Kehidupan Gila John McEnroe: Perselingkuhan, Kokain, 37 Psikiater

Minggu, 03 Juli 2022 - 09:51 WIB
loading...
Kehidupan Gila John McEnroe: Perselingkuhan, Kokain, 37 Psikiater
Kehidupan Gila John McEnroe: Perselingkuhan, Kokain, 37 Psikiater/The Sun
A A A
Kehidupan gila John McEnroe dari perselingkuhan, kecanduan kokain dan konseling dengan 37 psikiater dalam upaya menghapus sifat temperamentalnya. Petenis legendaris John McEnroe mengakui jika semakin tua mulai dapat menyembuhkan dirinya dari kesehatan mental akibat perselingkuhan , kecanduan kokain hingga menjalani konseling dengan 37 psikiater.

Kemarahannya membuatnya menjadi salah satu bintang olahraga paling kontroversial di dunia – dan John McEnroe mengatakan bahkan 37 psikiater tidak dapat menyembuhkan sifat temperamentalnya. Dalam sebuah film dokumenter, McEnroe, pemenang Wimbledon tiga kali itu mengakui bahwa dia merasa mustahil untuk menikmati kesuksesannya — dan bagaimana perselingkuhan dan kokain menghancurkan pernikahannya dengan istri bintang filmnya.

Baca Juga: Pegolf Cantik Dilecehkan usai Jadi Wanita Terseksi: Saya Disebut Pelacur!

Kemarahan John McEnroe menyebabkan munculnya slogan "Anda tidak bisa serius" pada tahun 1981 ketika servis dianulir pada putaran pertama turnamen SW19. Dan pada tahun yang sama dia marah pada wasit, penonton, dan reporter di Wimbledon: ''Kamu adalah sialan! Sampah!"

Sekarang juara Grand Slam tujuh kali, yang pernah menghancurkan nampan minuman dengan raketnya, mengaku malu dengan masa lalunya. Menonton rekaman perilaku terburuknya, McEnroe yang berusia 63 tahun berkata: ''Kamu apa? Orang tolol yang bodoh?''

Dalam film dokumenter yang berjudul McEnroe, pria yang mendominasi permainan di awal 1980-an ini jujur tentang kegagalan pribadinya. Dia mengaku mengonsumsi kokain dan berselingkuh dengan istri pertamanya yang memenangkan Oscar, Tatum O'Neal, sebelum mereka bercerai secara eksplosif.

Dan dia terbuka tentang perselisihan pahit dengan ayahnya yang pecandu alkohol John McEnroe senior, yang dia tinggalkan sebagai agennya pada tahun 1986 ketika kariernya terjun bebas. Setelah melihat banyak psikiater, tidak ada yang bisa menahan amarahnya di lapangan tengah, usia telah membuatnya menjadi orang yang lebih tenang dan ayah yang lebih santai bagi kelima anaknya.

Tetapi ketika mereka masih muda, dia mengakui: "Saya akan memikirkan pertandingan tenis ketika saya bisa menjadi ayah yang lebih baik." Sukses di lapangan tidak memberinya kebahagiaan. Mencoba memahami mengapa dia tidak merasakan apa-apa ketika dia menjadi nomor satu dunia selama empat tahun, dia bertanya: “Saya tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik. Sebenarnya saya melakukan pekerjaan yang buruk.

“Saya adalah pemain terhebat yang pernah bermain pada saat itu. Mengapa itu tidak terasa luar biasa?”

McEnroe menegaskan tidak ada setan dari masa kecilnya di New York yang perlu dikalahkan dalam usahanya untuk menjadi yang terbaik. Meskipun ayah pengacaranya banyak minum, McEnroe mengatakan bahwa dia umumnya pemabuk yang "bahagia". Sebaliknya keinginannya sendiri untuk kesempurnaan yang mengubahnya menjadi pemain tenis remaja terpanas pada tahun 1977.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1329 seconds (10.55#12.26)