alexametrics

Kisah Pilu Dillian Whyte, Bahu Hancur, Karier Pun Nyaris Berakhir

loading...
A+ A-
Dillian Whyte dinasihati untuk tidak pernah bertarung lagi ketika ia berbaring di ranjang rumah sakit setelah tubuh rapuhnya akhirnya hancur setelah pertarungan brutal dengan Anthony Joshua. Dengan tangan hancur di gips, Whyte bertekad untuk bertarung pada awal tahun itu dan mencoba untuk menghindari pertemuan tatap muka dengan promotor Eddie Hearn, yang bersemangat untuk mengamankan pertarungan September melawan Joshua.

"Saya cukup tangguh, mungkin agak bodoh juga," kata Whyte kepada Sky Sports. "Jujur saja, pola pikir masih sama. Begitu para petinju keluar, aku kembali berlatih. Aku punya sarung tinju 20 ons, aku baru saja mulai menggunakannya dan kemudian aku langsung kembali ke pelatihan."

Lelaki Brixton itu berhasil menaikkan peringkatnya, lebih mengandalkan kekuatan kasar dan kekuatan mentah, alih-alih keterampilan yang disempurnakan, dan menempatkan ketegangan lebih lanjut pada sendi-sendi yang berderit dalam perjuangan pemanasan profil tinggi untuk pertarungannya yang tak terhindarkan dengan Joshua.



Brian Minto memicu beberapa masalah bagi Whyte, yang berharap musuh yang lebih kuat secara fisik, tetapi keinginannya untuk mengesankan, bertarung dengan Joshua, akan memperburuk cedera serius yang mendasarinya.

"Saya pikir itu mungkin sedikit kekakuan dan hal-hal di pundak saya. Saya bukan orang yang benar-benar mengeluh. Saya hanya melanjutkannya," kata Whyte, yang dengan cepat mematahkan tekad Minto dengan pukulan telakdi ronde ketiga.

"Aku berharap aku sudah menyelesaikannya saat itu. Akhirnya membuatku kembali lama - dan aku akhirnya menuju kekalahan pertamaku juga."

Whyte dengan enggan melakukan kunjungan pertamanya ke fisioterapis, dan setelah berjuang untuk menggerakkan lengan kirinya di belakangnya, dengan cepat dirujuk ke konsultan ortopedi.

Pelatih Chris Okoh telah absen dari sudut Whyte sejak April, telah mengalami luka serius dalam insiden tabrak lari, dan Johnathon Banks dari Amerika akan mengawasi persiapannya.

Banks, tanpa sadar akan memperburuk penurunan fisik Whyte ketika ia didesak untuk menjadi terlalu bergantung pada lengan kirinya yang cedera, sementara sesi pelatihan harus disesuaikan dengan jadwal. Terlepas dari kekuatan pukulannya yang rusak, Whyte maju terus dengan pertarungan Joshua, sebuah reuni dari warga London yang berseteru yang telah bertemu sebelumnya dalam barisan yang tidak dibayar.

Whyte mengalahkan Joshua dengan angka dalam pertarungan amatir pertamanya, dan sikap juara Olimpiade menjadi gelap setiap kali ia berbagi panggung dengan lawannya. Suntikan Cortisone, prosedur medis yang diperbolehkan dalam tinju, diperlukan untuk mematikan rasa sakit di bahu Whyte di hari-hari menjelang pertarungan, dan berita tentang cedera lawannya mencapai telinga kamp Joshua.

(‘Mereka tahu tentang bahuku. Bahkan dalam konferensi pers, dia terus berkata kepadaku, 'Pastikan bahumu baik-baik saja. Jika kamu membutuhkan fisik yang bagus, aku akan mendapatkan satu untukmu'."

Seorang Whyte yang marah menuntut 'pelurusan' dengan Joshua setelah pertarungan mereka pada 12 Desember dan telah sejak lama menolak setiap saran bahwa ia seharusnya tidak memperbarui permusuhan dengan sesama warga London.

Keinginan keras kepala untuk bertempur ini nyaris dihargai. Di tengah-tengah perkelahian liar, dengan rombongan yang marah bahkan memasuki ring, Whyte mengambil momennya di babak kedua, membuka hook kiri yang mengirim gelombang kejut menerpa Joshua, tetapi ia tidak dapat memberikan pukulan yang mengakhiri pertarungan.

"Aku seperti, 'Dengar, ini kesempatanku. Yang harus aku lakukan adalah - lepaskan hook kiri dan itu sudah cukup', karena Joshua ketika dia menyerang, dia membiarkan sisi kanannya terbuka sepanjang waktu. Tapi jelas bahunya sangat buruk.

