alexametrics

Bukan Tyson atau Klitschko, Ini Pengakuan Lennox Lewis Soal Lawan Terberatnya

loading...
A+ A-
LONDON - Legenda tinju kelas berat Inggris Lennox Lewis mengesampingkan nama Mike Tyson dan Vitali Klitschko sebagai lawan terberat yang pernah dia hadapi di atas ring. Lewis meyakini Evander Holyfield-lah musuh terberat yang pernah dia hadapi sepanjang karirnya yang termasyhur.

Lewis merupakan petinju terakhir yang menjadi juara kelas berat dunia yang tak terbantahkan dan dua pertarungannya dengan Holyfield pada tahun 1999 menjadi legenda duel kelas berat.

Meskipun pertarungan pertama mereka berakhir seri yang kontroversial, namun Lewis membuktikan dia yang terbaik di duel rematch. Dia membalas apa yang dirasakan sebagai keputusan yang salah (pertemuan pertama) dengan mengklaim kemenangan bulat atas The Real Deal.



Lewis mengakui bertemu dengan Holyfield adalah pertarungan terberatnya. Holyfield -mantan juara kelas penjelajah yang tidak terbantahkan- merupakan ujian terberatnya.

“Orang-orang sepertinya benar-benar terkejut ketika saya memberi tahu bahwa dia (Holyfield) adalah lawan terberat saya. Orang mungkin tidak bingung jika saya menyebut pertarungan terberat melawan (Ray) Mercer, tetapi ketika Anda benar-benar memahami mengapa itu terjadi, akan masuk akal,” tulis pria 54 tahun itu di Instagram, seperti dilansir talkSPORT.

“Holyfield, seperti saya, memiliki pengalaman amatir yang luas yang telah memberinya manfaat dengan baik sepanjang karier profesionalnya. Dia mulai bertinju pada usia delapan tahun dan peraih medali perunggu Olimpiade pada tahun 1984."

"Sebelum dia pindah ke divisi kelas berat, dia adalah orang yang merebut semua gelar divisi kelas penjelajah untuk menjadi juara yang tidak terbantahkan, dan bisa dibilang yang terbaik, di kelas berat itu."

“Dia sarat pengalaman dan aman untuk mengatakan bahwa pada saat kami bertemu untuk kejuaraan kelas berat yang tak terbantahkan pada tahun 1999, dia telah melakukan semuanya."

"Ketika menggabungkan pengalaman amatir dan profesional, Evander akan sulit ditekan. Sulit untuk tidak melihat jenis keberhasilan yang dia miliki di atas ring."

"Saya mungkin mengusiknya sedikit pada dua pertarungan kami, dia tahu saya memenangkan kedua pertarungan itu, meskipun dia tidak akan mengakuinya, tetapi dalam semua keseriusan, dia satu-satunya pria yang telah 24 ronde melawan saya."

Keduanya memperoleh pengalaman yang luas sebelum mencapai tingkat profesional, meskipun Lewis yang unggul dalam peringkat kelas berat dengan mengalahkan petinju elite kelas berat seperti Vitali Klitschko, Mike Tyson, dan Oliver McCall untuk mengonfirmasi statusnya sebagai yang terbaik di zamannya.

Tapi, petinju kelahiran West Ham itu berutang karier yang luas di puncak olahraga untuk tahun-tahun yang dihabiskan di pusat kebugaran di seluruh Kanada sebagai seorang amatir.

"Saya tidak cukup dapat menekankan pentingnya pengalaman amatir," tulisnya. “Anggap amatir sebagai magang menuju pro. Semakin banyak Anda belajar tentang kehalian Anda, semakin baik itu akan melayani Anda."

“Pengalaman amatir saya dan Evander yang luas membawa kami ke puncak permainan kami. Dalam olahraga di mana tidak ada jaminan, dan bahkan satu kesalahan bisa berakhir dengan bencana, penting untuk memainkan peluang."

"Jadi, meskipun kami berdua mengalami kemunduran dalam karier kami, peluang keberhasilan yang kami raih dalam olahraga tinju sangat kecil , jika tidak tercapai berdasarkan pengalaman kami. ”
(sha)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top