Pemain Iran Terancam Penjara Atau Mati karena Tolak Nyanyikan Lagu Kebangsaan

Senin, 28 November 2022 - 11:00 WIB
loading...
Pemain Iran Terancam Penjara Atau Mati karena Tolak Nyanyikan Lagu Kebangsaan
Pemain Iran Terancam Penjara Atau Mati karena Tolak Nyanyikan Lagu Kebangsaan!/The Sun
A A A
Pemain Iran terancam hukuman penjara atau kematian setelah menolak menyanyikan lagu kebangsaan sebelum pertandingan di Piala Dunia 2022. Pemain Iran yang berani menolak menyanyikan lagu kebangsaan bisa menghadapi hukuman, penjara atau bahkan hukuman mati ketika mereka kembali ke rumah.

Pemain inti Iran berdiri tegak tetapi diam saat lagu kebangsaan dimainkan dan ejekan menghujani penggemar mereka sendiri menjelang pertandingan mereka dengan Inggris di Stadion Internasional Khalifa di Doha. Penggemar Iran di stadion Qatar terharu oleh gerakan luar biasa saat protes besar-besaran terus menyapu Republik Islam.

Baca Juga: Iran Ngamuk AS Hapus Lambang di Bendera Jelang Duel Panas Grup B

Dan itu terjadi setelah banyak penggemar di rumah menuduh skuad berpihak pada tindakan keras negara menjelang Piala Dunia. Tapi sikap tim Iran bisa mendaratkan mereka dalam banyak sekali masalah di rumah jika rezim memutuskan untuk membuat contoh dari mereka.

Perbedaan pendapat politik adalah kejahatan di Iran - dan merupakan salah satu pelanggaran yang dapat dikenai hukuman mati, dengan 21 pemrotes menghadapi eksekusi setelah pengadilan palsu sejak dimulainya pemberontakan pada bulan September. lagu kebangsaan dan bendera menjelang Piala Dunia.

Dan pembangkangan tim nasional dalam skala internasional seperti itu akan memicu kemarahan di antara rezim - dan dapat memicu pembalasan. Massoud Setayeshi, juru bicara Kehakiman Iran, mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa hukuman dapat dijatuhkan bagi mereka yang menolak lagu kebangsaan.

Baca Juga: Luis Enrique Bocorkan Urusan Ranjang Pemain Jelang Hadapi Jerman

Pengadilan Iran telah mengambil tindakan brutal terhadap orang-orang yang terkait dengan protes, dengan lebih dari 15.000 orang ditangkap dan ratusan orang dibunuh oleh pasukan keamanan. Dan baru bulan lalu, remaja Asra
Panahi dipukuli sampai mati setelah dia dilaporkan menolak menyanyikan pro- lagu kerajaan.

Kantor berita Iran juga melaporkan hanya sepuluh hari yang lalu seorang ulama Iran selama sholat meminta atlet yang tidak menghormati lagu kebangsaan untuk menghadapi hukuman. Presiden Iran saat ini adalah Ebrahim Raisi - yang dikenal sebagai "The Butcher" karena perannya dalam pembantaian ribuan pengunjuk rasa pada tahun 1988.

Namun, Iran telah menunjukkan pengekangan dalam beberapa bulan terakhir - memilih untuk tidak menghukum pendaki Elnaz Rekabi yang berkompetisi tanpa jilbab wajib negara.
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2236 seconds (10.177#12.26)