Tragedi Reli Dakar! Pierre Cherpin Akhirnya Meninggal di Pesawat

loading...
Tragedi Reli Dakar! Pierre Cherpin Akhirnya Meninggal di Pesawat
Tragedi Reli Dakar! Pierre Cherpin Akhirnya Meninggal di Pesawat/The Sun
Pembalap Pierre Cherpin meninggal dunia pada usia 52 setelah mengalami kecelakaan maut saat mengarungi ganasnya Reli Dakar . Cherpin meninggal dunia karena cedera kecelakaan maut saat diterbangkan ke Prancis untuk perawatan.

Penyelenggara acara tahun ini di Arab Saudi mengonfirmasi berita tragis itu pada Jumat pagi setelah kecelakaannya di awal pekan. Cherpin ditemukan tidak sadarkan diri selama tahap ketujuh hari Minggu di Gurun Arab.

Baca Juga: Dustin Poirier Mundur, Max Holloway Duel Lawan Conor McGregor

Setelah menjalani operasi 'trauma kepala parah' di kota Sakaka, dia telah mengalami koma sebelum kembali ke Prancis untuk perawatan lebih lanjut. Pria berusia 52 tahun itu kemudian meninggal dalam penerbangan pesawat medis dari kota Jeddah, Saudi.
Pernyataan Reli Dakar berbunyi: "Selama pemindahan dengan pesawat medis dari Jeddah ke Prancis, Pierre Cherpin meninggal karena cedera yang disebabkan oleh kejatuhannya pada tahap ketujuh dari Ha'il ke Sakaka. Pengemudi itu jatuh di km 178, sekitar jam 1 siang.



Dokter menemukan dia tidak sadarkan diri ketika mereka sampai kepadanya dengan helikopter. Dibawa ke rumah sakit Sakaka, laporan medis mengungkapkan trauma kepala yang parah dengan kehilangan kesadaran. "Segera dioperasi di bedah saraf, dia sejak itu terus dalam keadaan koma, kondisinya tetap stabil selama beberapa hari terakhir.''

Baca Juga: Pakai Dress Garis-garis, Sabina Altynbekova Pamer Tubuh Seksi

Dia diterbangkan dari Sakaka ke rumah sakit Jeddah dari mana dia akan dipindahkan ke rumah sakit Lille. Pembalap Prancis itu membalap dengan sepeda motor Husqvarna 450 di Reli Dakar keempatnya. Kematiannya terjadi setelah dua pesaing kehilangan nyawa di ajang 2020, pengendara sepeda motor Portugal Paulo Goncalves dan pebalap Belanda Edwin Straver.



Dalam balapan tahun ini, sejumlah pesaing telah mengalami cedera termasuk pembalap India CS Santosh yang ditempatkan dalam kondisi koma setelah kecelakaan membuatnya mengalami trauma kepala dan bahu terkilir. Acara ketahanan yang terkenal berlangsung selama 14 hari dengan 322 peserta mengambil bagian dalam berbagai kendaraan termasuk sepeda, truk, mobil, dan sepeda.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top