Kisah Sedih Nico dan Inaki Williams Bela Negara Berbeda di Piala Dunia 2022

Rabu, 30 November 2022 - 06:56 WIB
loading...
Kisah Sedih Nico dan Inaki Williams Bela Negara Berbeda di Piala Dunia 2022
Kisah Nico dan Inaki Williams Bela Negara Berbeda di Piala Dunia 2022/The Sun
A A A
Kisah sedih Nico dan Inaki Williams bersaudara yang bermain untuk negara yang berbeda di Piala Dunia 2022 setelah orang tuanya berjalan dengan susah payah melintasi Sahara tanpa alas kaki. Pasangan penyerang ini sama-sama lahir di Spanyol utara dan berkembang menjadi bintang penyerang yang menarik.

Di level klub, menjadi rekan satu tim untuk Athletic Bilbao saat tim Basque duduk di urutan keempat di LaLiga di depan Atletico Madrid dalam perebutan gelar. lolos ke Liga Champions. Namun, setelah mewakili Spanyol di level yunior, mereka membuat keputusan independen terkait sepak bola internasional senior.

Nico, 20, memilih Spanyol yang selama 12 bulan terakhir membuatnya mendapatkan panggilan tampil di Piala Dunia 2022. Tetapi kakak laki-lakinya, Inaki, berusia 28 tahun, memutuskan pada bulan Juli untuk membela Ghana.

Baca Juga : Juara Dunia Tinju Canelo Kecam Aguero Munafik saol Messi

Pasangan itu memenuhi syarat untuk bermain untuk negara Afrika Barat melalui orang tua mereka. Ibu Maria dan ayah Felix melarikan diri dari Ghana saat mengandung Inaki - yang lahir pada Juni 1994 - saat perang mengoyak negara.

Pasangan itu meninggalkan rumah dan melakukan perjalanan sejauh 4.000 km dari Ghana ke Melilla, wilayah Spanyol di Afrika utara di pantai Mediterania. Temperatur melonjak setinggi 50C saat mereka melakukan perjalanan yang meliputi sebagian besar berjalan tanpa sepatu dan lainnya di truk trailer yang penuh sesak. Felix bahkan telah merusak sol hingga hari ini sebagai akibat dari kondisi berbahaya sebelum mereka ditangkap.

Inaki - yang bermain dalam rekor 236 pertandingan LaLiga berturut-turut dan hampir mencetak gol penyeimbang dramatis melawan Portugal - mengatakan: "Mendengar cerita orang tua saya membuat Anda ingin berjuang lebih keras untuk mengembalikan semua yang mereka korbankan untuk kami.''

"Saya tidak pernah bisa membayar mereka - mereka mempertaruhkan hidup mereka - tetapi kehidupan yang saya coba berikan kepada mereka adalah kehidupan yang mereka impikan untuk diberikan kepada kami. Dan, dengan cara tertentu, kami dapat mengatakan, 'Kami telah melakukannya.'

''Anda akan menonton berita dan melihat kapal datang dari Afrika, orang-orang memanjat pagar [ke Melilla] dan saya menyadari bahwa saya tidak benar-benar tahu bagaimana kami sampai ke Spanyol. Itu adalah sesuatu yang selalu saya tanyakan tetapi ibu saya menghindarinya karena saya masih kecil.''

"Dan mungkin dia kemudian berpikir jika dia memberi tahu saya ketika saya mulai di Athletic pada usia 18 tahun, itu akan menjadi beban di punggung saya. Saya tahu hidup saya berbeda dengan teman-teman saya dan saya bisa membayangkannya, tetapi ketika Anda mendengar detailnya...''
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2078 seconds (11.97#12.26)