untuk berkompetisi di Olimpiade Khusus 2014.

"James Kindred ingin menjadi petarung," tulis Jay. "Sama seperti beberapa orang yang dia lihat di televisi. Masalahnya adalah, argumen yang masuk akal dapat dibuat bahwa dia tidak mengerti apa pun tentang apa yang akan dia masuki. Tinju adalah kegiatan di mana lawan melepaskan pukulan ke arahmu. dalam cara yang agresif. Cukup sulit untuk terlibat dalam hal ini jika Anda tidak memiliki sarung tangan dalam situasi kompetitif. Tetapi ada sesuatu yang sangat penting, dan itu adalah pemahaman yang sangat spesifik tentang potensi bahaya yang terlibat. sesuatu mungkin disebut sebagai 'realitas persetujuan.' Sebagai seseorang yang disertifikasi untuk terlibat dalam kompetisi Olimpiade Khusus, ada banyak alasan untuk percaya James Kindred tidak memiliki kapasitas untuk ini. "

Jadi apa yang terjadi ketika Carden diberitahu tentang status Kindred?

"Orang akan mengira," tulis Jay, "bahwa mungkin ada kejutan dan / atau guncangan di pihak Carden, dan bahwa dia akan membatalkan pertarungan (dia memiliki tiga belas jadwal) atau setidaknya mencari nasihat melalui jalan keluar." komisi tinju yang memiliki tenaga pengatur dan medis. "

Tapi dia tidak melakukannya. Dan seperti yang dijelaskan Jay, "Tidak seorang pun dari komisi yang pernah peduli untuk melakukan hal logis yang mungkin dilakukan orang yang berakal ketika mereka ingin menemukan 'petarung' yang tidak memiliki pengalaman profesional atau amatir, yaitu melakukan pencarian sederhana. sungguh, setelah pertama kali mendengar nama 'James Kindred,' mampu menemukan halaman Olimpiade Khususnya melalui mesin pencarian Google dalam waktu kurang dari satu menit. "

Malam pertarungan tiba. Seorang wanita lokal (Jay menyembunyikan namanya untuk melindungi privasinya) berada di perkelahian. Dia bersahabat dengan Bryan Timmons dan istrinya. Dia juga pernah menjadi sukarelawan Olimpiade Khusus.

Wanita itu bertanya kepada istri Timmons siapa Timmons sedang bertempur dan diberi tahu bahwa itu adalah James Kindred. Wanita itu mengenal Kindred dari pekerjaannya dengan Olimpiade Khusus dan memberi tahu Timmons tentang situasi tersebut. Insting pertama Bryan adalah menarik diri dari pertarungan.

Baca Juga: Julio Cesar Chavez Baper Duel Tyson vs Jones Bentrok Jadwal Canelo

Dia dan wanita itu pergi ke Kindred untuk memberitahunya, dan Kindred mulai menangis. Dia mengatakan bahwa ini adalah mimpinya dan dia tidak ingin orang mengatakan ada sesuatu yang tidak bisa dia lakukan.

Timmons kemudian melakukan sesuatu yang luar biasa. "Aku tidak ingin melawannya," katanya kepada Jay. "Tapi tidak ingin dia merasa tidak cukup baik dan takut dia akan mencoba lagi dan siapa yang tahu apa?"

Jadi Timmons masuk ke dalam ring, menarik pukulannya, dan pergi melalui sandiwara sampai wasit menghentikan "pertarungan" lima puluh tujuh detik ke babak kedua.

"Pada akhirnya, aku senang itu aku," kata Timmons. "Aku membencinya saat itu, tapi dia bisa saja terluka jika itu orang lain."

Ya. Kerabat bisa saja jatuh pingsan di kanvas ring seperti Miranda Adkins.

BoxingScene berbicara minggu ini dengan Tim Lueckenhoff (direktur eksekutif Kantor Atletik Missouri). "Saya tidak tahu pada saat itu bahwa dia (Keluarga) adalah seorang atlet Olimpiade Khusus,"kata Lueckenhoff. "Dia melewati semua medis pra-pertarungan termasuk pemeriksaan psikologis. Dokter yang memeriksanya tidak memahami masalah intelektual. Secara teknis, itu tidak melanggar hukum untuk seseorang dengan kebutuhan intelektual khusus untuk bertarung di Missouri, meskipun kami tidak akan menyetujuinya."

Kemudian Lueckenhoff menambahkan, "Sayangnya, John Carden melakukan banyak pertunjukan yang tidak seperti yang Anda inginkan. Sejauh yang ia ketahui, sepertinya semua tentang menempatkan tubuh di atas ring tanpa memperhatikan tingkat keterampilan atau keselamatan para petinju. Dia mempromosikan sejumlah pertunjukan di sini. Dan kemudian, setelah yang satu ini [kartu pertarungan Kindred], kami menyarankan agar ia mempromosikan di tempat lain. Sebagian besar pertunjukannya sejak saat itu berada di Kansas, meskipun ia memang ikut -Promosi satu di sini dengan Darrell Smith tahun lalu (Pertarungan kedua Miranda Adkins melawan Shania Ward) Yang itu sangat buruk .. Lawan tidak tahu apa yang dia lakukan dan sepertinya dia hanya ingin dibayar dan kembali ke Kansas."

Itu membawa kita ke konfrontasi 24 Juli antara Seniesa Estrada dan Adkins. Para netizen menumpuk kata sifat di tempat penjagalan, menyebutnya "brutal ... jelek ... menjijikkan ... mengerikan ... menjijikkan ... menjijikkan ... menjijikkan ... menjijikkan."

Bagaimana itu terjadi? Adkins adalah pengganti terlambat untuk Jacky Calvo, yang dijadwalkan untuk melawan Estrada tetapi menderita cedera lutut dua minggu sebelum pertarungan. "Kami ingin melakukan yang benar oleh Seniesa dan membuatnya berkelahi,"kata Golden Boy Robert Diaz kepada BoxingScene.com.

"Jadi kami mulai memanggil-manggil segera. Itu sulit karena ada sejumlah wanita di kelas berat badannya; sangat sedikit petarung top yang mau bertarung dalam waktu singkat; dan kami sedang berada di tengah pandemi. Kemudian pemesanan agen yang saya panggil (Diaz menolak mengatakan yang mana) yang memberi tahu saya tentang Miranda.''
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak