alexametrics

Cerita Apostolos Tsitsipas: Pelatih Tenis karena Kebetulan

loading...
Cerita Apostolos Tsitsipas: Pelatih Tenis karena Kebetulan
Cerita Apostolos Tsitsipas: Pelatih Tenis karena Kebetulan/ATP
A+ A-
Ada cerita di balik sukses petenis Stefanos Tsitsipas di dunia tenis hingga menjadi juara Final ATP 2019. Cerita mengenai sosok Apostolos Tsitsipas yang tidak lain adalah ayah Tsitsipas yang menjadi pelatihnya karena sebuah kebetulan.

Berdasarkan masa kecilnya, Apostolos Tsitsipas lebih dekat dengan sepak bola daripada tenis. Tidak tebersit dalam benak Apostolos kala itu untuk melatih anaknya yang kelak menjadi calon bintang tenis besar.

Dia menginginkan bisa melatih tim sepak bola Yunani daripada melatih Tsitsipas, anaknya dan pemain nomor 6 dunia, yang mengalahkan Dominic Thiem di laga puncak Final ATP di London, Inggris, Minggu (17/11) lalu.



Apostolos dan saudara lelakinya bermain-main di lapangan rumput yang dikelola sendiri di dekatnya dengan raket kayu, saat masih bocah. Tapi, ketika dewasa, olahraga Apostolos adalah sepak bola dan bola basket. Dia secara singkat berkompetisi di tim sepak bola nasional Yunani.

Sebagai jurusan sains olahraga di Universitas Athena, dia berspesialisasi dalam tenis karena alasan yang masih sulit diraihnya. "Aneh karena tidak ada orang dari latar belakang saya yang terlibat dalam tenis," katanya kepada ATPTour.com. ’’Tapi saya memilih tenis, saya tidak tahu mengapa. Sebenarnya, itu pertanyaan yang bagus,”ungkapnya.

Apostolos, bersama dengan istrinya, Ioulia Salnikova, mantan pemain Top 200 WTA, mulai mengajar tenis Stefanos pada usia tiga tahun. Sang ayah fokus melatih teknik - backhand satu tangan, mengambil bola lebih awal - dan si Ibu soal disiplin, "Selalu lakukan yang terbaik."

Ketika Stefanos berusia 12 tahun, Apostolos bergabung dengan putranya sebagai pelatih penuh waktu, bepergian bersamanya ke turnamen junior di seluruh dunia. Apostolos hingga hari ini, ayah empat anak berambut abu-abu selalu mensupport putranya yang berusia 21 tahun tersebut.

"Suatu kehormatan besar untuk memiliki dia di sampingku di sisiku,"kata Stefanos. "Aku mencintainya. Dia mencintaiku. Kami telah bersama sejak usia 12, bepergian bersama. Saya menghargai itu,"beber Tsitsipas.

Ketika Apostolos berusia 20 tahun, di tahun ketiganya di Universitas Athena, dia baru saja memutuskan bermain tenis sebagai olahraganya. Tiga tahun kemudian, pada usia 23, dia bermain di turnamen tenis pertamanya dalam Kejuaraan Yunani.

Dari sana, Apostolos melakukan perjalanan selama dua tahun dengan loulia di WTA dan mempelajari pelatihan tenis selama tiga tahun lagi di Wina dan Berlin pada awal 1990-an, selama periode emas tenis Jerman, ketika Boris Becker dan Steffi Graf berada di puncak takhta putra dan putri.

Tapi keluarga yang tumbuh membutuhkan kehidupan yang lebih stabil, jadi dia menerima pekerjaan sebagai pengajar pro di Athena. Apostolos, yang memiliki pengalaman tujuh tahun pendidikan kepelatihan, mencoba mengajarkan lebih dari sekadar menang dan kalah kepada para pemain dan keluarga mereka. Ketika orang tua ingin lebih banyak kemenangan, dia akan meminta lebih banyak waktu.

’’Saya menjelaskan bahwa kami dapat melakukan banyak hal, tetapi kami perlu mempertimbangkan dengan serius bahwa kami membutuhkan waktu lima, enam tahun untuk mengembangkan pemain muda. Tetapi orang-orang, mereka tidak cukup sabar untuk menunggu, menginvestasikan uang, menginvestasikan waktu,”kata Apostolos.

’’Kamu harus berkembang sebagai atlet, tubuhmu. Anda harus mengembangkan pikiran Anda ... dan Anda harus mengembangkan teknik Anda."

Akan tetapi, bertahun-tahun kemudian, ketika Stefanos memberi tahu ayahnya bahwa dia siap untuk bermain tenis dengan lebih serius, Apostolos akhirnya bertemu dengan orang tua yang bisa dia ajukan alasan: dirinya sendiri.

Keduanya telah bepergian bersama selama sembilan tahun, dengan Apostolos membantu Stefanos naik 76 tempat di Peringkat ATP tahun lalu (91 hingga 15). Tahun ini, Tsitsipas menyelesaikan transisi Milan ke London, dari memenangkan gelar ATP Finals 2018 Next Gen hingga meraih gelar Final ATP 2019 di London.

Meskipun membimbing putranya untuk pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah tenis Yunani, Apostolos tidak menganggap dirinya sebagai sosok yang menjadi berita utama. Dia mengatakan merasa beruntung putranya telah memilihnya.

“Dengan Stefanos, meskipun aku belajar sangat banyak, aku hanya merasa bahwa aku tahu sedikit hal. Anda harus selalu berpikiran terbuka dan siap belajar. Stefanos memberi saya kesempatan untuk belajar, ”kata Apostolos. "Saya pikir dia adalah universitas terbaik untuk saya."

Ini adalah sekolah pemikiran yang bisa langka di antara pelatih olahraga apa pun, terutama yang berada di puncak permainan mereka. Tetapi, dalam hal ini, kedengarannya benar; kedengarannya seperti Apostolos Tsitsipas.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak