Emma Raducanu Petenis Terkaya di Dunia Kejar Gelar Sarjana

Selasa, 28 September 2021 - 09:20 WIB
loading...
Emma Raducanu Petenis Terkaya di Dunia Kejar Gelar Sarjana
Emma Raducanu Petenis Terkaya di Dunia Kejar Gelar Sarjana/The Sun
A A A
Cantik, cerdas, kaya raya, berprestasi menjadi gambaran petenis 18 tahun Emma Raducanu yang ingin mngejar gelar sarjana setelah menjuarai Grand Slam AS Terbuka. Gadis cantik yang masih berusia 18 tahun ini menjelma menjadi petenis terkaya di dunia setelah menjadi juara AS Terbuka mematenkan namanya menjadi merk dagang dan menjadi brand ambassador sponsor.

Kendati sudah menjadi petenis terkaya, Emma Raducanu ternyata masih tidak melupakan pendidikan. Setelah sempat membatalkan belajar di fakultas hukum untuk menjadi pengacara, Emma Raducanu punya rencana melanjutkan ke jenjang perguruan tinggi.

Baca Juga:

Petenis cantik berusia 18 tahun itu mengungkapkan keinginannya kembali ke universitas untuk belajar ekonomi meskipun menang AS Terbuka yang membuatnya mendapat hadiah £1,8 juta atau sekitar Rp35 miliar. Kecerdasan Raducanu dibuktikan dengan mendapatkan nilai tertinggi di Big Apple – sekarang dia menginginkan mereka di kelas.

Raducanu secara mengesankan menyelesaikan studi A Levelnya dengan tenis dan mendapat nilainya A dalam Matematika dan A dalam Ekonomi – hanya beberapa minggu sebelum petualangannya di New York yang luar biasa. Raducanu menangguhkan tempat universitas untuk saat ini karena dia mencoba untuk memantapkan dirinya di WTA Tour tetapi dia ingin mendapatkan gelar di masa depan.

''Saya benar-benar tertarik pada suatu saat untuk pergi ke universitas. Saya cukup tertarik dengan ekonomi. Orang tua saya sama-sama berada di industri ini jadi saya mungkin akan mengikutinya,''kata Emma Raducanu.

''Saya ingin belajar dan mendapatkan gelar universitas di beberapa titik dalam karier saya. Itu bisa terjadi dalam beberapa tahun dan itu selalu ada dalam pikiran saya setelah A-level saya, tetapi untuk saat ini saya ingin mencoba tur penuh waktu,''ungkap dara manis penggemar otomotif ini.

Raducanu berbicara di pesta Homecoming LTA khusus di London di mana dia diberi selamat oleh sekelompok anak sekolah dan memainkan pertandingan khusus dengan Duchess of Cambridge. Hidupnya terbalik sejak mengalahkan Kanada Leylah Fernandez 6-4 6-3 di final di Flushing Meadows.

Baca Juga: Kisah Emma Raducanu, Batal Jadi Pengacara, Kini Petenis Triliuner

Prestasi itu mengereknya melompat peringkat 22 dunia dan menjadi petenis No 1 Inggris yang baru. Kuncinya adalah kemampuannya untuk fokus hanya pada satu titik pada satu waktu, sebuah taktik yang dia katakan dia berutang kepada orang tuanya, yang berasal dari China dan Rumania. ''Ketika saya masih muda, saya akan menjadi sangat marah dan emosional di lapangan, dan saya mendapatkan itu dengan cukup cepat,''tuturnya.

Raducanu akan duduk bersama timnya dalam beberapa hari mendatang dan menyusun rencana perjalanannya untuk minggu-minggu tersisa musim ini. Jika dia melanjutkan petualangannya yang luar biasa, ada kemungkinan dia bisa mencapai Final WTA di Meksiko pada pertengahan November – tetapi dia harus masuk delapan besar dunia.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1892 seconds (11.210#12.26)