alexametrics

Krisis Corona Panjang, ATP Kesulitan Atur Ulang Jadwal Turnamen

loading...
Krisis Corona Panjang, ATP Kesulitan Atur Ulang Jadwal Turnamen
Krisis Corona Panjang, ATP Kesulitan Atur Ulang Jadwal Turnamen
A+ A-
INDIAN WELLS - Ketua Asosiasi Tenis Putra (ATP) Andrea Gaudenzi kesulitan untuk mengatur ulang jadwal turnamen musim 2020 seiring masih panjangnya krisis coronavirus. Gaudenzi memberikan sinyal untuk melanjutkan agenda turnamen tepat waktu di lapangan rumput.

Namun, dia mengakui bahwa perencanaan yang pasti sulit sementara durasi pandemi COVID-19 masih belum diketahui kapan akan berakhir. Turnamen BNP Paribas Terbuka di Indian Wells awal bulan ini adalah agenda ATP Tour pertama yang terkena dampak pandemi Covid-19. Penangguhan Tur saat ini dijadwalkan akan berlangsung hingga 7 Juni, termasuk seluruh musim lapangan tanah liat Musim Semi.

"Sayangnya, dampak dari pandemi COVID-19 dirasakan di semua bidang masyarakat, serta oleh para pemain, turnamen, dan Tur kami," kata Gaudenzi, yang mulai menjabat sebagai Ketua ATP pada 1 Januari. ''Ini lebih besar dari olahraga apa pun. Situasi saat ini menimbulkan banyak pertanyaan yang sangat kami empati, dan kami bekerja keras untuk mengevaluasi semua opsi,''lanjutnya.

ATP, kata Gaudenzi, tidak mau tergesa-gesa mengambil keputusan mengenai kelanjutan turnamen musim 2020. Dia menambahkan akan terus memonitor perkembangan coronavirus.



''Kemampuan kami untuk mengatasi langkah-langkah pendukung akan dipandu paling baik setelah kami mengetahui lamanya krisis dan kapan Tur akan dilanjutkan, yang masih belum diketahui saat ini. Ini tetap merupakan situasi yang terus berkembang yang akan membutuhkan waktu yang signifikan untuk dihadapi dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, dan kita harus menghindari membuat keputusan tergesa-gesa tanpa mengetahui terlebih dahulu kapan krisis akan berakhir. Memahami durasi dan skala penuh dari krisis ini akan sangat penting untuk menyikapi tindakan apa pun yang terkait dengan dampaknya.

Meskipun mengakui ketidakpastian saat ini, Gaudenzi mengatakan bahwa kalender tersebut sedang ditinjau terus menerus dan kejelasan lebih lanjut tentang kemungkinan turnamen di lapangan rumput akan datang bulan depan.

“Kami terus menilai semua opsi terkait pemaksimalan kalender berdasarkan berbagai tanggal pengembalian untuk Tur. Tak perlu dikatakan bahwa kerja sama penuh dengan badan-badan pemerintahan lainnya sangat penting. Kami sedang dalam diskusi dekat dengan semua acara lapangan rumput dan mereka tetap ada di kalender sesuai jadwal saat ini,”katanya. "Kenyataannya adalah ini adalah situasi yang berkembang pesat dan tidak ada pilihan selain mengambil ini hari demi hari dan minggu demi minggu."

Pada tanggal 12 Maret ATP mengumumkan penangguhan permainan selama enam minggu di tingkat Tour dan Challenger hingga 20 April. Pekan lalu ATP dan WTA bersama-sama mengumumkan bahwa tidak ada turnamen ATP dan WTA di ayunan lapangan tanah liat Spring akan diadakan sesuai jadwal. Ini termasuk turnamen ATP / WTA gabungan di Madrid dan Roma, bersama dengan acara WTA di Strasbourg dan Rabat dan acara ATP di Munich, Estoril, Jenewa dan Lyon.

Berasal dari Italia, negara yang paling terpukul oleh virus COVID-19, Gaudenzi telah memohon para pemain, turnamen, dan penggemar tenis untuk menyebarkan berita tentang langkah-langkah penanggulangan utama untuk memerangi pandemi ini.

“Ini adalah masa ketidakpastian yang besar bagi semua dan tidak ada yang lebih penting daripada memprioritaskan kesehatan. Pada tingkat pribadi, kisah-kisah yang saya dengar dari kenalan di rumah di Italia sangat menyedihkan. Kebutuhan untuk menganggap ini serius, tetap di rumah dan berlatih menjaga jarak sosial yang bertanggung jawab, adalah yang terpenting dan kami mendesak semua orang di komunitas tenis untuk menyebarkan pesan penting ini di hari-hari dan minggu-minggu mendatang.”
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top