Awas! Fans Wanita Lapor Diperkosa Bisa Dipenjara di Piala Dunia 2022 Qatar

Senin, 26 September 2022 - 06:07 WIB
loading...
Awas! Fans Wanita Lapor Diperkosa Bisa Dipenjara di Piala Dunia 2022 Qatar
Awas! Fans Wanita Lapor Diperkosa Bisa Dipenjara di Piala Dunia 2022 Qatar/The Sun
A A A
Awas! Fans sepak bola wanita berisiko dipenjara atau dicambuk di Piala Dunia 2022 Qatar jika mereka melapor menjadi korban pemerkosaan . Fans wanita berisiko dipenjara atau dicambuk di Piala Dunia 2022 jika mereka melapor menjadi korban pemerkosaan di Qatar.

Baca Juga: Media Vietnam Terkejut Indonesia Kalahkan Timnas yang Peringkatnya Lebih Tinggi

Posisi Wanita di turnamen pada bulan November menghadapi tuntutan jika mereka melaporkan pelanggaran kesusilaan di negara Muslim. Hukum Islam Qatar yang ketat melarang semua kontak seksual antara pasangan yang belum menikah - dan ada 100 tuntutan dalam setahun.

Bahkan korban pemerkosaan telah diseret ke pengadilan dan dijatuhi hukuman mulai dari tujuh tahun penjara hingga cambuk. May Romanos, pakar Timur Tengah di Amnesty International, mengatakan: “Anda pergi ke polisi, dan alih-alih menjadi korban, Anda menjadi tertuduh.”

Kelompok bantuan hukum yang Ditahan di Dubai memiliki aplikasi untuk membantu penggemar Piala Dunia dalam kesulitan. Direktur Radha Stirling mengatakan: "UEA memiliki sejarah panjang dalam menghukum korban pemerkosaan."

Angka menunjukkan stadion sepak bola di masa lalu telah menjadi hotspot serangan seks di turnamen. Ada 72 serangan seks yang dilaporkan di Brent, London Utara, ketika semifinal dan final Euro 2020 dimainkan di Wembley pada Juli tahun lalu — sementara ada 39 kasus di turnamen yang sama di Seville, Spanyol.

Baca Juga: Ranking FIFA Timnas Indonesia Melesat Gusur 2 Negara usai Kalahkan Curacao

Seorang juru bicara Qatar mengatakan negara itu "mempromosikan hak-hak perempuan, dan ini berlaku untuk semua perempuan yang berkunjung". FIFA mengatakan: "Setiap penggemar yang melaporkan serangan seksual akan memiliki akses ke sistem perawatan kesehatan berkualitas tinggi Qatar terlepas dari status perkawinannya."
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1207 seconds (10.55#12.26)