alexametrics

Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua

loading...
Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua
Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua/Sky Sports
A+ A-
Anthony Joshua melakukan perjalanan spiritual mengunjungi tanah leluhurnya di perkampungan kumuh di Nigeria. Perjalanan spiritual itu dilakukan Joshua menjelang duel ulang perebutan gelar juara tinju Kelas Berat melawan Andy Ruiz Jr pada 7 Desember di Arab Saudi.

Jangan pernah lupa dari mana Anda berasal. Itu adalah sesuatu yang para petinju khususnya, tahu betul asal usulnya. Inilah yang memberi mereka keberanian untuk bertarung, dan dari sanalah mereka mendapatkan kekuatan dari saat-saat krisis.

Seperti halnya olahragawan lain, latar belakang seorang mendefinisikan asal usul mereka - dari orang-orang Meksiko yang dipaksa untuk hidup sesuai dengan tradisi terkenal negara mereka, hingga Gennadiy Golovkin yang berbaris di sekitar Kazakhstan yang dilanda perang, hingga Tyson Fury yang memiliki darah Traveler mengalir di nadinya.
Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua




Anthony Joshua tidak berbeda. Tatto Benua Afrika tergambar di bisepnya kanannya dan itulah sebabnya, pada titik nadir dan putus asa untuk mencari penghiburan, ia melakukan perjalanan ke Makoko, Nigeria untuk pertama kalinya dalam 17 tahun dalam sebuah perjalanan spiritual yang menyalakan kembali apinya untuk mendapatkan kembali sabuk juara tinju Kelas Berat dunia yang sebelumnya dirampas Andy Ruiz Jr.

Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua


Makoko adalah daerah kumuh terapung di laguna Lagos, sebuah kota yang masyarakatnya tinggal di rumah di atas panggung dan berjuang untuk tetap bertahan hidup. Perkiraan populasi penduduknya hingga 300.000 orang tidak dihitung dalam sensus terbaru, dan tidak ada catatan resmi tentang keberadaan mereka.

"Kami pergi ke daerah terbelakang, jalan-jalan ke belakang," Joshua secara eksklusif memberitahu Sky Sports tentang bertualang ke Makoko. "Mereka mengatakan politisi bahkan tidak pergi ke sana."

Ada upaya pembongkaran di 2012 dan lagi di 2016, ketika sekitar 30.000 jiwa kehilangan tempat tinggal. Tapi tetap saja Makoko tidak akan tenggelam di bawah lumpur yang menjadi dasarnya. Ini adalah tempat, untuk semua kesulitannya, yang memberikan senyum lebar pada wajah Joshua pada saat dia ditanyai dan ragu-ragu seperti sebelumnya.

"Apa rasanya? Baik…

“Nigeria memiliki populasi besar - yang kaya raya, miskin, dan tidak banyak di antaranya. Makoko ada di ujung bawah. Ini kelebihan penduduk. "Transportasi memakai perahu."

Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua


Juara dunia kelas berat yang tiba tanpa pemberitahuan di daerah yang kekurangan bukanlah hal baru - Muhammad Ali bercampur dengan orang-orang miskin di dekat kamp pelatihan Miami-nya dan, yang lebih baru dan lebih dekat ke rumah, Mike Tyson muncul di Brixton, London selatan, tempat massa yang memujanya memaksanya untuk dilarikan ke balai kota untuk keselamatan kemudian dievakuasi di belakang mobil polisi.

Tetapi kunjungan Joshua ke Makoko berbeda. Merasa tertekan oleh kekalahan pertama dan gelar dunianya dilucuti, membuatnya berjuang untuk menjadi seorang pria muda yang mencari inspirasi.

"Orang-orang bingung bahwa kami pergi ke sana," Joshua tersenyum. “Itu adalah ghetto. Ini sangat berbahaya. ”

Pasti ada beberapa momen yang mengikat?

"Agak.’’

“Katakanlah sebuah ruang yang dapat menampung 500 orang memiliki 2.000 orang di dalamnya. Bayangkan mencoba berjalan. Kami saling bahu membahu.”
Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua


Apakah mereka semua mengenali Joshua sebagai petinju terkenal dari keturunan Nigeria? "Bahkan jika mereka tidak tahu siapa aku, mereka mengerti bahwa ada sesuatu yang terjadi di udara yang ingin mereka ketahui. Mereka tidak ingin membiarkan kita pergi."