"Aku benar-benar mendaratkan pukulan yang aku ingin, tetapi ketika aku mendaratkannya, seluruh sendi hancur. Rasa sakitnya sangat kuat. Adrenalinku terpompa, jadi aku hanya mencoba untuk mempertahankannya, tetapi rasa sakitnya adalah gila Setiap kali saya menusuk atau memukulnya, rasanya seperti tulang menggosok tulang dan tidak ada kekuatan, tidak ada patah di sendi lagi. "

Whyte yang kelelahan, yang tidak pernah bertarung lebih lama dari empat putaran, layu di tali ring pada ronde ketujuh, dengan wasit cepat memberi tanda penghentian. Pertarungan berakhir, dan dia kemudian diberi tahu bahwa karier tinjunya juga telah berakhir.

Dia telah diberitahu bahwa operasi diperlukan, bahkan sebelum pertarungan, dan operasi berikutnya mengungkapkan serangkaian masalah ketika tulang dicukur untuk merekonstruksi sendi bahunya, yang juga sangat terhambat oleh radang sendi.

Duduk di bangsal rumah sakit, Whyte menghasilkan senyum menantang ketika ia berpose untuk sebuah gambar yang dirilis di media sosial, beberapa hari setelah pertarungan, tetapi di balik senyum, ia takut akan masa depannya.

"Saya berpikir bahwa karier saya sudah selesai," kata Whyte, yang diberi tahu bahwa ia tidak akan mendapatkan kembali kekuatan di bahunya selama dua tahun, jika pernah.

"Aku tidak akan membohongimu. Butuh waktu sekitar setahun sebelum aku benar-benar mulai mendapatkan kembali kepercayaan dan kepercayaan diri itu.

"Saya baru saja mengalami kekalahan pertama saya juga, bahu saya hancur. Tapi saya pikir, setidaknya saya berjuang untuk gelar Inggris. Saya berusaha, saya memiliki 16 pertarungan, atau apa pun itu. Setidaknya saya memberi ini mencoba. "

Tetapi hilangnya catatan tak terkalahkannya menanamkan motivasi baru ketika Whyte meminta nasihat tentang rehabilitasi dan kekuatan serta pengondisian untuk membangun kembali fisiknya yang rusak. Dia juga belajar untuk menahan agresi habis-habisannya di bawah pengawasan pelatih baru Mark Tibbs, setelah men-tweak bahunya yang bermasalah dalam kemenangan comeback atas Ivica Bacurin.

Whyte lebih suka menggunakan dominasinya di ring saat meraih kemenangan atas David Allen dan Ian Lewison, meskipun kemenangan melawan Derek Chisora ​​membuktikan bahwa ia dapat bertahan menghadapi hukuman selama 12 putaran.

Pertikaian eksplosif dengan Lucas Browne akhirnya akan menandakan akhir dari rehabilitasinya yang panjang setelah sesi pelatihan yang ketat di Universitas Loughborough. Whyte menyerbu ke ronde keenam dan mengingatkan kekuatan konsusifnya.

"Melawan Browne, aku memiliki kamp pelatihan, dan kami melakukan banyak mobilitas bahu. Aku tidak merasa sakit lagi.

"Aku baru saja mendapatkan kepercayaan diri yang jauh lebih baik. Yang perlu kulakukan hanyalah, mengatur pria ini, mengatur waktunya dengan benar, dan aku akan membuat orang ini tidur."

Alexander Povetkin, seorang tukang pukul yang menakutkan, berada di urutan berikutnya untuk Whyte di Manchester Arena pada 4 Juli, saat ia bekerja menuju pertarungan gelar wajib WBC pada Februari 2021

Tapi bagaimana dengan pertarungan Joshua itu? Kesempatan untuk Whyte yang diremajakan untuk membalas dendam? Ketika bos Matchroom Boxing akhirnya bertemu Whyte di sebuah pub Brixton, ia mengutuk keras ketika melihat kepalan tangan kiri London selatan, tetapi negosiasi untuk bentrokan domestik besar hanya akan tertunda dalam hitungan bulan.

"Aku tahu apa yang harus dilakukan sekarang ketika aku membuat orang-orang ini terluka. Aku tidak hanya mengayun.

"Aku percaya aku bisa mengalahkan Joshua. Aku tahu aku masih bisa mengingatnya, aku tahu aku masih bisa mengalahkannya."
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top