Video Lambaian Tangan Terakhir Maradona Balas Sapaan Gadis Kecil

loading...
Video Lambaian Tangan Terakhir Maradona Balas Sapaan Gadis Kecil
Video Lambaian Tangan Terakhir Maradona Balas Sapaan Gadis Kecil/The Sun
BUENOS AIRES - Diego Maradona terlihat lemah dalam rekaman terakhir sang legenda Argentina yang diambil hanya beberapa hari sebelum kematiannya di usia 60 tahun. Maradona melambaikan tangan kepada seorang gadis kecil dalam rekaman terakhir pria berusia 60 tahun itu saat berjalan dengan susah payah dengan dikawal dua pria di sampingnya.

Namun terlepas dari ketidaknyamanannya yang jelas, mantan bintang Barcelona dan Napoli itu menunjukkan semangat dengan berpaling dan melambai kepada gadis muda itu. Dia terdengar memanggil "Hola Diego" dari sebuah rumah di sebelah rumah kontrakan tempat dia meninggal pada hari Rabu - dua minggu setelah meninggalkan rumah sakit setelah operasi otak.

Baca Juga: Pacar Diego Maradona Ngamuk Tak Bisa Melayat

Pria lain beberapa langkah di belakang Maradona membawa kursi lipat, untuk memungkinkan mantan pesepakbola itu mengistirahatkan kakinya jika berjalan terlalu banyak untuknya. Saat ia berbalik untuk melambai, gadis kecil yang sedang bersama ibunya itu dengan penuh semangat berkata "Saya saludo Maradona" - yang diterjemahkan menjadi "Maradona menyapa saya".

Video Maradona melambaikan tangan yang menakjubkan diambil oleh seorang tetangga di perkebunan eksklusif San Andres di mana Maradona menghabiskan dua minggu terakhir hidupnya setelah meninggalkan Klinik Olivos di pinggiran Buenos Aires. Dia dinyatakan meninggal di properti itu sekitar tengah hari pada hari Rabu setelah upaya yang gagal untuk menghidupkannya kembali oleh seorang ahli bedah yang tinggal di perkebunan dan petugas tanggap darurat.



Baca Juga: Mantab, Valentino Rossi Pede Juara Bersama SRT Petronas

Diego Maradona meninggal dikaitkan dengan gagal jantung yang menyebabkan edema paru, terjadi kurang dari sebulan setelah dia berusia 60 tahun. Dia dikatakan meninggal dalam tidurnya. Jaksa penuntut negara yang melakukan penyelidikan rutin atas kematiannya diberitahu bahwa keponakannya adalah orang terakhir yang melihat Maradona hidup-hidup sekitar pukul 11 malam pada hari Selasa.

Namun, laporan awal di Argentina mengatakan bahwa seorang perawat memeriksanya pada Rabu pagi dan mengirim WhatsApp ke tim asuhannya sebelum jam 9 pagi, mengatakan bahwa dia beristirahat dengan normal. Pengacara Maradona Matias Morla menuntut penyelidikan penuh setelah bersikeras ambulans pertama membutuhkan waktu lebih dari setengah jam untuk tiba.



Pada Kamis malam, pria yang dianggap sebagai pesepakbola terbaik dunia itu dimakamkan di sebuah upacara pribadi di Jardin Bella Vista di pinggiran barat laut Buenos Aires. Dia diketahui telah dimakamkan di dekat ayah tercintanya Diego dan ibu Dalma, lebih dikenal sebagai Dona Tota, yang keduanya berada di kuburan yang sama.

Baca Juga: Mike Tyson vs Roy Jones: Juri Tetapkan Pemenang dari Jarak Jauh

Dua putri Diego oleh mantan istri Claudia Villafane, Gianinna dan Dalma, termasuk di antara sekelompok keluarga dan teman dekat yang membawa peti jenazahnya dalam pemakaman intim yang dihadiri oleh sekitar 40 orang. Pengacaranya yang kontroversial dan Rocio Oliva, mantan pacarnya yang pada awalnya meneteskan air mata setelah ditolak masuk ke acara keluarga, terlihat jelas tidak hadir.

Ribuan simpatisan berbaris di rute dari Casa Rosada Argentina, yang setara dengan Gedung Putih tempat bangun tidur pribadi dan publik terjadi pada hari sebelumnya, ke pemakaman.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top