Ada alasan mengapa para pejabat tidak biasanya pergi ke perkampungan kumuh Makoko. Tapi dengan Joshua? Ada rasa saling menghormati, semacam semangat yang sama. Mereka menyanyikan namanya.

"Kami pergi ke Kuil Fela Kuti," katanya. “Itu telah menjadi klub sosial di mana mereka semua bisa menyaksikan pertarunganku.’’

’’Mereka mengatakan kepada saya: 'Pastikan Anda mendapatkan sabuk itu kembali'. Itu sangat menginspirasi,’’ujarnya.

’’Saya bisa memenangkan 10 gelar, mendarat di Heathrow, dan tidak ada seorang pun yang menunggu saya kecuali ibu dan sepupu saya. Ketika saya mendarat di bandara di sana? "

Joshua, pria gunung, sebentar harus berhenti bicara dan memalingkan muka. Anthony Oluwafemi Olaseni Joshua lahir di Inggris dari orang tua imigran Nigeria. Dia menghabiskan enam bulan di sekolah asrama di Nigeria ketika dia berusia 12 tahun, tetapi belum kembali sejak itu, sampai kunjungannya ke daerah kumuh Makoko.

Leluhurnya selalu menjadi sumber kebanggaan dan, baru-baru ini, hijau dan putih bendera Nigeria telah melambai bersama Union Jack di belakang Joshua saat ia bersiap untuk berperang. Dia telah terhubung kembali ke negara leluhurnya dan menemukan kekuatan darinya.

Apakah itu membuat keluarganya bangga? "Iya. Ini penting, sangat penting.’’

“Penting bagi anak-anak untuk mengetahui bahwa mereka berada dalam posisi di mana mereka memiliki air, listrik, NHS, pendidikan. Mereka harus menggunakannya untuk keuntungan mereka."Apa motivasi mereka? Untuk membeli jam tangan es? Apakah itu sukses? Itu hanya memberi makan kapitalisme.

“Jika Anda cukup diberkati dari negara yang menyediakan hal-hal ini, Anda perlu memikirkan orang-orang yang sekarat. Ada orang yang bepergian melintasi lautan dan gurun untuk mendapatkan [ke Inggris]. Dan anak-anak yang sudah ada di sini, bukannya menciptakan persatuan dalam komunitas, malah saling menikam dan berkelahi. Memalukan melihat itu,”tuturnya.

Memikirkan orang-orang yang ditemuinya di Nigeria, pesan yang ingin disampaikan Joshua adalah: “Saya berharap siapa pun yang membaca ini yang dapat membantu akan menjangkau. Saya hanya perlu tahu bagaimana membantu lebih banyak. "

Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua


Keinginan Joshua dari orang-orang lain yang sukses, orang-orang yang tahu bagaimana rasanya berjuang melawan kemungkinan kemudian menghadapi sorotan publisitas. Sekembalinya dari Makoko awal tahun ini ia diberdayakan oleh Barack Obama, mantan presiden Amerika Serikat.

"Dia adalah pria inspirasional yang berurusan dengan banyak kritik," kata Joshua. “Dia mewarisi jabatan kepresidenannya di masa sulit di Amerika. Dia banyak berurusan.

"Dia tidak melakukan kesalahan. Dia pria yang sudah menikah dengan anak-anak, dan tidak memiliki skandal. Dia mewarisi ketika kita keluar dari krisis [keuangan] global, dan melakukan dua hal. Dia adalah presiden kulit hitam pertama dan mereka mengatakan dia bahkan bukan dari Amerika - mereka meminta untuk melihat akte kelahirannya. Warisan Afrika.

"Ketika saya bertemu Obama, saya bertanya pada diri sendiri:‘ orang seperti apa yang saya inginkan? ’"

"Mendengarkan Obama, Anda dapat mengatakan bahwa dia adalah orang yang kuat tetapi sangat rendah."
Makoko, Kampung Kumuh di Nigeria Nyalakan Api Spirit Anthony Joshua


Api Joshua telah dinyalakan kembali menjelang pertarungan ulangnya pada tanggal 7 Desember untuk merebut kembali gelar IBF, WBA dan WBO dengan Ruiz Jr. Ketika bel berbunyi dan karier serta reputasinya dalam berbahaya, pelajaran yang dipetik dari perkampungan kumuh Makoko akan menjadi tempat ia menggambar. kekuatan dari, mengetahui dia akhirnya berjuang untuk sesuatu yang jauh lebih besar.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak