Top 10 Petinju P4P Terbaik usai Kekalahan Saul Canelo Alvarez

Rabu, 11 Mei 2022 - 11:23 WIB
loading...
Top 10 Petinju P4P Terbaik usai Kekalahan Saul Canelo Alvarez
Top 10 Petinju P4P Terbaik usai Kekalahan Saul Canelo Alvarez/The Sun
A A A
Top 10 petinju P4P (pound-for-pound) teratas setelah kekalahan mengejutkan Saul Canelo Alvarez dari Dmitry Bivol. Kekalahan Canelo dari Dmitry Bivol benar-benar merusak daftar Top 10 petinju P4P yang lama tidak berubah.

Dmitry Bivol yang diprediksi kalah dari Saul Canelo Alvarez malah tampil sempurna untuk menang angka mutlak. Kemenangan Bivol sekaligus merusak skenario trilogi Canelo melawan Gennady Golovkin pada bulan September.

Baca Juga: Mike Tyson Bersi Resep Canelo Kalahkan Dmitry Bivol saat Duel Ulang

Hasil yang mengejutkan memunculkan semua perdebatan yang tidak dapat dimenangkan tentang siapa petarung terbaik di semua kelas berat, tentang siapa yang akan menang jika Anda mengambil semua atribut positif dan negatif dari Tyson Fury setinggi 205cm. Berikut Top 10 petinju P4P usai kekalahan Saul Canelo Alvarez.

10) Roman 'Chocolatito' Gonzalez - Kelas Terbang Super - 34 Tahun
Rekor menakjubkan 51-3 deng an 41 KO yang memukau adalah prestasi Roman Gonzalez. Kekalahan tahun 2021 dari Juan Francisco Estrada merupakan pukulan bagi penampilan dan status P4P petinju asal Nikaragua - tetapi dia telah mengalahkan saingannya dari Meksiko pada tahun 2012. Tapi cara dia menaklukkan petinju Meksiko Julio Cesar Martinez pada bulan Maret - meskipun pria yang lebih ringan dan lebih tua - luar biasa dan mengingatkan dunia akan kehebatannya.

9) Gervonta Davis - Kelas Ringan - 27 Tahun
Jagoan Baltimore ini adalah salah satu petarung paling menarik dalam olahraga tetapi masih mempolarisasi pendapat. Kritikusnya yang paling keras akan bersikeras bahwa dia tidak layak mendapat tempat di sini karena dia telah memilih lawan yang tepat dalam perjalanannya menuju gelar juara dunia di tiga divisi.

Tapi para penggemarnya akan berteriak bahwa dia adalah bakat alami terbaik dalam permainan - mini Mike Tyson - dan ancaman bagi semua orang. Pembunuh kidal menghadapi Rolando Romero pada 28 Mei dan bahkan kemenangan KO yang disorot tidak akan benar-benar meningkatkan nilainya.

8) Dmitry Bivol - Kelas Berat Ringan - 31 Tahun
Petinju Rusia itu telah menjalani hampir lima tahun tanpa kemenangan melalui penghentian sebelum masuk melawan Canelo dan diberi sedikit harapan oleh bandar judi. Jadi dia mendapatkan tempat dalam daftar ini dengan kemenangan angka mutlak yang dominan itu saja.

Kemenangan angka sebelumnya sedikit mengecewakan sehingga tidak banyak yang melihat masterclass datang. Dan pertarungan dengan sesama juara dunia Artur Beterbiev tetap menjadi pertarungan ke-12 yang paling disukai penggemar pertarungan, bahkan di atas pertandingan ulang Canelo.

7) Vasiliy Lomachenko - Kelas Ringan - 34 Tahun
Sebelum kekalahannya pada tahun 2020 dari Teofimo Lopez, juara Olimpiade dua kali dan orang tercepat yang pernah meraih gelar juara dunia di tiga divisi adalah No1 dengan kebanyakan orang, menunjukkan betapa cepat dan kejamnya gerakan olahraga dan betapa konyolnya daftar ini. Dua kemenangan meyakinkan sejak kekalahan profesional keduanya tampaknya telah memperbaiki apa pun yang salah secara fisik atau mental dengan Loma, yang rekornya sekarang menjadi 16-2.

Tragisnya, jenius kecil asal Ukraina - yang merupakan kelas bulu alami yang bersaing beberapa kelas di atas - sekarang bertarung melawan pasukan Rusia, meninggalkan kariernya tertunda. Tetapi bahkan jika kariernya berakhir besok, dia turun sebagai petinju hebat sepanjang masa.

