alexametrics

Petinju Patrick Day Meninggal Usai Duel, Korban Keempat Tahun Ini

loading...
Petinju Patrick Day Meninggal Usai Duel, Korban Keempat Tahun Ini
Petinju Patrick Day Meninggal Usai Duel, Korban Keempat Tahun Ini/Sky Sports
A+ A-
CHICAGO - Petinju Patrick Day akhirnya meninggal dalam usia 27 tahun, empat hari setelah operasi cedera otak seusai bertarung dengan Charles Conwell di Chicago, Sabtu (12/10). Day dilarikan ke rumah sakit setelah dipukul KO oleh Charles Conwell di ronde 10 dalam pertarungan tambahan debut Kelas Berat Oleksandr Usyk melawan Chazz Witherspoon di Wintrust Arena, Chicago, Amerika Serikat..

Dia dirawat oleh seorang dokter di atas ring dan dipindahkan ke Rumah Sakit Memorial Northwestern. Dia berada dalam kondisi yang sangat kritis untuk beberapa hari berikutnya dan pada hari Rabu akhirnya menutup mata selamanya.

Promotor tinju Lou DiBella mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Dia dikelilingi oleh keluarganya, teman dekat dan anggota tim tinju, termasuk mentornya, teman dan pelatih Joe Higgins. Atas nama keluarga Patrick, tim, dan orang-orang terdekatnya, kami berterima kasih atas doa-doa, ungkapan dukungan dan curahan cinta untuk Pat yang telah begitu jelas sejak cedera.’’

Patrick Day berasal dari keluarga yang baik, dia cerdas, berpendidikan, memiliki nilai-nilai baik dan memiliki jalan lain yang tersedia baginya untuk mencari nafkah. Dia memilih untuk bertinju, mengetahui risiko yang melekat yang dihadapi setiap pejuang ketika dia berjalan ke ring tinju. Dunia tinju adalah apa yang Pat suka lakukan.



’’Menjadi sangat sulit untuk menjelaskan atau membenarkan bahaya tinju pada saat seperti ini. Ini bukan waktu di mana fatwa atau pernyataan pantas, atau jawabannya sudah ada.’’

’’Namun, ini adalah waktu untuk ajakan bertindak. Meskipun kami tidak memiliki jawaban, kami tentu tahu banyak pertanyaan, memiliki wadah untuk menjawabnya, dan memiliki kesempatan untuk menanggapi secara bertanggung jawab dan sesuai dan menjadikan tinju lebih aman bagi semua yang berpartisipasi. Ini adalah cara kita dapat menghormati warisan Hari Pat. "

Ini adalah kematian keempat petinju usai bertarung yang terjadi sepanjang tahun 2019. Sebelumnya, petinju Rusia Maxim Dadashev dan Hugo Alfredo Santillan dari Argentina sama-sama kehilangan nyawa mereka pada Juli dan petinju Bulgaria Boris Stanchov meninggal setelah pertarungan pada September.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak