Jeritan Muhammad Rachman Belum Dapat Tempat yang Layak di Indonesia (Bagian 2 Penutup)

loading...
Jeritan Muhammad Rachman Belum Dapat Tempat yang Layak di Indonesia (Bagian 2 Penutup)
Muhammad Rachman tampaknya belum mendapatkan tempat yang layak di Indonesia. Itulah yang menjadi topik hangat ketika berbincang dengan host Ary Sudarsono / Print Screen Podcast Vs Boxing Indonesia
JAKARTA - Muhammad Rachman tampaknya belum mendapatkan tempat yang layak di Indonesia. Itulah yang menjadi topik hangat ketika berbincang dalam podcast V’s Boxing Indonesia di bawah promotor tinju Internasional, Milasari Kusumo Anggraini, dengan host Ary Sudarsono.

Pada bagian pertama, Muhammad Rachman sudah membeberkan bagaimana kisah perjalanan kariernya menuju panggung juara dunia hingga mengangkat nama bangsa di kancah internasional melalui olahraga tinju. Rasa lelah itu pun terbayar lunas ketika ia berhasil meraih gelar juara dunia kelas terbang mini versi IBF usai mengalahkan Daniel Reyes (Kolombia), pada 2004 lalu. (Baca juga: Kisah Perjalanan Muhammad Rachman: Air Seni Keluar Darah hingga Jadi Juara Dunia (Bagian 1))

Pada pertarungan itu, Muhammad Rachman menang angka di mana dua hakim memberikan skor untuk petinju berjuluk Predator, dan satu skor diberikan Hakim asal Kolombia untuk Reyes. Saat itu, lawan terlihat tidak senang dengan kekalahannya dan Muhammad Rachman menyadarinya.

Ary Sudarsono lantas menyinggung apakah kemenangan Muhammad Rachman lantaran ia berstatus sebagai tuan rumah? Pria berusia 49 tahun itu menjawab mungkin saja. Dan, kekecewaan itu sudah biasa terjadi ketika tampil di luar kandang. (Baca juga: Lewat Tinju, Promotor Milasari Ingin Hidupkan Kembali Sport Tourism)



"Itu merupakan hal yang biasa terjadi dalam olahraga. Saya pernah punya pengalaman yang sama sewaktu tampil di Thailand dan Filipina di mana saya banyak dicurangi di sana. Saat itu saya banyak melepaskan pukulan ke lawan. Tetapi saya tetap kalah karena tidak KO. Jadi kalau mau menang di luar harus KO," kata Muhammad Rachman.

Setelah dua kali memertahankan gelar usai mengalahkan Omar Soto (Meksiko) dan Benjie Sorolla (Filipina). Sabuk juara kelas terbang mini versi IBF akhirnya berpindah tangan setelah Muhammad Rachman kalah melawan Florante Condes (Filipina), pada 2007 lalu.

Meski begitu, Muhammad Rachman tidak patah semangat. Petinju gado-gado Papua-Karawang itu tak mengenal kata menyerah untuk mengharumkan nama bangsa Indonesia di kancah internasional. Dan, tanpa diduga petinju yang memiliki julukan The Rock Breaker tersebut berhasil merebut gelar WBA di kelas terbang mini di Bangkok.



Muhammad Rachman berhasil menang KO di ronde kesembilan melawan Ekkawit Songnui. Itu merupakan salah satu prestasi luar biasa mengingat saat itu dirinya tidak ditemani pelatih.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top