Sabuk Hitam Vladimir Putin Dicabut: Taekwondo Dunia Kutuk Serangan Brutal ke Ukraina

Rabu, 02 Maret 2022 - 05:43 WIB
loading...
Sabuk Hitam Vladimir Putin Dicabut: Taekwondo Dunia Kutuk Serangan Brutal ke Ukraina
Sabuk Hitam Vladimir Putin Dicabut: Taekwondo Dunia Kutuk Serangan Brutal ke Ukraina/The Sun
A A A
Sabuk hitam kehormatan Presiden Rusia Vladimir Putin dicabut oleh Federasi Taekwondo Internasional setelah keputusannya memicu perang Rusia vs Ukraina. Sabuk hitam kehormatan yang diberikan FTI kepada Vladimir Putin telah dicabut menyusul kebodohannya melakukan invasi Rusia ke Ukraina.

Putin telah dituduh melakukan kejahatan perang setelah mengeluarkan perintah untuk menyerang negara tetangga mereka pekan lalu. Pemimpin Ukraina Volodymyr Zelenskyy membuat tuduhan itu setelah serangan kilat yang menewaskan 11 orang dan menghancurkan sebuah sekolah di Kharkiv.

Baca Juga: Juara Dunia Tinjun Oleksandr Usyk Kokang Senapan Mesin di Garis Depan Lawan Invasi Rusia

Serangan tengah hari itu menewaskan sedikitnya 11 orang, termasuk tiga anak-anak - dan penembakan lainnya juga menghancurkan sebuah sekolah. Kharkiv telah bertahan dengan gigih melawan penjajah Rusia meskipun hanya 25 mil dari perbatasan.

Namun perlawanan ini tampaknya telah menyebabkan Putin melepaskan serangan dahsyat terhadap 1,5 juta penduduk kota itu. Rusia menyerang pusat kota Kharkiv lagi di dekat gedung administrasi, melukai enam orang termasuk seorang anak. Sejak dia pertama kali mengarahkan tentaranya untuk menyerang minggu lalu, Putin dan Rusia telah terkena berbagai sanksi.

Sekarang kelompok seni bela diri internasional mengkritisi statusnya di dunia taekwondo dan judo, menurut NewsWeek.
World Taekwondo, Federasi Internasional yang mengatur olahraga tersebut, mengkonfirmasi telah mencabut sabuk hitam dan kehormatan ke-9 Putin yang diberikan kepadanya pada tahun 2013.

Sebuah pernyataan dari mereka menegaskan: ''Taekwondo Dunia mengutuk keras serangan brutal terhadap nyawa tak berdosa di Ukraina, yang bertentangan dengan visi Taekwondo Dunia 'Perdamaian Lebih Berharga daripada Kemenangan' dan nilai-nilai Taekwondo Dunia menghormati dan toleransi.''

"Pemikiran Taekwondo Dunia bersama rakyat Ukraina dan kami berharap perang ini segera berakhir dengan damai."

Baca Juga: Gawat! Duo Klitschko Jadi Target Pembunuhan 400 Tentara Bayaran

Menunjukkan solidaritas dengan Komite Olimpiade Internasional, Taekwondo Dunia juga menegaskan bahwa tidak ada bendera atau lagu kebangsaan Rusia atau Belarusia yang akan ditampilkan atau dimainkan di acara-acara organisasi di seluruh dunia.
Itu terjadi setelah Federasi Judo Internasional menangguhkan status Putin sebagai presiden kehormatan dan duta besar federasi.

Keterlibatan Putin dalam seni bela diri telah terkenal selama beberapa dekade dengan Michele Kelemen dari NPR sebelumnya mengatakan: “Putin, pada umumnya, adalah seorang atlet yang baik, ahli dalam judo tetapi seorang siswa biasa yang, di kelas sembilan, pergi ke sekolah lokalnya. kantor KGB untuk mendaftar.”

Dia juga diduga menyatakan bahwa judo 'bukan hanya olahraga, itu filosofi.' Sementara itu, Euronews melaporkan bahwa Putin adalah 'judoka yang tajam' dan menyaksikan olahraga tersebut secara langsung di Olimpiade London 2012.
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3233 seconds (10.101#12.26)