Media Jerman Kecam Aib Memalukan Hansi Flick usai Timnas Jerman Tersingkir

Jum'at, 02 Desember 2022 - 21:40 WIB
loading...
Media Jerman Kecam Aib Memalukan Hansi Flick usai Timnas Jerman Tersingkir
Media Jerman Kecam Aib Memalukan Hansi Flick usai Timnas Jerman Tersingkir/The Sun
A A A
Media Jerman ramai-ramai mengecam aib memalukan Hansi Flick setelah kegagalan Timnas Jerman yang tersingkir di babak grup Piala Dunia berturut-turut. Pers Jerman yang marah mengecam Hansi Flick sebagai aib yang memalukan setelah Der Panzer tersingkir secara menyakitkan dari Piala Dunia 2022.

Empat tahun lalu, juara dunia 2014 itu juga tersingkir di babak grup Piala Dunia 2018 di Rusia. Dan sejarah buruk terulang kembali pada Kamis malam saat Tim DFB finis ketiga di Grup E Piala Dunia 2022 - di belakang Spanyol karena kalah selisih gol.

Baca Juga: Romelu Lukaku Ngamuk Hancurkan Tempat Cadangan Pemain, Nangis di Bahu Thierry Henry

Jerman kalah dari Jepang dalam pertandingan pembukaan mereka, yang terbukti kritis, sebelum bermain imbang dengan Spanyol dan menang 4-2 atas Kosta Rika. Tapi kemenangan kontroversial Jepang atas Spanyol membuat Hansi Flick harus angkat koper dan terbang pulang ke Jerman lebih cepat.

Thomas Mueller cs harus bersiap-siap menjadi bulan-bulan media saat mereka mendarat di Jerman. Selain penilaian "aib memalukan" media Bild mengangkat tajuk utama "wie Wembley" - "seperti Wembley" - mengacu pada Jepang yang kontroversial pemenang yang memiliki kemiripan dengan gol Geoff Hurst di final 1966.

Namun, penggemar Inggris dengan cepat mengingatkan rival mereka tentang gol hantu Frank Lampard dari tahun 2010 saat mereka merayakan kematian Jerman. Bahkan maskapai penerbangan Ryanair tidak bisa menahan diri untuk tidak menyindir Flick dan Belgia yang sama-sama menyedihkan dengan tweet yang mengatakan mereka "membawa" pulang kedua tim - sementara Wojciech Szczesny membawa Polandia dan Kylian Mbappe melakukan hal yang sama untuk Prancis.

Kembali ke media Jerman, Frankfurter Allgemeine Zeitung mengecam: "Sepak bola Jerman berada di titik terendah lagi, empat tahun setelah tersingkir di babak pertama yang bersejarah."Itu Pos Pagi Hamburg dan Dresden pergi dengan judul "Katarstrophe" mengacu pada Piala Dunia berlangsung di Qatar.

Die Welt menulis: ''Jerman bukan lagi tim turnamen. Butuh perubahan mendasar untuk keluar dari kebiasaan ini.”

FAZ menambahkan: ''Banyak hal telah menurun sejak memenangkan Piala Dunia 2014. Kembali ke puncak dunia hanyalah ilusi bagi tim DFB.”

Mantan kapten legendaris Lothar Matthaus menambahkan: "Itu karena pertahanan, terlalu mudah bagi lawan, melawan Jepang, juga melawan Kosta Rika. Jangan heran jika Anda membuat kesalahan seperti ini.''
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3587 seconds (11.252#12.26)