6) Josh Taylor - Kelas Ringan Super- 31 Tahun
Petinju Skotlandia yang memiliki rekor 19-0 itu tidak bisa disalahkan atas kartu skor buruk yang memberinya kemenangan yang tidak pantas atas Jack Catterall, tetapi suasana tak terkalahkannya benar-benar mengesankan.

Sebelum pertarungan Taylor adalah salah satu kisah sukses terbesar tinju Inggris, berpacu menuju kejayaan ke-10 yang tak terbantahkan dengan mengambil semua yang terbaik di jalannya dan mengalahkan mereka dengan meyakinkan.Dan jelas bukan bintang besar pertama yang menghindari pertarungan.

Sebuah pertandingan ulang dengan Catterall hampir penting bagi Taylor untuk melanjutkan kariernya dengan nyaman dan hasilnya akan berdampak besar pada tempatnya dalam daftar Top 10 petinju P4P terbaik. Jika tidak, ada pilihan untuk melompat ke kelas welter di mana ada hampir selusin pertarungan yang menggiurkan baginya untuk memperbaiki reputasinya.

5) Oleksandr Usyk - Kelas Berat - 35 Tahun

Pemenang emas Olimpiade 2012 itu tampak rentan dalam dua pertarungan kelas berat pertamanya - setelah dinobatkan sebagai penguasa kelas penjelajah yang tak terbantahkan. Kemenangan atas Anthony Joshua menambah rekor ringnya menjadi 19-0 dan koleksi sabuknya semakin mengesankan. Kemenangan kedua atas AJ dan pertarungan dengan Fury atau Deontay Wilder dapat meningkatkan posisinya lebih jauh.

4) Naoya Inoue - Kelas Bantam - 29 Tahun
Jagoan Jepang sekarang memiliki rekor sempurna 22-0 (19 KO) yang menakutkan rival-rivalnya. Kemenangan sensasional pada 2019 atas Nonito Donaire menjadi nilai plus bagi Monster KO Naoya Inoue. Keinginan penggemar untuk melihat duel ulang melawan Donaire akan menjadi nilai tambah bagi Inoue untuk menjadi juara tak terbantahkan.

3. Tyson Fury - Kelas Berat - 33 Tahun

Petinju dengan tinggi 205 cm itu sekarang menjadi seniman tinju ke-19 yang juga bisa menari dan bergerak seperti kelas menengah. Anda mulai bertanya-tanya bagaimana orang mengalahkan versi utama Raja Gipsi ini. Kemenangan yang menentukan era atas pemenang pertandingan ulang Usyk vs Joshua dan master dari Morecambe - sekarang 32-0-1 - akan sulit untuk dipertahankan dari posisi teratas.

2) Saul Canelo Alvarez - Kelas Menengah Super - 31 Tahun
Rekor 57-2-2 dengan status juara empat kelas berusaha menguasai divisi kelas berat ringan, terutama ketika begitu banyak saingan dan rekan-rekannya memainkan bisnis yang menyakitkan dengan jauh lebih aman. Warisan petinju berusia 31 tahun ini dijamin dan peningkatannya dari 10 hingga 12 kg akan selalu dikagumi.

Baca Juga: Dmitry Bivol Tertawakan Trilogi Canelo vs Gennadiy Golovkin Berantakan

Dua keputusan kontroversial melawan Gennadiy Golovkin dan kekalahan Bivol sekarang menjadi satu-satunya tanda pada cetak biru yang luar biasa tentang bagaimana tinju harus dilakukan. Bentrokan lain dengan raja KO Rusia itu benar-benar dapat membahayakan kesehatan dan reputasinya.Jadi semoga dia kembali ke menengah super di mana dia tetap menjadi raja yang tak terbantahkan.

1) Terence Crawford - Kelas Welter - 34 Tahun
Juara dunia tiga kelas yang memiliki rekor 38-0 mengunggah cuitan setelah kekalahan Canelo, untuk menyebut dirinya sebagai P4P nomor 1 dan sulit untuk setuju ketika Anda melihat nomornya. Sebanyak 29 kemenangan melawan bintang-bintang seperti Shawn Porter, Kell Brook, Amir Khan dan Viktor Postol dan tidak terbantahkan di kelas ringan super. Bentrokan dengan saingan lama Errol Spence Jr masih sulit direalisasikan.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1516 seconds (11.210#12.26)